Hukuman Yang Cocok Buat Koruptor

Kayaknya makin hari makin banyak koruptor yang ketangkep, yang terakhir itu ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Akil Mochtar. Doi tertangkap tangan menerima suap soal pilkada di kabupaten Gunung Mas, Kalimantan tengah, ck ck ck. Menariknya konon bung Akil sempet ngusulin kalo koruptor itu mending dihulum potong jari aja, wowowowo. Sebelumnya malah bung Anas Urbaningrum juga ngomong kalau boleh digantung di Monas kalo terbukti korupsi 1 Rupiah pun. Wiwiwiwiwi.

Tapi kayaknya kalo hukumannya bener kayak yang diusulkan kedua tokoh di atas itu kok ya sadis banget. Bulu roma MBDC aja sampe berdiri denger hukuman tersebut, walaupun baru usul. Cuma kita tetep harus menghukum para koruptor dong, biar dia jera. Nah, kira-kira hukuman kayak apa ya yang cocok. Gak sadis tapi bikin miris:

1. Dikelitikin Seluruh Rakyat Indonesia

Kenapa? ini sweet banget sih, coba deh kamu kelitikan sama pacar kamu, hihihi. Cuma kelitikin disini sifatnya kolektif , dan punya efek yang kayaknya beneran bikin jera. Coba kamu bayangin ada 32 juta penduduk Indonesia ngantri buat ngelitikin dia. Biar lebih berasa tiap harinya itu dibikin ada 5 sesi pengelitikan, dimana setiap pengelitikan itu dilakukan sama 10 orang dengan durasi 30 menit setiap pengelitikan. Nah, kira-kira berapa lama hukuman ini bakal berlangsung? Kamu itung sendiri aja deh.

2. Dikasih Gelar

Macam kalau kamu lulus S1, S2, dan S3, Para koruptor sebaiknya juga disematkan gelar di depan namanya. Masa orang yang pergi Haji aja naro gelar, trus ini koruptor gak dikasih gelar, kan kasian. Jadi misalnya kalo dia tersangka korupsi Bulog, maka namanya jadi Krptr. Bulog. Didin Petot, S.H, M.E. Trus, gelar ini wajib dicantumkan di KTP, KK, Kartu Nama, ID Kantor, papan nama, Name Tag, dll. Dengan kayak gini rakyat jadi gak lupa sama siapa dia.

3. Semua Milik Dia Adalah Milik Rakyat

Pokoknya apapun yang koruptor punya itu udah pasti punya rakyat. Entah itu rumah, mobil, anak, istri, baju, iPhone, iPad, Macbook Pro, iMac, Mac Mini, Hotel, Mall, pokoknya semua-semua yang dia punya (tanpa terkecuali) adalah punya rakyat. Oh ada satu yang bukan punya rakyat yaitu kesusahan dia.

4. Diejek Rame-Rame Sampe Nangis

Kamu tau kan waktu kecil kamu sampe gak mau keluar rumah kalau udah diejek rame-rame, apalagi pake sekali lagi, dan sampe nangis. Nah, hukuman ini kayaknya cocok banget buat koruptor biar dia gak berani lagi buat muncul di publik, trus dia mengurung diri di rumah, trus mulai stress, trus gila deh.

5. Minta Maaf ke Semua Rakyat Indonesia Dalam Waktu Sehari

Hampir sama kayak kelitikin, tapi kali ini si koruptor wajib minta maaf dengan cara salaman ke semua rakyat Indonesia. Gak berat lah, wong orang nikahan aja kuat kok nyalamin 1000 orang lebih dalam waktu 3 jam. Masa ini dikasih waktu sehari gak kuat, kan penduduk Indonesia cuma 32 juta doang dan menyebar di mana-mana. Lagian korupsinya kan lebih dari 32 juta.

Yaudah deh segitu dulu aja ah. Mungkin kamu lebih jago menghukum koruptor? Boleh lah di share idenya. Tapi kalo kamu berniat jadi koruptor, MBDC kasih tau caranya di sini