Peraturan Gak Tertulis Yang (Kayaknya) Harus Dipatuhi Pengguna Jalan Jakarta

Hidup udah banyak peraturan baik yang tertulis maupun gak tertulis. Nah, di artikel ini MBDC mau ngebahas tentang peraturan yang gak tertulis, jadi yang kayaknya udah sama-sama tau gitu deh. Untuk kali ini peraturan gak tertulisnya mencakup wilayah Jalan, dan lebih spesifiknya Jalan di Jakarta. Agak sedikit ngehek sih peraturannya. Tapi ya begitulah. Jakarta keras bung!

Dilarang Jalan Kaki, Kecuali Anda Mau Nanggung Sendiri Akibatnya

Pengguna jalan itu ada yang bawa kendaraan ada juga yang gak bawa kendaraan, dalam hal ini adalah pejalan kaki. Nah, kalau kamu tinggal di Jakarta apakah kamu ngerasa aman dan nyaman untuk berjalan kaki? kalau ada yang jawab nyaman, pasti boong. Sejatinya pejalan kaki itu harus berjalan di trotoar. Sekarang, kamu peratiin apakah Jakarta punya trotoar yang layak? Ya kawasan Sudirman - Thamrin emang gede sih trotoarnya, tapi pejalan kaki tetep harus berbagi dengan motor yang kayak eek main naikin motor ke satu-satunya harta yang dipunya pejalan kaki.

Itu doang? nggak dong, karena masih ada lagi pot-pot tanaman yang letakinnya itu sesuka hati aja, yang mana bikin ribet pejalan kaki juga. Maksudnya sih pengen bikin jalan Jakarta keliatan lebih asri gitu deh. Dengan begini, udah jelas kalau kamu tinggal di Jakarta sebaiknya kamu jangan jalan kaki. Mendingan beli kendaraan dan ikut bergabung dalam gerombolan putus asa di tengah kemacetan.

Peraturan 'Mohon Tidak Memberikan Tip' Berlaku Terbalik

Kalau kamu pergi ke mall atau pusat perbelanjaan pake mobil pasti sering liat tulisan peraturan MOHON TIDAK MEMBERIKAN TIP di tempat parkir. Itu kan peraturan yang tertulis. Nah, arti sebetulnya dari peraturan tersebut adalah MAU PARKIR? KITA CARIIN, TAPI...GOCENG DULU DONG! Ngenes gak sih? Sekarang parkiran mobil di mall Jakarta itu bisa 5000an se-jam, udah gitu kita harus dibebanin sama jasa nyariin parkir, yang mana seharusnya itu udah jadi tugas mereka. Ya, emang sih mereka gak secara langsung minta tip, tapi kan balik lagi kita orang Indonesia yang rasa gak enakannya itu tinggi banget.

Tarif Parkir non Gedung Tidak Ditentukan (Kebijakan Yang Punya Kawasan)

Kalau tadi parkiran gedung dengan secure parkingnya, yang satu ini parkiran non gedung yang emang agak gak jelas gitu peraturannya sih. Tapi kalau secara gak tertulis kamu udah tau dong kalau parkiran non gedung ini punya tarif yang beragam tergantung kebijakan yang punya daerah atau kawasan dan hari apa kamu ke tempat itu. Contohnya itu macam di Kemang, dimana tarif parkir akan menaik drastis pas wekeend.

Oiya, kalau parkir non gedung ini sebenernya kamu bukan bayar lahan parkir, tapi bayar keamanan biar kendaraan kamu gak diapa-apain. Sama siapa? ya sama yang markirin.

Jalur Trans Jakarta Boleh Aja Kok Dilalui

Asal gak ketauan Polisi tentunya. Ini juga salah satu peraturan yang kayaknya udah sama-sama tau gitu deh. Padahal secara tertulis kita semua udah tau kalau jalur Trans Jakarta itu emang cuma khusus dilalu Trans Jakarta. Tapi secara tidak tertulis jalur itu boleh aja dilalui selama Polisi gak lagi berjaga.

Emang agak kayak eek sih, tapi kamu jangan boong deh.  Peraturan ini tersimpan dengan baik juga kan di benak kamu?

Kendaraan Roda 2 Dilarang Ngerem

Bukan MBDC mau mengecilkan kendaraan roda 2 ya. Tapi kalau kamu peratiin sekarang ini kendaraan roda dua itu udah kayak sepeda fixie, gak ada remnya. Emang sih mereka masih memperlambat kendaraan, tapi ya gitu masih aja pengen banget nyelap-nyelip padahal kendaraan di depannya lagi mau muter balik atau mau belok gitu. Seolah-olah ada peraturan yang melarang pengguna kendaraan roda 2 buat memberhentikan kendaraan kecuali udah sampai tempat tujuan.

Angkutan Umum Hanya Boleh Memacu Kendaraan Disaat Ada Angkutan Umum Setipe Di Depannya

Buat penguna angkutan umum terutama Kopaja dan Metromini pastinya tau dong perlombaan balap antar Kopaja atau Metromini satu trayek? dalam balapan ini kalau beruntung kamu bisa dapetin tiket gratis menuju sang pencipta. Ngehek banget emang, tapi ntah kenapa kayaknya kita semua (dalam hal ini pengguna jalan dan aparat) kayak gak berdaya gitu ngeliat kelakuan sang supir-supir bangke tersebut. Malah sebaliknya kita melihat itu sebagai suatu kewajaran, dan menyatakan itu sebagai peraturan yang udah berlaku baku.

Dilarang Menghalang-halangi Pawai Kendaraan, Terutama Kalau Mereka Pake Peci

Nah, ini juga gak kalah ngehenya, dan ntah kenapa juga kita semua hanya diam sampai akhirnya hal ini jadi sebuah peraturan yang gak tertulis. Ada beberapa jenis pawai kendaraan yang secara tertulis emang harus kamu dahului kepentingannya. Misalnya itu iringan orang meninggal, iringan mobil pemadam kebakaran, mobil ambulance, iringan mobil presiden atau orang-orang penting negara (yang ini belakangan berubah jadi ngehe sih). Nah, ini cuma iringan orang yang ngatas namain agama mau dateng ke acara, yang mana acaranya kemudian bikin jalanan macet juga gitu. Trus, kita semua yang notabene pengguna sah jalan Jakarta harus ngalah? NO WAY, enak aja. Tapi, ya gpp deh.

Dilarang Menyebutkan Kata 'Lancar' Saat Liat Jalanan Kosong

Karena biasanya beberapa saat kemudian yang akan kamu temukan adalah kemacetan yang merupakan sahabat karib jalanan Jakarta. Kamu pasti pernah kan sedikit merasa lega saat bisa memacu kendaraan sampe 40 Km/Jam di Jakarta trus 'tumben nih lancar' trus gak berapa lama..... tadaaaaa! 10 Km/jam. Ini emang masih mitos sih, tapi MBDC percaya ini udah jadi satu hukum gak tertulis yang harus kamu patuhi saat melintasi jalan Jakarta.

Sebenernya sih masih banyak lagi peraturan-peraturan lain, tapi MBDC capek nulisnya. Lagian kalau semuanya dijelasin nanti kamu gak bisa nambahin dong di kolom comment. Masa cuma mau komen main burung sama kimcil doang sih?