Artikel dari Kamu: Gak Asiknya Jadi Anak SD Jaman Sekarang

Artikel dari kamu adalah sebuah rubrik yang diisi oleh artikel-artikel random kiriman kamu yang dipost di Komunitas Malesbanget. Artikel di sini gak terlalu banyak MBDC edit dan kurang lebih masih seperti versi aslinya. Kenapa? Supaya kesannya…artikel dari kamu banget! Semua artikel yang ada di rubrik ini adalah pandangan dan pendapat pribadi para penulis, bukan MBDC. Selamat menikmati!

Oke. Hari ini gue mau tau kenapa jadi anak SD jaman sekarang itu gak asik. Lho kenapa? Bukannya jadi anak kecil asik banget ya? Taunya maen aja sampe lupa waktu, trus kalo udah mau magrib di eriakin gitu deh sama mami, terus baliknya dicubitin gitu pinggangnya sambil dimarahin. Atau lebih ekstrim lagi tuh kalo masih ngeyel juga karna diteriakin belom aja pulang pulang yaaa. Paling disamperin di tempat maen terus di jewer deh sepanjang perjalanan balik kerumah. Woh! Memacu andrenalin banget kan? Nah, jelas banget kan kalo jadi anak kecil itu benar benar indah. Tapi semua hal-hal menyenangkan itu pun sedikit sedikit menghilang seiring perkembangan jaman. Ini dia gak asiknya jadi anak SD jaman sekarang:

1. Gak tau maen mainan tradisional lagi

Yap. Mana ada lagi tuh yang suka maen gundu, dakocan, congklak, dan lain-lain. Terus udah gak ada lagi kan cerita status sosial yang  ditentuin dari seberapa hebatnya maen karet atau seberapa banyak gundu yang dia menangin. Ah, kasian banget. Badan mereka juga gak lincah lagi soalnya gak pernah lari-larian, jadinya kurang kreatif gitu deh maennya.

2. Sosialisasi sama anak anak tetangga kurang

Yah jelas sih, orang pulang sekolah langsung anteng liatin bb, aipon, atau mainan leptop ampe sore. Main fb, buat status. Kalopun ada anak tetangga yang deket paling soalnya sama sekolah, atau beda sekolah tapi searah gitu, atau maminya hobi ngerumpi disalah satu rumah otomatis anaknya jadi kenal, bukan karna murni suka kumpul kumpul sama anak tetangga. Beda banget sama jaman dulu, dimana tiap sore rumah udah jadi kaya posyandu. Gak cuma anaknya yang lari-larian sambil teriak teriak di halaman, tapi para mami juga pada kumpul. Ada yang bawa sepiring nasi sambil suapin anaknya yang lagi maen, ada yang bawa dede baby yang masih didorong pake baby walker. Asik deh. Kalopun sekarang masih ada yang kayak gitu, pasti udah jarang banget dan gak serame jaman gue dulu.

3. Kecil-kecil udah merana

Ini nih poin terpenting! Jaman sekarang sih, kalo gak pacaran anak SD tuh gak gaul banget! Minimal ada yang disuka lah. Kecil-kecil hidupnya udah gak tenang gara-gara cowok yang dia suka itu udah pacaran. Hidupnya udah gak tenang gara-gara cewek yang dia suka gak tau kalo dia itu suka. Hidupnya udah ga tenang gara gara twiternya belom difollow balik atau belom di mention. Halah. Jujur sih gue sebenernya kesian sama mereka. Harusnya masa kecil itu diisi dengan penuh kebebasan, di dalem otak mereka cuma mau maen. Anak-anak jaman dulu mah cobaan hidup terbesarnya paling cuma buat PR! Kesian banget kecil-kecil udah kenal sama yang namanya galau. Yang gede aja menderitanya banget apa lagi nih anak kecil! Contohnya nih:


Sedih banget ya.

Gitu aja sih kayaknya. Gak tau kapan pastinya ini dimulai, tapi semua kebiasaan anak kecil sekarang memang berjalan seiring perkembangan jaman dan sudah mengenal teknologi. Dengan kenal komputer mereka sudah punya facebook dan twiter. Trus tanpa pengawasan yang berarti ya gini deh hasilnya. Mana sekarang udah sepi banget lagu anak kecil yang mana jadi 'memaksa' mereka untuk menyukai sampe memahami lagu lagu dewasa. Secara gak langsung ya mempengaruhi psikologis mereka. Diperparah dengan munculnya penyanyi anak kecil yang mendukung rasa suka suka-sukaan dari kecil. Yaudah. Namanya media, mana yang dianggap keren ya itu yang dianggap masyarakat sesuatu yang in. Jadi deh ini hasilnya.

Ada yang mau nambahin? Silakan Smile

Artikel Kiriman dari ayutia puspita