Artikel dari Kamu: 5 Alasan Kenapa Kamu Mau Bayar Buat Pake Toilet Mall

Artikel dari kamu adalah sebuah rubrik yang diisi oleh artikel-artikel random kiriman kamu yang dipost di Komunitas Malesbanget. Artikel di sini gak terlalu banyak MBDC edit dan kurang lebih masih seperti versi aslinya. Kenapa? Supaya kesannya…artikel dari kamu banget! Semua artikel yang ada di rubrik ini adalah pandangan dan pendapat pribadi para penulis, bukan MBDC. Selamat menikmati!

Pernah gak kepikiran kalo mall tu manfaatin kita banget? Bahkan buat ke toilet ajah kadang kita harus bayar. Nah biar kita gak feeling blue banget setelah menyadari kita dimanfaatin, ini adalah hal-hal yang bisa bikin kita ikhlas buat bayar masuk toilet di mall.

1. Kebelet

Gak ada alasan lain yang bisa ngalahin alasan ini. Apa yang akan orang lakuin kalo sedang di kondisi kebelet mengeluarkan sisa hasil metabolismenya selain cari toilet terdekat. Yah, kecuali kalian adalah kaum-kaum hipster yang lebih senang bikin pertunjukkan pengeluaran hasrat buang air kalian di depan umum. Lagian kalo emang dah kebelet, gak bagus loh kalo ditahan-tahan. Dah capcus ke toilet sana.

2. Bersih dan Wangi

Inilah yang bikin toilet mall lebih menang pamor dibandingin toilet terminal ataupun toilet kosan yang dibersihinnya seenaknya. Sepengamatan gue selama ini, jarang banget toilet mall yang gak bersih. Kalo kamu nemu toilet yang kayak gitu, yah berarti itu apesnya kamu aja sih. Tapi kalo emang begitu, lapor sana gih ke manajer mallnya. Biar gak rugi bayarnya.

3. Ada kaca ukuran besar

Gak bisa ditolak bahwa keberadaan kaca besar di toilet mall tu amat sangat menarik perhatian. Kegunaannya banyak banget tu, selain buat touch up, juga berjasa buat background foto, area gossip, area mencetin jerawat, ataupun buat properti syuting film hantu di kamar mandi (dah deh, inget sendiri dah berapa banyak film horror paha-dada yang bikin adegan hantunya muncul di kaca toilet). Nah kan, ternyata sebuah kaca bisa sangat penting demi eksistensi sebuah toilet.

4. Habis diputusin pacar di mall

Ini adalah alasan dramatis dan ironis. Kalian lagi enak-enak jalan-jalan, gandengan tangan, peluk-peluk, nonton drama romantis, cium-cium di kegelapan bioskop, trus makan sambil suap-suapan mesra, eehhh…pacar kalian ngaku kalo selingkuh sama Jeniffer Lawrence KW3. Kalian yang gak terima jadi ngerasa sedih, marah, merasa dikhianati, cemburu dan berakhir dengan putus. Nah, di sini peran toilet mall sangat diperlukan. Kalian bisa nangis sepuas-puasnya hanya dengan bayar 2000 perak, dan ongkos sudah termasuk tisu toilet, suasana tenang, wangi aromaterapi (terapi karbol maksudnya), dan shower buat basah-basahan biar lebih dramatis kalo memang anda beruntung.

5. Inspektor Toilet

Yah, kadang ada orang yang kayak gini. Hobi mengamati keadaan toilet. Percayalah ada orang yang kayak gini (seperti misalnya gue). Seneng aja bandingin kondisi toilet di mall satu dan yang lain. Faktor-faktor yang selalu diliat adalah ketersediaan kertas tisu, kebersihan lantai dan tingkat kewangian toilet, besar kaca, pencahayaan (penting banget buat yang maniak poto di toilet), panjangnya antrian, eksistensi air dan sabun di wastafel, kinerja hand dryer. Dan gue percaya hobi gue yang satu ini akan menjadi sesuatu yang layak untuk diperjuangkan suatu hari nanti.

Nah itulah alasan-alasan gak penting buat bayar toilet. Jadi gak usah galau kalo masuk toilet di mall bayar. Lagian cuma bayar seribu dua ribu perak ajah galau, pelit amat seh.

Artikel Kiriman dari: Aghata Maria D.K.