Review Toilet: Tun Sri Lanang Library, National University of Malaysia

Biasanya sih kita review toilet di Mall atau tempat umum seperti bandara ya. Kali ini, MBDC mau ngajak jalan-jalan dikit ke negeri tetangga, ke sebuah kampus dimana seorang kontributor MBDC menuntut ilmu, Malaysia.

Tampak DepanIni penampakan bagian luarnya, bagian lobby-nya. Perpustakaannya ada 5 lantai.

Karena kita semua tau bahwa toilet bukanlah hal sepele, kali ini kita bakalan ngereview kelayakan sebuah toilet yang ada di perpustakaan kampus tempat MBDC menuntut ilmu. Langsung aja.

Signage

signage

Sign-nya standard ya, ditempel di pintu aja gitu, menggunakan bahasa melayu, dimana tandas yang berarti toilet.

MBDC sih suka-suka aja, kesannya lebih homey gitu karena emang tempatnya juga berada di dalam perpustakaan, jadi menurut MBDC segini juga udah okelah ya. Yang penting jelas dan mudah terbaca.

Kewangian

Sebenernya ada penyemprot otomatis kayak di toilet pada umumnya ya, Cuma MBDC gak sempet fotoin, tapi selama MBDC ke toilet ini, gak pernah ada bau-bau aneh sih. Gak berbau malah. Gak wangi, gak bau.

Urinoir

Urinoir

Ini adalah urinoirnya. Iya tau, biasa banget kan? Malah menurut MBDC bagian lantainya juga agak gak terawat gitu sampe ada bekas lumut atau apapun itu. Tapi yang penting masih bisa dipake buat pipis laaah.

WC

WC

Ada 2 jenis WC disini, standard lah ya, ada WC duduk maupun WC jongkok. Yang MBDC suka dari toilet disini adalah kondisi lantainya. Iya, jadi ada sebuah alat gitu yang ngebuat lantai di toilet ini selalu kering walaupun ceboknya pake air ya. Terus mengenai toiletnya, MBDC pribadi sih agak males kalau harus di toilet duduk ya. Kenapa? Karena kebanyakan toilet duduknya udah gak ada tutupnya, jadi langsung gitu gak ada bagian penyangga pantat nya lagi (liat gambar deh).

Tapi kalau kepepet, masih bisa lah dipake buat buang hajat.

Tempat Cuci Tangan

Tempat Cuci Tangan

Ini gambar wastafelnya, standard banget. Tapi sabun disini selalu diisi penuh, jadi gak usah khawatir keabisan sabun. Terus ada kacanya juga sih, Cuma gak kefoto disitu. Takut kontributornya ikutan nongol.

Pengering

Pengering

Nah ini adalah alat pengering lantai (dan kaki) yang tadi MBDC sebutin. Berkat alat ini, toilet ini jadi selalu kering, gak perlu capek-capek ada janitor yang senantiasa ngepel. Kenapa disini ada alat ini? Karena sekali lagi, ini adalah toilet dalam perpustakaan. Dan di dalam perpustakaan, semua lantainya itu pake karpet, kebayang dong bakalan bau kayak gimana kalau toiletnya basah dan pas kena karpet jadi apek-apek gimana gitu.

Kesimpulan

Setelah ditelaah satu per satu, berikut adalah penilaian MBDC:

Signage: 3
Kewangian: 3
Urinoir: 2
WC: 3
Tempat Cuci Tangan: 3
Pengering: 4
Layak buat Boker? Yes! (dengan catatan, kalau kepepet)

Rating: 3.0

Yak gitu deh, ayo di comment ya!