4 Keutungan Menjadi Anak Kecil yang Baru Disadari Setelah Menjadi Dewasa

Nostalgia itu indah. Banget. Buat kamu yang udah mulai memasuki umur kepala 2, 3, bahkan 4, pasti sesekali mikir “jadi anak kecil itu enak ya” walaupun sebenernya waktu kecil kita semua pengen buru-buru dewasa dengan alasan pengen bebas dan lain sebagainya.

Banyak banget hal-hal yang bisa kita lakukan waktu kecil, namun udah gak bisa kita lakukan setelah kita jadi dewasa.

Boleh masuk toilet manapun

Waktu kecil, kalau kamu kebelet pipis atau boker, tinggal masuk toilet mana aja, gak peduli sign male atau female, gak repot kalau harus ngantri di salah satu toilet tersebut. Terus orang-orang juga bakalan mikir “yaudahlah, namanya juga anak kecil”

Anak kecil gak mungkin disuruh mungut tai lagi kalo gak bayar

Anak kecil gak mungkin disuruh mungut tai lagi kalo gak bayar

Nah sekarang? Kalo kamu cowok trus masuk wc cewek, paling kamu diteriakin, ditimpukin, trus diserahkan ke yang berwajib.

Bisa menangis kapanpun dan dimanapun

Galau diputusin pacar? Nangis gara-gara dipecat dari kantor? Sebagian besar orang dewasa bakalan nahan diri buat gak nangis di depan umum karena berbagai alasan, tapi waktu kecil? Gak dibeliin mainan aja bisa nangis di depan toko.

Dimaklumi ketika salah ngomong

Ketika kamu lagi ngumpul sekeluarga besar, makan malem keluarga gitu ya, keponakan kamu yang masih kecil ngomong “aku tadi eek di toilet terus gak cebok dong!” dengan bangganya. Kamu jadi mikir, “gila, kalau aku yang ngomong gitu, bisa diapain sama keluarga”

Itu adalah keuntungan menjadi anak kecil. Mau salah ngomong depan temen mama nya juga gak papa, paling dimarahin doang sama mama nya, sementara kamu? Salah ngomong di depan calon mertua, jangan harap dikasih gerbang buat memperbunting anaknya (eh mempersunting).

Gak usah mikirin beban hidup

Ih kakak enak banget sih, mau pulang malem gak di marahin, mau nginep di rumah temen dibolehin! Sementara aku mau pergi ke mall aja gak boleh!” gitu pikir kamu waktu masih kecil.

Tapi sekarang, MBDC yakin banget, kamu pasti mikir, “enak ya jadi anak kecil, gausah mikirin cara nyari uang, laper tinggal nenen, pengen tidur, tinggal tidur, gausah mikirin dikejar deadline”

Beban hidup kamu gak akan seberat ini kalo kamu masih netek sama emak kamu.

Beban hidup kamu gak akan seberat ini kalo kamu masih netek sama emak kamu. 

Tuh kan, gak berarti tumbuh dewasa itu enak, karena sesungguhnya kebebasan yang kamu dapet itu berbanding lurus sama tanggung jawab yang harus kamu pikul. Asik.

Gitu aja sih dari kita, ada yang mau nambahin?