MBDC Nostalgia: Terbaik Terbaik

Hi, balik lagi di MBDC Nostalgia yang bakal mengungkap misteri umur kamu sesungguhnya. Nah, nostalgia kali ini kita mau balik ke tahun 1995 dimana saat itu salah satu band pop/rock asal Surabaya menelurkan album terbaiknya. Yang MBDC lagi ngomongin disini adalah Dewa 19.

Jadi di tahun 1995 itu Dewa 19 meluncurkan studio album ketiga mereka yang berjudul Terbaik Terbaik dan menurut MBDC ini adalah salah satu album terbaik milik Ahmad Dhani Dkk. Bukan cuma itu aja sih, formasi Dewa 19 saat itu juga merupakan formasi terbaik. Di vokal ada Ari lasso, Andra di gitar, Erwin main Bass, dan tentunya si Ahmad Dhani yang saat itu main keyboard aja. Oiya, saat itu posisi drum kalo gak salah belum tetap gitu cuma kemudian muncul lah nama Aksan Sjuman yang mengisi kekosongan itu. Aksan Sjuman kemudian sering dikenal dengan nama Wong Aksan, hmm mungkin ini sengaja dibikin biar klop aja sama singkatan nama Dewa, yang saat itu kurang di huruf W.

Cukup kisah Dewanya, sekarang balik ke soal Terbaik Terbaik, yang mana album ini punya kualitas rekaman yang sangat baik. Selain itu materi lagunya juga....ya ampun canggih-canggih banget. MBDC sendiri waktu itu masih belia banget pas dengerin album Terbaik Terbaik. Lagu pertama di album ini yang bikin MBDC jatuh cinta dan pengen belajar musik adalah Cukup Siti Nurbaya. Dengerin intronya aja udah bikin merinding, apalagi pas mas Ari Lasso mulai cuap-cuap "Ow.... Masih Ada Belenggu Ruang Cinta", MBDC langsung nangis, dan berfikir kalau gede nanti gak mau kayak Siti Nurbaya.

Dari segi lirik, lagu Cukup Siti Nurbaya juga menjanjikan kata-kata puitis yang cukup mengena beda dengan lirik yang dibikin Ahmad Dhani masa kini. Nih liat deh lirik lagunya

Oh.. masih ada Belenggu ruang cinta
Meresap kini di dinding zaman
Mencoba - coba kikis naluri
Agitasi murahan yang ada lagi
Mohon acuhkan Palingkan muka

Oh.. memang dunia
Buramkan satu logika
Seolah - olah hidup kita ini
Hanya ternilai sebatas rupiah

Dengarkan manusia yang terasah falsafah
Sesaat katanya itu bukan dogma

Reff :
Katakan!! pada Mama
Cinta bukan hanya harta dan tahta
Pastikan!! pada semua
Hanya cinta yang sejukkan dunia
(Bukan itu Mama... Bukan itu Papa... 2x)

Oh.. cukup Siti Nurbaya
Yang mengalami Pahitnya dunia
Hidupku kamu dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang 'kan tertempuh

Dari lagu ini, MBDC juga belajar bahwa bahasa Indonesia itu sangat lah powerful asal digunainnya pas. Coba peratiin deh part pembukanya

Meresap kini di dinding zaman
Mencoba - coba kikis naluri
Agitasi murahan yang ada lagi
Mohon acuhkan Palingkan muka

Gilaaaaa, keren banget kan????

Video klip jadi bagian terpenting di lagu ini. Bianca Adinegoro yang menjadi model video klip mampu ngasih kegundahan seorang wanita yang gak mau dijodohin gitu deh. Trus satu hal yang menurut MBDC paling ikonik di video klip ini adalah sensor untuk jari tengah yang diacungkan Bianca Adinegoro. mari simak videonya.

Keren kan? Bianca Adinegoro juga sampe sekarang masih keren kok.

masih kece ya?masih kece ya?

Pertanyaan MBDC adalah kenapa lagu ini gak ada yang bawain ulang yah? Beda gitu sama kayak lagu Cinta 'Kan Membawa Mu Kembali'

atau Satu Hati (Kita Semestinya)

Aduh MBDC jadi nangis nih dengerin lagu-lagu kece di album Terbaik Terbaik. Oh Ahmad Dhani, kenapa dirimu gak mau bikin lagu seperti ini lagi sih? huhuhuhu.

Oiya, Terbaik Terbaik juga mendapatkan banyak penghargaan salah satunya Tata Musik Rekaman Terbaik buat lagu Cukup Siti Nurbaya dalam ajang BASF Awards, tahun 1996. Dan Majalah Rolling Stone Indonesia juga nempatin album Terbaik Terbaik di posisi 26 dalam chart 150 album terbaik Indonesia. Emang deh gak salah kalau album ini dikasih judul Terbaik Terbaik, karena emang ini album terbaiknya Dewa 19.

Ya udah segitu dulu yah nostalgianya, kalau kelamaan ntar gak move on dong ah. Tapi kalo kamu mau terus bernostalgia, kamu bisa main-main ke sini