Tipe-tipe Supir Taksi

Duh macet nih. Enaknya ngapain ya macet-macet di taksi begini? Mana argonya jalan terus lagi. Ah daripada nganggur ngedumel di twitter, mending MBDC bikin artikel aja. Dan berhubung MBDC lagi naik taksi, artikel ini akan MBDC dedikasikan kepada bapak supir yang lagi nganterin MBDC.

Yak inilah dia tipe-tipe supir taksi yang ada di muka bumi ini.

Robot

Tipe robot ini adalah seorang yang profesional banget. Beliau menjunjung tinggi etika profesi dan menjalankan tugasnya dengan baik. Mereka mengerti kalo job desc seorang supir taksi adalah mengantarkan pelanggan dari poin A ke poin B. Gak kurang, gak lebih. Nah yaudah, jadi kalo kamu dapet yang tipe ini, itulah yang kamu dapatkan. Kamu masuk taksinya, bilang mau kemana, selama perjalanan diem-dieman aja kayak orang pacaran lagi berantem. Sampe tujuan, bayar, selesai deh.

Terlalu Ramah

Kalo yang ini malah kebalikannya. Dia ramah banget. Pas kamu masuk taksi, setelah menyebutkan tujuan, dia bakal nanya kabar kamu gimana. Terus nanya kamu kerjaannya apa. Terus nanya lagi supaya kamu jelasin tentang kerjaan kamu itu. Terus dia bakal nimpalin supaya pembicaraan terus lanjut. Terus dia bakal ngomongin soal isu yang lagi hangat saat ini. Bukan gak mungkin juga dia bakal nanya tentang percintaan kamu dan melontarkan pertanyaan sakral "Kapan kawin?"

Ramah banget kan? Saking ramahnya kamu diajak ngobrol mulu, kalo perlu ambil rute yang jauh supaya bisa ngobrol lebih lama. Dan tipe-tipe begini biasanya muncul kalo kamu lagi pulang malem, capek, dan udah males mau ngapa-ngapain.

Curhat

Tipe yang ini bisa dibilang masih sodaraan sama si Ramah tadi. Tapi mereka punya 1 perbedaan yang hakiki; kalo si ramah bakal nanya-nanya ke kamu ngajak ngobrol, tipe yang ini bakal nanya-nanya dikit di awal, terus abis itu curhat deh dia panjang lebar, memojokkan kamu supaya mau gak mau musti nanggepin kalo gak mau dinyinyirin.

Curhatnya tentang apa aja? Ya macem-macem. Dari curhat marah-marah tentang kekacauan negara, curhat tentang kerjaannya, misalnya tentang gaji atau lagi banyak pemecatan atau keadaan jalan yang makin semrawut dan macet, urusan-urusan pribadi yang harusnya gak diceritain ke sembarang orang, sampe curhatan sedih yang bikin kamu iba dan ngasi dia duit lebih, entah deh beneran apa enggak ceritanya itu.

Gaji Buta

Pas kamu masuk taksinya, udah ada bau-bau gak enak. Terus keliatan kalo gak terawat gitu. Pas kamu bilang tujuan kamu, dia bilang dia gak tau jalan, jadi kamu musti nunjukin jalannya ke dia. Udah gitu nyetirnya ugal-ugalan banget gak jelas. Kamu kepikiran buat nulis surat wasiat, supaya kalo kamu kenapa-kenapa di jalan paling enggak kamu udah sempet ninggalin pesen buat orang-orang terkasih.

Biasanya yang begini-begini suka ngasi alesan masih baru jadi supir, ato baru dateng dari kampung jadi gak tau jalan.

Sempurna

Ramah, tapi secukupnya. Wangi, tapi gak menyengat. Terus tau jalan. Nyetirnya alus.

Udah sih. Kalo dapet supir taksi kayak gini, MBDC udah bersyukur banget.

Maling

Yang ini katanya, katanya sih, amit-amit kalo sampe ngalamin sendiri, bentuknya biasa-biasa aja. Nyetirnya juga lancar-lancar aja, sampe tau-tau secara misterius belok ke tempat sepi dimana ada orang yang langsung maksa naik taksi kamu, dan ngerampok kamu.

Wih serem banget sih kalo sampe kejadian gitu, mau ngelawan ato kabur juga gimana caranya kan. Terus...Eh bentar.

Pak, ini kok lewat sini, kan mau ke Blok M, ngapain lewat jalan kecil gini ? Eh Pak, kok fotonya beda sama tampang bapak. Lho ini kenapa dibuka kunci pintdofkkpgkfq39rk rrjop4-04kr0-c

Inilah tipe-tipe supir taksi kirimkan uang ke rekening penulis yang banyak ya.