Tipe Resepsi Kawinan dan Kepribadian Pengantennya

Apakah kamu dalam fase hidup dimana semua temen-temen kamu lagi berlomba-lomba untuk nikah? Atau kamu sendiri lagi mau nikah atau udah nikah? Fase kehidupan seperti ini awalnya menyenangkan. Karena kamu senang temen kamu akhirnya menemukan pasangan hidupnya, dan bisa makan gratis juga. Terus pas lagi kondangan gitu kan biasanya suka jadi reuni dadakan, atau ketemu orang yang gak diduga, bahkan bisa jadi ajang cari jodoh.

Tapi kalo tiap minggu ada kondangan, lama-lama bete juga gak sih. Selain rempong musti pake baju rapih, nyari parkir selalu ribet, belom lagi musti keluar duit buat amplop angpao. Kegiatan yang tadinya kamu nanti-nantikan, jadi sebuah rutinitas yang membosankan dan memuakkan. Nah kali ini, MBDC mau ngasi tau kamu cara mengusir kebosanan pas dateng kawinan, yaitu menebak kepribadian pengantennya dari jenis resepsi yang mereka adakan. 

Gedung 

Ini standar banget sih, bikin kawinan di gedung. Mau di gedung serbaguna, atau ballroom hotel, atau di balai-balaian gitu yang udah langganan dijadiin tempat resepsi, semua juga bentuknya gedung kan.

Orang yang resepsinya di gedung itu orang yang kehidupannya juga standar-standar aja. Lahir, terus jadi anak kecil, terus sekolah, terus kuliah, terus kerja yang standar-standar kantoran gitu, terus kalo udah lama pacaran, nikah deh. Terus resepsinya juga paling gitu-gitu doang, orang dateng, salam, makan, terus pulang. Paling sama lempar bouquet. Trus foto-foto. Ntar mereka pas punya anak, anaknya juga bakalan standar aja idupnya, lurus-lurus aja.

Gak ada yang salah sih sama ini, tapi kan...YOLO!

Adat

Ada juga yang resepsinya ngikutin upacara dan ketentuan adat banget. Mempelai dan keluarga serta panitia-panitianya pake baju khas daerah. Terus lagu yang diputer juga lagu-lagu daerah semua. MC-nya juga mungkin bilingual gitu pake bahasa daerah sama bahasa Indonesia. Pokoknya kerasa banget deh adatnya.

Nah, kalo MBDC perhatiin, anak jaman sekarang sih kebanyakan kan udah gak terlalu peduli sama ritual-ritual adat begini. Banyak juga yang gak tau mereka harus ngikut adat apa soalnya orang tuanya pun campur-campur asalnya. Yang biasanya masih mikirin hal-hal begini jelas adalah orang tua dari para mempelai. Nah para mempelai ini adalah orang yang takut mertua sangat menghormati orang tua mereka, sampe waktu kawin pun masih ngikutin kehendak orang tua. Coba kamu telaah, jangan-jangan mereka juga dijodohin.

Garden

Garden Party atau Pesta Kebon adalah tipe resepsi yang lagi nge-trend akhir-akhir ini. Daripada sumpek di dalem gedung, mempelai memilih resepsi di alam terbuka, biasanya di padang rumput gitu, ato gak di halaman hotel yang luas. Dan pesta kebon ini gak beda sama main layangan. Perlu tempat luas, kalo lagi panas terik bikin bau matahari, dan kalo ujan bubar semua.

Siapa sih orang-orang yang nikahan di pesta kebon gini? Kalo MBDC perhatiin, biasanya sih yang anak-anak gaul gitu, yang orang tuanya juga gaul. Mereka temennya banyak banget, dan relasi orang tuanya juga banyak banget, sampe-sampe kalo dimasukin ke gedung bakal gak muat. Ada sih gedung yang muat, tapi mahal. Jadi biar lebih cost effective dan resepsinya juga keren, diadakanlah pesta kebon.

Rumah

Ah daripada sewa gedung, repot, mahal pula, mending ngadain resepsi di rumah sendiri aja. Rumah gue juga cukup gede kok buat nampung tamu banyak. Begitulah kira-kira pikiran orang yang pesta kawinan di rumah sendiri.

Orang yang kawinannya di rumah sendiri adalah orang-orang yang pengen momen spesialnya dibagi dengan keluarga dan teman-teman terdekat saja. Mereka gak mau ngundang kebanyakan orang yang gak sebenernya udah bertaun-taun gak pernah ketemu juga. Jadi ya di rumah aja deh, biar lebih hangat dan kekeluargaan gitu suasananya.

Atau bisa juga mereka pelit dan gak mau rugi. Resepsi di rumah, akad di KUA, selese acara langsung naek deh ke kamar. Praktis!

Di Luar Kota/Di Luar Negeri

Nah yang ini agak langka nih, karena yang bisa ngelakuin ya cuma orang-orang kaya aja. Mereka mungkin ngerasa di dalem kota gak ada tempat yang cocok, jadi mereka nyari tempat yang sempurna dan cuma ada di luar kota atau luar negeri. Kawinan kayak gini biasanya undangannya gak terlalu banyak. Tapi kalo yang kawin kaya beneran, biasanya sih undangannya  dibayarin semua akomodasi dan transportasinya.

Orang yang kawin di luar kota atau luar negeri ini adalah...orang yang kaya banget. Mereka gak suka kawinannya sama kayak kawinan rakyat jelata yang biasa aja. Mereka pengen kawinannya bisa dipamerin dan bikin orang-orang terpana gitu. Ya gimana gak terpana, kawin kok di Paris. Apa? Kamu bahkan gak tau ada orang Indonesia kawin di Paris?

Dimana lagi orang biasanya ngadain resepsi? Ayo share di comment.