Duka Menjadi Crew MBDC

Jadi mungkin kamu sering baca MBDC. Trus kamu mikir: "Wah enak banget ya kerja di MBDC. Aku pengen ah!" Ya secara umum kerja di MBDC emang enak sih. Tapi sesungguhnya, seperti halnya kerjaan lain di dunia ini, kerja di MBDC pun ada dukanya. Nah, untuk pertama kalinya MBDC akan berbagi duka menjadi crew MBDC!

Suka Dikira Gak Serius

MBDC udah berkali-kali bilang kalo MBDC ini adalah kantor beneran. Biarpun kontennya isinya becanda, tapi MBDC ini isinya orang-orang kerja beneran. Kita punya NPWP, kita bayar pajak, kita punya SIUP, dan yang jelas orang-orang yang kerja di MBDC itu digaji. Tapi entah kenapa masih ada aja yang ngira MBDC ini gak serius gitu. Kesannya MBDC itu cuma seneng-senengan aja gitu. Bahkan anak magang aja ada yang mengira demikian. Ini sebenernya menyedihkan. Tapi sebenernya yang lebih menyedihkan adalah --

Dikira Cuma Kerja Sampingan

Ini kejadian beneran lho. Waktu itu MBDC shooting Telemakita di kantor Kaskus dan ketemu Andrew Darwis, foundernya. Trus pas lagi break shooting, dia nanya ke MBDC, "Kalian selain ini ngapain lagi? Ini cuma iseng-isengan doang kan?" Rasanya...ingin menangis. Emang bikin artikel tiap hari plus shooting-shooting video gitu masih belum cukup ya buat jadi kerja full time?

Orang Sering Salah Sebut Nama

Nama malesbanget.com itu sebenernya udah sederhana banget kan. Tapi entah kenapa masih ada aja yang berusaha untuk menyingkat atau bahkan emang gak tau dan nyebut nama website tercinta kita ini dengan males.com. Dan asal kamu tau, biarpun terlihat sepele, namun kesalahan ini fatal banget lho. MBDC sih gak menyarankan kamu buka website yang barusan MBDC sebut itu, apalagi kalo di kantor. Tapi ya terserah juga sih. Buka aja kalo berani. Udah penyebutan nama yang disingkat juga sering salah. Padahal udah gampang banget kan: MBDC. Masih aja ada yang salah, MBCD (malesbanget com dot?) atau MBDC.com (malesbanget dot com dot com?). Heran deh.

Diragukan Masa Depannya

Wah ini. Biasanya terjadi kalo lagi ngobrol sama orang tua, atau sama oom yang sukses, atau bahkan mungkin sama temen-temen yang kerjanya lebih aman dan ada jenjang karir. Biasanya sih pertanyaannya gak jauh-jauh dari "Mau sampe kapan kerja di situ?" atau tiba-tiba nawarin lowongan pekerjaan lain yang "aman". Emang kenapa sih? Emang gak boleh apa kerja di MBDC seumur hidup??! *liat slip gaji* *liat harga rumah* *nangis*

Ya begitulah kurang lebih sedih-sedihnya. Tapi banyakan senengnya kok. Kalo gak percaya coba aja ngelamar. Atau paling gak magang dulu lah di MBDC. Yuk.