Review Toilet: Bicentennial Park, Darwin

Jadi alkisah, beberapa waktu yang lalu editor MBDC, @JHadiprojo, kembali jalan-jalan keluar negeri. Kali ini tempat yang dituju adalah Darwin, sebuah kota kecil di ujung utara Australia. Mungkin kamu lagi-lagi bertanya, "Kok enak sih karyawan MBDC bisa jalan-jalan mulu?!" Dibilangin gaji kita gede banget. Gak pernah percaya sih. Kontributor-kontributor kita aja pada sekolah di luar negeri. Itu semua berkat jadi kontributor MBDC.

Nah, mungkin pertanyaan kamu selanjutnya adalah, "Lho, kok jalan-jalannya gak dibuat jadi MBDC Travel? Kenapa malah jadi review toilet sich?" Yah, jadi begini. Jalan-jalan kali ini emang singkat banget dan kebetulan jalan-jalan kali ini cenderung manja, alias apa-apa diurusin. Jadi...gak terlalu banyak yang bisa diceritain gitu. Makanya akhirnya si @JHadiprojo memutuskan untuk review toilet ajah. 

Nah, kali ini yang akan direview adalah sebuah toilet di taman yang bernama Bicentennial Park!

tnt_landscape__9027703_nttc_bicentennial_park_1.ashx

Jadi Bicentennial Park ini adalah sebuah taman di tengah kota Darwin gitu deh. Tamannya bagus gitu deh. Enak buat jalan-jalan dan lari-lari pagi. Nah, di tengah-tengah taman ini ada toilet portable gitu.

IMG_0129

Sebenernya MBDC gak yakin sih ini toilet selalu ada di sana. Kayaknya ini toilet dipasang cuma karena mau ada acara deh di sini. Emang malemnya ada kayak konser gitu sih di sini. Tapi gak papalah. Langsung aja kita mulai reviewnya!

Signage

IMG_0128

Gak ada papan petunjuk apapun yang menunjukkan kalo kotak-kotak ini adalah toilet. Kamu tahu ini toilet karena...ya ada yang bolak-balik keluar masuk aja. Trus mungkin karena kamu sering liat di film. Di pintu toilet cuma ada tulisan nama perusahaan yang nyuplai toilet-toilet ini. Kalo kamu belum pernah liat toilet kayak gini sebelumnya, mungkin kamu gak bakal tau sih kalo ini toilet.

Urinoir + WC

IMG_0121Kok disatuin sih MBDC?! Ya iyalah. Tempatnya cuma pas buat berdiri, gimana mau dipisah sih? WC-nya agak menjijikkan sih. Seperti yang bisa kamu liat, airnya warnanya gelap, trus pinggir-pinggirnya coklat aneh gitu. Kayaknya sih itu bukan bekas mencret, tapi tetep aja jijik. Oh, dan karena ini adalah negara bule, jadi di sini gak ada semprotan. Kalo kamu eek, kamu harus bersihin pantat kamu cuma pake tissue aja. Yang mana tentu kamu tau kalo rasanya sungguh gak enak. Udah gitu di dalem sini panas banget, kayak di oven.

Untuk ngeflush, ada sebuah tuas khusus kayak gini:

IMG_0120

Tuasnya kamu tarik, trus ntar air toiletnya bakal kayak keisep gitu deh. Agak-agak mirip toilet di dalem pesawat.

Tempat Cuci Tangan

IMG_0124Ya kayak gini aja sih. Sabunnya pake sabun semacem dettol gitu deh. Trus kerannya juga gak otomatis. Untuk ngeluarin, harus kamu pompa gitu, kayak gini:

Naikin...Naikin...
...trus turunin!...trus turunin!

Gak praktis deh pokoknya. Untuk ngeringin tangan juga cuma pake tissue biasa aja. Sederhana banget lah pokoknya.

IMG_0122Dan airnya gak boleh diminum

Kesimpulan:

Setelah melihat satu per satu poin-poin di atas, maka berikut ini adalah kesimpulan MBDC:

*Keterangan: 1 paling rendah dan 5 paling tinggi

Signage: 1
Kewangian: 2
Urinoir + WC: 1
Tempat Cuci Tangan: 2
Pengering Tangan: 2

Layak Buat Boker? No. Kecuali terpaksaaaaaaaa banget.

RATING: 1.6

Ya, intinya kalo gak terpaksa banget sih hindarin aja sih toilet yang kayak gini. Begitulah. Mudah-mudahan membantu kehidupan kamu. Toilet mana lagi yang bakal MBDC review berikutnya? Tungguin aja!