5 Alasan Kenapa MBDC Mendukung Jakarta Monorail

MBDC denger-denger kan Jakarta akhirnya udah mau punya Monorail nih. Nah, ini tentu saja membuat MBDC sungguh kegirangan, karena sesungguhnya MBDC sungguh mendukung proyek Jakarta Monorail ini. Nah, tapi sebelum kita mulai, MBDC pengen cerita dikit tentang sejarah kereta api di Indonesia.

Alkisah pada tanggal 28 September 1945, seseorang bernama Ismangil (kayaknya dia orang penting deh) dan sejumlah anggota AMKA (Angkatan Moeda Kereta Api) mengambil alih kekuasaan Kereta Api dari Jepang dan menyatakan bahwa Jepang sudah tidak berhak lagi mengurusi perkereta-apian di Indonesia. Nah, ini agak ironis yah, mengingat sekarang kereta di Jepang kayak gini:

Dan kereta di Indonesia kayak gini:

Waw. Dan sekarang kita banyak ngambil kereta bekas Jepang juga. Hmm.

Tapi mungkin ini akan segera berakhir, karena akan ada Jakarta Monorail. Nah, kenapa MBDC mendukung Jakarta Monorail? Ini dia alasan MBDC:

1. Kereta Bagus itu Sexy

Bukan sexy kayak Kate Upton ya, tapi sexy dalam artian akan menarik perhatian banyak orang. Salah satu alasan utama kenapa orang gak mau naik kereta sekarang (apalagi kereta dalam kota) adalah karena kereta kita bentuknya jelek banget dan mengkhawatirkan. Coba kalo sistem kereta kita dibuat teratur dan keretanya bagus-bagus. Pasti lebih banyak orang yang mau naik kereta.

2. Kereta Muat Banyak Banget Orang

Berapa orang yang bisa muat ke dalam bus? Di dalam Bus Transjakarta paling sekitar 80 orang maksimal. Berapa orang yang bisa muat ke dalam kereta? Bisa 10 kali lipatnya sekali jalan. Hal ini jelas bisa menghemat waktu yang harus dihabiskan orang untuk mengantri karena sekali jalan, kereta bisa muat jauh lebih banyak dari bus. Ini bukan berarti keretanya harus bagus dulu supaya bisa muat banyak orang ya. Kereta jelek juga muat banyak orang. Tapi kalo keretanya bagus, pastinya akan ada lebih banyak orang yang mau naik kereta.

3. Kereta Cepet (dan Bisa Tepat Waktu)

Ide utama dari busway adalah supaya bis punya jalur sendiri dan gak kena macet. Kita semua tahu bagaimana akhir dari kisah busway ini. Sama aja bukan? Tetep macet kan? Tetep aja lama dan gak tepat waktu. Sementara kereta, asal SDM yang mengoperasikan bisa dibuat disiplin, udah pasti cepet dan lebih tepat waktu. Tingkat akurasi ketepatan waktu dari kereta itu bisa sampe ke hitungan menit loh. Jadi kalo sekarang kamu bilang "gue 5 menit lagi nyampe" terus kamu baru sampe 1 jam kemudian, kalo  naik kereta saat kamu bilang "gue 3 menit lagi sampe" dan beneran 3 menit lagi kamu sampe.

4. Alternatif Transportasi Umum yang Reliable

Ini yang paling penting sih. Kalo kita punya kereta dalam kota yang bagus dan menjangkau banyak tempat, dipastikan bakal ada banyak orang yang memilih untuk naik kereta dibanding naik mobil pribadi. Ngapain capek-capek nyetir kalo bisa naik kereta yang bagus, aman, nyaman, dan cepet? Kereta harusnya bisa lebih diandalkan lah dari segi kenyamanan dan kecepatan. Kalo udah gini, semua orang bakal beralih ke transportasi umum deh. Semua hepi.

5. Emang Udah Waktunya

Ya emang udah waktunya banget gak sih? Negara-negara tetangga kita udah punya. Masa kita gini-gini aja? Waktunya ngejer ketinggalan lah.

Nah, itulah kenapa menurut MBDC mendukung Jakarta Monorail. Mudah-mudahan cepet jadi. Eh tapi namanya aja belum ketemu ya? Gimana kalo kamu ikutan kontribusi juga milih nama buat alat transportasi alternatif ini? Nih coba liat di sini dan pilih nama yang paling cocok buat Jakarta Monorail. Kalo namanya bagus kan kita semua juga jadi semakin semangat naiknya. Yuk ah.