Jenis-jenis Pengurus OSIS

OSIS itu adalah bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan sekolah. OSIS sendiri tentunya gak akan berjalan kalo gak ada yang namanya pengurus OSIS. Nah, pengurus OSIS ini sendiri modelnya ada macem-macem nih. Berikut ini MBDC kasih tau Jenis-jenis Pengurus OSIS, supaya kamu gak bingung kalo nanti mau jadi pengurus OSIS!

1. Si Niat

Sebenernya cuma orang ini doang yang berjasa di OSIS, sisanya gak berguna. Si Niat ini yang suka mikirin semua acara, dari awal sampe akhir, prosesnya, ide acaranya ngapain aja. Kalo dateng rapat on time. Gak pernah bolos rapat. Kalo ada orang lagi ngomong di dengerin. Sangat mematuhi peraturan dan biasanya orang-orang kayak gini ada di posisi atas. Yah seperti julukannya, dia emang niat banget deh jadi pengurus OSIS. Kalo ada acara dia selalu siap-siapin, dateng paling pagi, pulang paling telat. Teladan banget deh. Orang-orang kayak gini paling cuma ada 2-3 di setiap OSIS. Si Niat ini nih yang biasanya jadi kesayangan pembina OSIS (guru yang diutus untuk mendampingi para pengurus OSIS)

Bagi mereka, rasanya ada yang kurang gitu kalo ngurus OSIS tapi gak ngurus kelas. Orang-orang kayak gini memang terkadang suka maruk, semua kerjaan disikat. Tapi ya mau gimana, emang dia yang rajin banget sih.

2. Si Telat 

Si Telat ini orang yang diem aja waktu rapat. Gak jarang juga ngobrol sama anggota lain, tapi kalo udah mengarah ke kesimpulan baru deh dia ngomong buat kasih idenya dia. Dan kebetulan brilliant banget. Nyebelin deh. Orang-orang udah 3 jam rapat, tapi cuma idenya dia yang dikasih 10 menit terakhir yang dipake. Telat banget kan. Tapi kamu gak bisa marah juga, soalnya ide yang dia kasih emang bagus-bagus. Tapi tetep nyebelin sih.

3. Si Asem

Bukan badannya bau asem ya. Jijik juga kalo gitu. Ini adalah jenis pengurus OSIS yang paling bikin males. Udah jarang ikut rapat, sekalinya ikut telat lagi. Dijadwalin rapat jam satu, dia dateng jam tiga. Udah gitu gak ada ide apa-apa selama rapat. Kalopun ikut rapat cuma ngajakin anggota yang lain ngobrol. Berisik. Abis itu dia pulang duluan. Asem banget deh! Cuman numpang nama doang sebagai anggota OSIS, soalnya katanya kan kalo ikut OSIS kesannya asik gitu, pinter, kreatif, gaul, supel, eksis, dikenal adik-adik kelas. Brengsek deh.

4. Si Diem 

Seperti namanya, si diem ini ya kerjaannya cuman diem, gak ngapa-ngapain. Diemmmm aja. Waktu rapat OSIS, si diem ini dateng on time, jarang absen. Tapi ya gitu, mereka juga anteng-anteng aja. Diem deh, gak ngobrol waktu rapat.

Si diem ini gak mengganggu sih selama rapat, tapi gak ngasih ide juga. Enaknya ada si diem di OSIS ini, mereka bisa di suruh-suruh waktu ada acara. Walaupun gak ada ide juga, tapi paling engga mereka bikin suasana rapat lebih khusyuk.

5. Si Nanggung

Si Nanggung pun ikut mewarnai dunia per-OSIS-an. Si nanggung ini adalah orang yang suka ngasih ide, tapi idenya nanggung, dan justru bikin anggota yang lain mikirin solusi atas idenya dia. Jadi kayak PHP gitu. Mereka memberi, tapi judulnya aja, sisanya suruh anggota lain selesain.

Misalnya pengurus OSIS lagi binggung mau ngapain waktu perayaan 17 Agustus. Pertama-tama upacara bareng, tapi ga tau mau ngapain lagi. Si Nanggung kasih ide "eh, gimana kalo kita bikin games aja tapi jangan yang basi lah.. Kalo lomba balap karung, atau lomba makan kerupuk sih udah biasa. Pokoknya lombanya harus petjah banget, ga pernah di lombain di sekolah lain"

Akhirnya rapat pun berjalan, memikirkan lomba apa yang dilombakan waktu perayaan 17 Agustus-an. Jadi deh lomba balap karung sambil makan kerupuk.

Nah, begitulah kurang lebih. Ada pengalaman menjadi pengurus OSIS? Boleh loh di share di comments!!