Tipe-tipe Pengemudi di Jalan Tol

Kamu pasti tau lah ya jalan tol itu apa. Jalan khusus gitu lurus doang (kadang-kadang agak belok dikit gitu), masuknya musti bayar, dan gunanya menghubungkan daerah-daerah yang kalo pake jalan biasa jauh, jadi deketan (atau cepetan) lah dikit. Selain itu, jalan tol juga disebut sebagai jalan bebas hambatan. Logikanya, kalo semua orang mengikuti peraturan lalu lintas yang berlaku (dan mobilnya gak kebanyakan) jalan tol ini bisa beneran bebas hambatan. Sayangnya, para pengemudi mobil kalo melaju di jalan tol suka banyak tingkah, yang akhirnya bikin jalan tol menjadi terhambat. 

Nah ini nih tipe-tipe pengemudi yang sedikit banyak membuat kamu merasa rugi bayar mahal-mahal buat masuk jalan tol.  

Si Gak Tau Diri

Jalan tol itu biasanya ada 3-4 lajur kan. Lajur paling kiri buat kendaraan lambat, tengah buat yang kencengan dikit, terus 3 sama 4 buat mendahului. Dan bahu jalan buat keadaan darurat. Di setiap jalan tol ada petunjuknya gede-gede buat dibaca sama semua penggunanya. Tapi sayangnya, beberapa pengguna kayaknya entah siwer ato gak bisa baca.

Para orang gak tau diri ini adalah orang-orang yang gak bisa baca itu. Mereka biasanya berkendara di lajur buat mendahului, tapi pelan. Terus nyantai gitu jalannya, berasa yang punya jalan. Truk ama bus antar kota biasanya termasuk disini nih, udah gede, pelan lagi. Mau nyusul dari kiri juga susah.

Pembalap

Sesuai dengan namanya, mereka menganggap kalo jalan tol itu adalah sirkuit, dan perjalanan mereka itu adalah balapan. Mereka adalah pengemudi yang memacu mobilnya sangat cepat, jauh diatas batas aman kecepatan yang dianjurkan oleh penyedia jalan tol. Lajur 1-4 gak ada bedanya untuk mereka, bahu jalan pun disikat kalo ada ruang untuk menyusul mobil di depannya.

Biasanya para pembalap ini emang jago skill nyetirnya dan mereka tau kapan dan berapa banyak jarak yang dibutuhkan buat nyusul dengan bersih dan aman. Tapi ya tetep aja, jalan tol kan yang make banyak orang yang masing-masing punya nyawa. Kalo meleng dikit, bisa aja kan kecelakaan. Belom lagi kalo yang disalip kagetan, terus ngerem mendadak, terus tabrakan deh.

Dibalap

Kalo ini adalah orang-orang yang dibalap oleh para pembalap. Dan pengguna jalan tol lainnya. Dan becak. Dan nenek pake kursi roda. Dan semua orang di dunia. Mereka ini sodaraan sama Si Gak Tau Diri, soalnya mereka nyetirnya pelan banget, dimanapun lajur yang dipakai. Orang harusnya naik jalan tol itu kan ngebut lah ya, nah ini jalannya malah lebih pelan daripada di jalan biasa.

Teori MBDC, mereka ini orang-orang yang gak mau rugi. Masuk tol kan mahal ya, jadi mereka gak mau duitnya terbuang dengan cepat, jadi dipuas-puasin deh nyetir di jalan tolnya pelan-pelan. Atau mereka orang yang lagi galau, nyetirnya gak konsen. Atau lagi mesum, makanya gak konsen juga.

Abege Labil

MBDC ngerti, tinggal di kota metropolitan yang penuh dengan kemacetan dan persaingan yang mengikuti hukum alam survival of the fittest bisa bikin orang jadi stress dan gak sabaran. Tapi stress dan gak sabaran itu jangan lah dilampiasin ke sesama pengguna jalan tol. Semua kan sama-sama bayar, jadi gak usah nyolot gitu.

Kalo emang pengen kenceng, ya ngebut ajalah, jangan setengah-setengah gitu ngebutnya gak pake skill. Terus kalo emang gak bisa nyusul pake skill nyetir tingkat tinggi, gak usah nglakson-nglakson dan ngedim-ngedim gitu. Mending selow aja bro. Tarik napas... Hembuskan pelan-pelaaan... Kayak abege aja deh sradak sruduk gitu nyetirnya.

Terus nyetirnya jangan labil gitu lah. Kalo emang tolnya padet, semua orang pasti kehambat. Gak usah pindah kiri kanan kiri kanan mulu tiap ada lajur sebelah yang lebih lancar dikit. Itu paling cuma lancar 5 meter abis itu kehambat lagi. Jadilah orang yang teguh pada pendirian. Salam super!!

Si Ekstrim

Pertama ngeliat, kayaknya normal-normal aja ini orang. Jalannya cepet di lajur kanan, dan gak nyolot atau macem-macem. Kamu ngikutin aja di belakangnya, jaga jarak aman seperti pengemudi budiman yang taat pada aturan. Terus kamu ngelewatin papan petunjuk jalan. Pintu keluar tujuan kamu tinggal 5 Km lagi. Abis itu pelan-pelan lah kamu pindah ke lajur tengah, dan lajur paling kiri supaya gak kelewatan. Sementara mobil depan kamu masih melaju kencang.

Terus 10 meter lagi kamu sampe gerbang keluar nih. Tau-tau si mobil tadi motong dengan segenap nyali dan ke-seenak dengkul-an dari lajur paling kanan ke depan mobil kamu. Kamu pun kaget, dan memelankan sedikit laju mobil kamu. Baru mau sumpah serapah, dia udah melaju lagi kencang di depan, meninggalkan kamu debu-debu dari kendaraannya. Like a boss banget deh pokoknya.

Inilah beberapa tipe pengemudi yang MBDC temuin kalo lagi di jalan tol. Ada yang belom disebutin? Tambahin ya di comment.