MBDC Travel: Anfield Stadium Tour

Kembali lagi jalan-jalan bersama MBDC! Kali ini, si @gsidharta mengunjungi salah satu gedung bersejarah di tanah Britania Raya, yaitu stadion Anfield, markas dari Liverpool FC.  Kan ceritanya sewaktu tulisan ini dibuat, Liverpool lagi main ke Indonesia. Jadi MBDC mewakili Indonesia membalas silaturhami ke kandangnya mereka. Yuk lah langsung aja.

Anfield 01

Anfield Stadium Tour ini cukup pendek, dan masih pake tour guide berupa manusia, gak kayak waktu MBDC main ke Emirates Stadium yang udah pake digital guide. Abis beli tiket yang kalo buat student seharga £10, MBDC disuruh ngumpul di depan patung ini bersama peserta tur lainnya.

Anfield 02

Disini, si Tour Guide-nya memperkenalkan dirinya terus ngasi beberapa intro tentang Anfield sendiri, seperti kapasitasnya yang sekitar 45.000 orang, dan dulunya merupakan markasnya Everton FC, rival sekotanya Liverpool FC, sebelom mereka pindah ke Goodison Park. Abis itu, turnya dimulai deh, dan ruangan pertama yang dikunjungi adalah Club Guest Lounge.

Anfield 03Ini Tour Guide-nya, si Shawn.

Club Guest Lounge ini adalah tempat LFC menjamu tamu-tamunya. Di sini dipajang beberapa foto pemain-pemain legendaris, dan juga manajer-manajer terbaik yang pernah melatih LFC, termasuk diantaranya Bob Paisley dan King Kenny Dalglish. Rafa Benitez gak ada fotonya, tapi katanya sih bakalan dipasang juga soalnya dia udah gak ngelatih Chelsea lagi.

Anfield 05

Anfield 04

Abis dari sini, lanjut lagi turnya ke...

Anfield 07

Anfield 06

Press Conference Room. Ini adalah tempat wawacara sama pers tiap kali abis pertandingan, kalo ngumumin pemain yang baru dibeli, atau hal-hal lain yg mau diberitain lah. Nah ruangan ini dulunya adalah Boot Room, atau ruangan tempat para pemain nyimpen sepatunya. Boot Room ini cukup sakral di jaman dulu, karena disini pemain-pemain junior pada ngebersihin sepatunya pemain-pemain seniornya. Kata si Shawn, dulu Steven Gerrard sempet ngebersihin sepatunya Robbie Fowler, dan Robbie Fowler ngebersihin sepatunya Ian Rush. Tapi tradisi ini sekarang udah gak dijalanin lagi katanya sih.

Anfield 08

Abis dari sini, lanjut lagi lah ke...

Anfield 09

Anfield 10

Anfield 11

Dressing Room. Di Anfield, ternyata sederhana banget ruang gantinya. MBDC sendiri sempet gak percaya, dan ngira kalo sebenernya ini cuma buat tur dan ruang ganti sebenernya yang bagusan ada di tempat lain. Tapi kata si Shawn sih emang begini aja, dan dia akuin ruangan ini sederhana dibandingin sama ruang ganti tim-tim gede lainnya macem MUFC, Chelsea, Arsenal dan MCFC. Dia juga nambahin kalo ruang ganti tim kandang dikasi lantai anti-slip, tapi ruangan musuh lantainya biasa aja. Maksudnya buat ngasi efek psikologis kalo mereka gak diterima disini gitu deh.

Setelah ini, lanjutlah kita ke...

Anfield 12

Anfield 13

Anfield 14

Pas sampe ke lapangan, keliatan banget kalo Anfield ini termasuk kecil. Stadion Lebak Bulus ama ini juga kayaknya gedean Lebak Bulus sih. Si Shawn bilang, salah satu alasan kenapa Liverpool sekarang lagi turun prestasinya karena angka penjualan tiketnya juga kalah dibanding klub-klub lain yang punya stadion lebih gede, dan punya Executive Seat lebih banyak daripada Anfield. Stamford Bridge-nya Chelsea katanya juga kecil, tapi mereka punya 250 Executive Seat dibanding 120 punya Liverpool.

Terus dia cerita lagi, tribun Spion Kop, atau the Kop itu tadinya buat berdiri dengan kapasitas 28 ribu orang, tapi kenyataannya kalo lagi ada pertandingan yang masuk bisa 50 ribuan orang. Ini diubah setelah kejadian Hillsborough Tragedy. Karena banyak fans yang jadi korban waktu itu, mulailah dibuat peraturan kalo stadion sepak bola di Inggris gak boleh ada tribun buat berdiri. Musti pake kursi semua.

Trus ya...Udah sih, begitu doang intinya Anfield Stadium Tour ini.

Anfield 15

Abis selese Stadium Tour, MBDC nyempetin ke museumnya juga, dimana mereka nyimpen piala, seragam-seragam jadul, dan bercerita tentang sejarah Liverpool FC ini.

Anfield 16

Anfield 17

Anfield 18

Anfield 19

Yang menarik di museum adalah pemutaran dokumenter tentang gimana LFC menang Champions League tahun 2005 dulu. Diceritain tentang gimana LFC kalah 3-0 dari AC Milan di paruh pertama, dan bales bikin 3 gol dalam jangka waktu 6 menit di paruh kedua untuk membuat keadaan jadi imbang, dan akhirnya menang lewat adu penalti. Dokumenternya berisi cerita-cerita dari fans dan beberapa pemain kedua tim. Keren sih dokumenternya. Nontonnya sampe merinding.

Anfield 20

Nah segitu aja jalan-jalannya kali ini. Kalo ada yang salah-salah maap yak, maklum si @gsidharta bukan fans LFC soalnya. Ini  dia cuma nulisin apa yang dibilang si Shawn aja sih. Sampai ketemu di edisi jalan-jalan berikutnya!