5 Hal Kecil di Indonesia yang Jadi Mewah di Luar Negeri

Tergoda oleh artikel-artikel MBDC Travel dan gosip bahwa kebanyakan kontributor MBDC tinggal di luar negri, kamu pun langsung cabut dari kampung halaman kamu. Cuma bawa modal nekat sama sepik doang, kamu pun jadi perantau, jadi imigran gelap yang rela kerja apa aja yang penting halal dan bisa buat makan dan bayar kontrakan.

Awalnya semua indah. Kamu seneng bisa idup di negri orang, biarpun pas-pasan. Tapi lama kelamaan, kamu pun mulai kangen kampung halaman, terutama hal-hal kecil dan mudah didapatkan di Indonesia tercinta, tapi ternyata berharga banget di luar negri. Apaan aja sih MBDC? Ini nih, beberapa diantaranya.

Abang-abang Nasi Goreng

Malem-malem, kelaperan, kulkas kosong, duit cekak, delivery McD gak mampu. Di saat-saat seperti ini tukang nasi goreng tek-tek adalah sang penyelamat. Kalo kamu tungguin, pasti dia lewat. Kalopun gak lewat, keluar rumah dikit pasti mereka lagi mangkal, siap menyambut kamu dengan sepiring nasi goreng hangat yang membahagiakan.

Di luar negri, mana ada kayak gini. Kalo kelaperan tengah malem, ya delivery. Ya mahal. Ato kalo kamu nemu mini market, paling adanya sandwich dingin, atau spageti microwave yang rasanya hambar. Gak heran kan kalo tiap kali Obama "pulang kampung," beliau selalu manggilin tukang sate sama tukang bakso.

Makanan Warteg

Kalo tukang nasi goreng adalah pahlawan kamu di malam buta, warteg adalah penyelamat hidup di siang hari. Warteg adalah tempat makan yang pasti punya tempat spesial di hati semua warga Indonesia. Dimana lagi kamu bisa dapet makanan yang enak, murah, banyak, ngeyangin, rasanya kayak makanan rumahan, dan sering kali bisa ngutang pula.

Cuma di Indonesia bung.

Bisa sih kamu masak sendiri masakan Indonesia, kayak sambel ati, atau tempek orek. Tapi bahan-bahannya belom tentu ada. Dan kalo ada mahal. Dan rasanya gak sama soalnya gak pake keringet mbok-mbok wartegnya.

Rokok

Eh sekarang rokok juga lumayan mahal sih ya kalo di Indo. Tapi tetep aja jauh lebih murah daripada rokok yang kamu beli di luar negri. Dan rasanya juga jauh lebih enak rokok asli Indonesia, daripada di luar negri.

Makanya, rokok itu adalah barang titipan populer kalo kamu mau mengunjungi temen kamu yang tinggal di luar negri.

Tukang Fotokopi

Nah buat yang mahasiswa, pasti ngerasain nih. Salah satu enaknya kuliah di Indonesia adalah mudahnya memiliki buku yang kamu butuhkan. Kamu tinggal cari di perpus, pinjem, bawa ke tukang fotokopi, jadi deh. Buku yang harga aslinya ratusan ribu bahkan jutaan perak, bisa kamu dapatkan dengan harga puluhan ribu doang.

Sedangkan kalo di luar negri, fotokopi itu mahal. Rata-rata tukang fotokopi itu punya toko yang bagus, dan servisnya banyak, semacem Snappy gitu deh kalo di Indo. Gak ada tukang fotokopi pinggir jalan yang tempatnya sempit dan bau rokok. Dan karena hukum hak cipta di luar negri lebih ketat, tukang-tukang foto kopi pada gak berani motokopi buku dari awal sampe akhir, soalnya kalo ketauan bisa jadi masalah.

Hangatnya (panas) Sinar Matahari 

Mungkin kamu sering mengeluh, kalo tinggal di Indonesia, terutama di Jakarta itu gerah banget. Mataharinya tega banget panasnya. Tapi coba kamu sekali-sekali cobain musim dingin di Eropa. Atau ke Jepang. Atau ke Cina. Ato kemana aja deh pokoknya yang ada musim dinginnya dan sampe bersalju.

Pas musim dingin juga ada sih matahari di negara-negara sono. Tapi kagak berasa panasnya. Cuma silaunya doang. Udah gitu cucian juga lama banget keringnya karena gak ada panas-panasnya sama sekali. Ck. Repot deh idup.

Itu tuh, sebagian hal yang kayaknya remeh di Indonesia, tapi jadi kemewahan di luar negri. Kalo mau nambahin silakan ya di comment.

Pengen tau skill yang harus kamu punya kalo mau merantau? Coba liat sini deh. Atau lebih spesifik lagi, kamu pengen tau skill masak yang harus kamu punya? Bisa juga liat di sini. Buat yang pengen tau enaknya tinggal di luar, coba liat yang ini.