Seri Pengetahuan Umum: Krisis Keuangan Global

Kembali lagi di seri pengetahuan umum MBDC! Kali ini, MBDC mau bahas yang agak berat dikit, yaitu tentang Krisis Finansial Global yang sejak tahun 2007 kemaren belom selese-selese. Wuih. Berat banget tuh kayaknya. Emangnya MBDC ngerti soal begituan? Ets jangan salah, biarpun kita biasanya bahas yang aneh-aneh dan jenaka, kita mau nunjukin kalo MBDC juga bisa serius, dan orang-orang di balik layar MBDC bukanlah orang-orang sembarangan.

Eh jangan close dulu window-nya! Kita gak bakalan berat-berat banget kok bahasannya, cuma inti-intinya doang dan gak bakal ngasi jargon-jargon dan analisis keuangan yang ribet. Yuk lah kita mulai.

Latar Belakang

Seperti yang kamu tahu, harga rumah dan properti pada umumnya itu selalu naik, naik dan naik terus. Contohnya di Indonesia sendiri, setiap senin pasti apartemen agung podomoro bakal naik harganya. Nah kalo kamu mau beli rumah, kemungkinan besar kamu belinya pasti kredit kan, kalo di Indo istilahnya KPR, kalo di Amerika istilahnya Mortgage. Untuk dapetin mortgage ini, banyak syaratnya dan gak bisa semua orang dapetin. Intinya kamu musti berduit deh. Kalo kamu kismin gak bakal lolos aplikasi mortgage-nya.

Nah, kalo kamu minjem duit ama bank, kamu taunya si bank ngasi duit ke kamu, dan kamu bayar ke bank kan? Di balik layar, kenyataannya gak begitu. Waktu kamu dapet pinjaman dari bank, sama si bank duitnya diputer lagi, dengan cara menerbitkan surat utang, atau obligasi atau Bond. Surat utang yang berhubungan sama dana pinjaman rumah ini disebut dengan Mortgage Backed Securities (MBS).

Cara kerjanya gini: Kamu minjem duit dari bank dan kamu bayar bunga ke mereka. Sama bank, KPR kamu dan KPR-nya orang-orang lain dikumpulin, dan dijadiin MBS yang dijual ke investor. Nanti si investor bakal beli MBS itu seharga duit yang dipinjemin bank ke kamu, dan bayaran bunga dari kamu bakal diterusin ke si investor sebagai bunga investasi.

Kalo kurang jelas, kamu bisa cek video ini yang mengilustrasikan prosesnya

Okeh, cukup ya, lanjut nih.

Subprime Mortgage

MBS ini laku keras di pasar modal, soalnya ya itu tadi, karena harga rumah naik terus dan banyak banget orang yang pengen punya rumah sendiri. Para investor ngerasa kalo investasi di MBS ini menguntungkan banget pokoknya. Para bank juga ngerasa seneng soalnya jualannya laku. Seperti kebanyakan orang yang dagangannya laku, pasti pengen jualan lebih banyak lagi dong. Supaya bisa bikin lebih banyak MBS, berarti perlu lebih banyak orang yang ngutang sama mereka dong.

Nah saat itulah mereka membuat Subprime Mortgage yang sering disebut-sebut waktu krisis ini. Intinya sih, ini adalah mortgage yang dibuat untuk orang-orang kismin yang normalnya gak bakal bisa dapetin pinjaman. Sama bank dikasi fitur macem-macem, misalnya pinjaman tanpa agunan, jadi kalo si pengutang gak bisa bayar, rumahnya gak diambil, dan lain-lain. Dan ini bunganya juga lebih gede, makanya investornya makin seneng dan banyak yang beli MBS versi ini.

Coba kamu pikirkan sejenak, apa yang terjadi kalo kamu ngutangin duit ke orang yang kismin? Kemungkinan besar dia gak bisa bayar kan. Nah itulah yang terjadi.

Lehman Brothers

Para peminjam Subprime Mortgage tadi gak bisa bayar akhirnya dan terjadilah kredit macet. Karena gak ada pemasukan bunga dari para peminjam, bank juga akhirnya gak bisa bayar bunga ke investor. Kalo perusahaan udah gak bisa bayar utangnya lagi, maka bangkrutlah dia.

Itulah yang terjadi sama si Lehman Brothers di tahun 2007. Trus MBDC, kok bisa jadi krisis? Si Lehman Brothers ini bank investasi yang gede banget. Mereka nanganin investasi banyak orang, dari dana pensiun, dana sekolah anak, dana kawin, ato investasi cere-cemere gitu. Karena ada bank segede gitu bisa ancur, orang-orang pada panik dan narik duitnya dari pasar modal dengan cara ngejual semua saham-saham dan portofolionya. Nah di pasar modal, kalo ada penjualan besar-besaran kayak gitu, harga-harganya bakal anjlok semua dan anjlok juga lah perekonomian Amerika, yang efeknya mendunia.

Eropa

Kalo di Eropa, apa yang terjadi sih MBDC?

Nah kalo itu, ceritanya adalah awal-awal tahun 2000an gitu, perekonomian Eropa lagi bagus banget. Salah satu konsep di dunia keuangan adalah, "Kalo kamu bisa ngutang, jangan pake duit sendiri." Nah beberapa negara di Uni Eropa, terutama Yunani, Portugal sama Spanyol (kalo gak salah) pada periode itu ngutang-ngutang mulu sama rakyatnya dan berbagai pihak lain. Mereka ngutang dengan cara menerbitkan surat utang, kalo di Indo ya ORI lah sebutannya.

Nah pas krisis 2007 itu, mereka terkena imbasnya dan tersendat perekonomiannya. Dan pada tahun 2009, ketauan lah kalo ternyata mereka gak bisa bayar sebagian besar dari utang-utangnya. Nah kalo negara kan gak bisa bangkrut dan ngejualin aset-asetnya buat bayar utang, jadi lah mereka dikasi duit santunan sama negara-negara Eropa lainnya, yang ternyata juga gak cukup buat nolong mereka.

Efeknya, orang-orang jadi gak ada lagi yang mau beli surat utang mereka dan negara-negara tersebut, terutama Yunani, jadi gak punya duit. Nah kalo negara gak punya duit, gimana mereka mau beroperasi kan.

Nah begitulah, kira-kira kurang lebih apa yang menyebabkan krisis keuangan global tersebut. Moral dari cerita ini adalah, janganlah ngutangin orang yang kira-kira gak bisa bayar. Dan kalo nabung jangan di bank, dibawah kasur aja.

Udah telanjur kena utang? Baca cara menghindari tagihan utang. Atau kamu justru ngutangin trus gak dibayar-bayar? Baca cara nagih utang.