Alasan Kenapa Kamu Merasa di-PHP-in

Kali ini MBDC akan mencoba untuk menjawab pertanyaan kamu yang sering merasa "Kok gue di-PHP-in gini (lagi) sih?! Apa salah gue???" Meskipun kita gak bisa jawab kenapa kamu di-PHP-in, tapi kita akan coba buat kasih alesan kenapa kamu merasa di PHP in.

1. Dia Memang Kejam

Mungkin dia udah mem-PHP-in banyak orang dan kamu gak sendirian! Mungkin gebetan kamu itu emang orang yang modelnya suka tebar pesona atau sok populer gitulah. Menclok sana menclok sini. Senyumin semua orang. Trus semua orang jadi terenyuh deh sama dia. Kalo ditanyain kenapa dia begitu, dia pasti cuma bakal mengelak dan menganggap dirinya gak pernah ngasih harapan apa-apa.

Atau bisa juga dia kayak dendam gitu sama kamu dan pengen bales dendam. Mungkin waktu kecil dulu kamu pernah nyolong permennya dia, trus sekarang pas dia udah gede dan jadi cantik/ganteng, dia ngasih harapan ke kamu, dengan satu tujuan: supaya kamu jadi kecewa.

2. Sebenernya Kamu yang Kejam

Nah ini mayan brengsek nih. Sebenernya kamu yang ngasih harapan palsu ke orang lain, tapi kamu ngaku-ngakunya kamu yang di-PHP-in. Tujuannya? Supaya kamu dikasihani trus kekejaman kamu bisa tertutupi. Dengan demikian kamu bisa terus-terusan ngasih harapan palsu ke orang lain, tapi gak akan ada yang sadar. Kejahatan yang sempurna.

3. Emang Kamu Aja yang Ngarep

Sebenernya sih  udah jelas dia biasa aja. Bales BBM/SMS/Whatsapp/LINE kamu juga sekenanya aja. Seringkali juga cuma diread doang. Itu juga mungkin gak sengaja.Yang memulai pembicaraan selalu kamu duluan. Dia sih nganggep kamu temen aja. Temen yang ganggu. Tapi kamu ngerasa setiap kali dia bales, itu adalah suatu pertanda. Contoh kasus:

Kamu: Heyyyy! ;)

Gebetan: Oi

Kamu: Lagi apaaaaaaa???

Gebetan: Lagi tidur

Mendapat balesan tersebut, kamu langsung nelpon temen kamu:

Kamu: Bro! Si X suka sama gue bro! Mancing banget bro!

Temen: Kenape?

Kamu: Dia bilang dia lagi tidur! It's a sign bro! Dia mau ngajak gue tidur bro!

Kalo kamu sampe pernah mikir kayak gini, berarti kamu ada masalah sih.

4. Terlalu Cepat Mengambil Kesimpulan

Jadi ceritanya kamu dan si dia udah deket. Udah 3 mingguan lah deket, tiap hari kontek-kontekan gitu. Intens banget gitu deh pokoknya. Kemana-mana kamu bawa HP. Boker bawa HP. Makan bawa HP. Mandi juga HP dibawa. Tiap hari kayak hari Selasa...selasa di sulga kalo baleng kamu (Aduh maaf ya - red). Dan tiba-tiba datanglah hari itu. Hari dimana dia gak kontek kamu sama sekali. Kamu langsung nangis, bikin status galau kalo kamu lagi di-PHP-in, lari-lari sambil telanjang, trus terjun ke jurang. Padahal sebenernya HP dia lagi error aja sih. Gak ada sinyal aja gitu. Kamu aja yang terlalu cepat ngambil kesimpulan.

5. Ikut-ikutan Aja

Jadi sebenernya kamu gak ngerasa di-PHP-in sih. Kamu bahkan gak ngerti sebenernya PHP itu apa. Tapi karena semua orang ngomong kayak gitu dan kamu ngerasa tua kalo gak ikutan...kamu mulai nulis-nulis status yang ada PHP-PHPnya gitu. Walaupun sebenernya gak masuk sama sekali sih. Kayak misalnya:

Duh ngantuk nih bro. Pengen PHP dech.

Saran MBDC sih, kalo kamu gak ngerti, mendingan jangan ikut-ikutan deh. Bikin malu.

Kamu merasa di PHP in, masuk ke kategori yang mana nih? Ada yang mau nambahin? Bisa di share di comment! Udah dulu ya, mau makan PHP nih. Eh itu PHD ya. Aaaak. Aduh maaf ya.