4 Alasan Kenapa Anak Kecil Sebaiknya Jangan Dikasih Nonton TV Nasional

Suatu hari tiba-tiba kakak kamu nelpon. Bilang kalo dia ada urusan dan dia mau nitipin anaknya yang masih balita. Karena kamu suka anak kecil (Suka as in bisa akrab ya, bukan pedofil gitu lho. Kalo kamu pedofil, kamu bakal MBDC laporin ke polisi. Kamu pedofil bukan?) kamu pun menyanggupi dengan senang hati. Setelah beberapa jam main (Main as in main beneran ya, bukan "main". Kalo kamu suka "main" sama anak kecil, kamu bakal MBDC laporin ke polisi. Kamu suka "main" sama anak kecil gak?) sama keponakan kamu itu, kamu pun mulai mati gaya. Akhirnya kamu memutuskan untuk ngajak keponakan kamu itu nonton TV nasional.

1. Isinya Acara Dewasa Semua

Coba aja kamu intip TV jaman sekarang. Isinya kalo gak infotainment, sinetron, komedi-komedian, kalo gak acara musik. Acara anak-anak udah hampir gak ada. Bahkan lagu-lagu yang harusnya buat anak-anak juga temanya dewasa gitu. Padahal harusnya kan gak gitu yah. Anak kecil kan harusnya nonton acara buat anak kecil juga. Kenapa? Ya MBDC bukan ahli anak kecil sih, tapi kayaknya sih acara anak-anak yang bener harusnya lebih bagus gak sih buat pertumbuhan anak dibanding tontonan artis berantem di infotainment?

2. Banyak Berita Kekerasan

TV Indonesia itu kan agak lucu ya. Adegan ciuman disensor, tapi kalo berita kekerasan atau bunuh-bunuhan dibiarin beredar luas. Nah, gimana kalo anak yang masih kecil liat kayak ginian? Ntar jadi trauma. Masih mending kalo cuma trauma. Kalo tiba-tiba jadi terinspirasi melakukan kekerasan gimana? Kalo kecil-kecil udah suka nyilet tangan temennya kan jadi kurang lucu ya?

3. Acaranya Jelek-jelek

Oke, mungkin gak semua acara TV nasional jelek. Masih adalah satu-dua biji yang beneran bagus. Tapi rationya dibanding yang jelek kan jauh banget. Nah, kalo seorang anak dari usia dini referensinya udah banyakan acara jelek, gimana gedenya mau kreatif sih? Ntar dikira yang bagus ya yang jelek-jelek itu lagi. Kalo gitu trus ntar gak maju-maju dong kita?

4. Nanti Jadi Kayak Gini

Tamat sih ini. Sampe anak/keponakan/adek kamu jadi kayak video di atas...kamu tamat sih. Itu berarti kamu gagal sebagai manusia.

Ya begitulah kurang lebih. Kalo kamu bakal ngasih tunjuk acara TV nasional ke anak kecil gak? Silakan share pendapat kamu di comments!