#TanyaJawabMBDC: Kenapa Supir Angkot yang Brengsek Gak Pernah Bertobat?

Jumpa lagi di #TanyaJawabMBDC, tempatnya MBDC menjawab pertanyaan-pertanyaan kamu yang sekiranya terlalu sulit dan absurd untuk dijawab oleh bibi di rumah. Nah, pertanyaan hari ini datang dari @RichardGvnniN:

Ah, pertanyaan yang menarik. Sebelumnya, MBDC memang sudah pernah membahas mengenai perilaku brengsek angkot. Tapi kenapa ya mereka tidak pernah bertobat? Kalo menurut MBDC sih, ini karena:

Brengsek Gak Dihukum Juga

Okelah mereka memang brengsek. Biasanya kalo orang brengsek diapain? Dihukum kan? Kalo ada orang nyolong, bunuh orang lain, atau korupsi, biasanya dipenjara gitu kan? Eh, kalo korupsi belum tentu dipenjara sih. Tapi intinya orang brengsek itu harus dihukum biar jera. Namun udah dihukum pun belum tentu jera juga. Gak ada jaminan setelah keluar dari penjara seseorang gak bakal nyolong atau bunuh orang lagi. Nah, udah dihukum aja belum tentu jera, apalagi yang gak dihukum sama sekali. Pernah gak ada supir angkot dihukum beneran karena nurunin penumpang atau nyalip mobil sembarangan? Gak pernah kan? Paling mentok juga jadi berantem sama yang disalip. Dan mereka mana takut berantem sih. Polisi aja dipukul. Kalo gini ya gimana mau tobat?

Biar Brengsek Tetep Banyak yang Naik

Semua orang juga tau kalo supir angkot brengsek, tapi sayangnya banyak orang juga gak punya banyak pilihan lain kan? Biar gimana pun juga, tetep banyak orang yang butuh jasa angkutan umum. Para pengguna angkutan umum ini juga gak pernah melakukan aksi mogok naik angkutan umum atau rame-rame ngeboikot angkutan umum gitu kan.

Penumpang Juga Mendukung

Sekarang, berapa banyak penumpang yang ngikutin aturan yang bener? Maksud aturan bener di sini itu adalah naik dan turun cuma di halte. Kayaknya dikit banget dan hampir gak ada yah. Naik di halte masih lumayan banyak deh. Tapi soal turun, ini kan beneran sembarangan yah. Semua orang pengen turun sedeket mungkin sama tempat tujuan. Ya supirnya sih denger kamu ketok atap/kaca langsung otomatis berhenti aja. Coba kamu juga ngebiasain ketok kaca/atap cuma di halte. Ya supir angkotnya jadi gak brengsek-brengsek amat.

Persaingan 

Terakhir...ya ini selalu jadi alasan klise para supir angkot sih. Angkot itu kan sekarang sistemnya masih kejar setoran, jadi tiap hari para supir angkot ini harus nyetor sejumlah uang ke juragan mereka itu. Nah, mereka bisa aja sih nyetir baik-baik, tapi mereka pasti gak bakal dapet setoran sebanyak yang mereka harus dapatkan. Selain itu, mereka juga bakal kalah saingan sama supir-supir angkot yang brengsek. Jadi yah...gimana dong. Selama sistemnya masih kejar setoran, mereka akan selalu begini. Mau gak mau.

Begitulah. Mudah-mudahan menjawab pertanyaan kamu.