Alasan Orang Ngebut di Jalan


Kamu pasti sering bertanya sekaligus jengkel, “kenapa sih orang suka ngebut?” Pertanyaan ini terus terbenam di dalam benak kamu, berkecamuk di dalam jiwa, dan akhirnya mengganggu malam-malam kamu.

Kamu pun jadi gak bisa tidur dengan tenang, dan akhirnya kembali begadang padahal sudah diwanti-wanti sama bung Rhoma kalau begadang itu sebaiknya ada gunanya. Ya, semua ini terjadi cuma karena kamu bingung kenapa orang suka ngebut di jalan. Biar kamu gak terus pusing, MBDC berusaha menjelaskannya

Telat

Ini mungkin alasan utama kenapa orang suka ngebut di jalan. Mereka sudah punya janji yang gak bisa mereka ingkari. Bisa jadi ini urusan miting dengan client, masuk kampus, sekolah, atau kerja, atau kencan dengan pacar. Karena dikejar oleh waktu ini lah akhirnya seseorang memilih untuk menancap gas dengan penuh semangat juang.

Ngetes Alias Nyombong

Kalau kamu punya kendaraan yang dikleim tercepat di dunia, masa kamu gak mau ngejajal tarikannya sih? Jajalnya di mana? Ya di jalan umum lah. Buat apa coba kamu kebutin kendaraan mahal plus tercepat tapi gak ada yang liat? Rugi bandar! Ingat, nyombong itu penting.

Keseringan Kena Macet

Sering kejadian di Jakarta. Karena lebih seringnya berenti ketimbang jalan, akhirnya pengendara gak bisa liat jalanan lowong dikit langsung ngebut. Efek gergetan plus geram selama macet kayaknya memberikan energi tersendiri yang terkumpul dengan manis di dalam diri pengendara, yang kemudian disalurkan lewat injakan pedal atau tarikan gas.

Berebut Penumpang

Ini buat angkot. Emang agak aneh sih. Angkot itu bakal lebih ngebut kalau dia liat di depannya ada angkot dengan jurusan sama. Alasan awal pengen duluan dapetin penumpang di titik A, akhirnya berujung pada kebut-kebutan antar sesama angkot. Angkot yang kayak gini nih yang nganterin penumpang ke perhentian paling akhir dalam hidup. Tai lah angkot!

Kebelet Berak

Kalau kamu ngeliat orang ngebut di jalan tanpa juntrungan, jangan kamu sumpahin mereka, karena bisa aja orang tersebut udah nahan berak selama 3 jam, dan butuh segera untuk ngebuang sang tai ke tempat semestinya. Dengan keadaan panik plus keringet dingin, konsentrasi semakin buyar dan akhirnya sulit membedakan mana gas , mana rem.

Kira-kira kayak gitu deh, mungkin kamu punya alesan lain? Yang jelas, mau apapun alesannya, kamu tetep harus tau dulu caranya nyetir.