Orang-orang yang Bisa Menggagalkan Pencitraan Kamu

Pencitraan itu hal yang gampang-gampang-susah. Kalo cuma mulai pencitraan doang sih gampang ya. Jaman sekarang sih dari rajin ngetwit doang juga udah bisa pencitraan tuh. Susahnya itu adalah menjaga pencitraan yang udah kamu bangun. Soalnya kalo kamu ketauan boongnya, bisa-bisa kamu dicap palsu sama orang-orang sekitar kamu. Nah buat kamu yang hobi pencitraan, sebaiknya kamu menghindari orang-orang dibawah ini, karena mereka bisa menguak kebenaran dibalik pencitraan kamu dengan torehan yang setajam silet.

Orang yang Kenal Aslinya Kamu

Tentu aja kalo kamu lagi bangun image baru, musti ati-ati sama orang yang kenal aslinya kamu. Misalnya nih kamu adalah seorang pemalas yang kerjaannya cuma galer-galer sambil main internet. Terus kamu ceritanya mau menggebet seorang cewek pinter yang hobinya baca buku-buku ribet yang sebelomnya belom pernah kamu denger. Kamu pun pencitraan kalo kamu anaknya asik dan suka baca juga.

Lalu suatu hari pas lagi browsing di toko buku, kamu ketemu temen kamu yang tau banget kalo kamu alergi sama buku, dan dia langsung komentar "Ngapain lo ke toko buku? Biasanya baca stensil aja ketiduran lo."

Modyar.

Pakar

Misalnya kamu baru-baru aja mulai seneng jogging. Saking semangatnya, kamu beli deh itu sepatu lari yang harganya jutaan perak. Gak lupa segala aksesoris dan gadget buat ngitung statistik lari kamu. Biar semua orang tahu kalo kamu anaknya sporty banget, kamu pun selese lari gak pernah ketinggalan ngupdate social media kamu tentang seberapa cepet kamu lari.

Tentu saja, karena kamu masih pemula, statistik kamu itu cupu. Misalnya kamu lari cuma stengah jam, dan jarak yang kamu tempuh cuma 1 km. Kamu sangat bangga atas pencapaian hidup ini dan dunia musti tau. Tapi sayangnya, salah satu follower kamu emang sporty beneran dan udah rajin olahraga dari kapan tau. Melihat postingan kamu yang cupu itu, dia cuma mendengus "Yaelah baru segitu doang dipamerin."

Korban Kamu 

Misalnya kamu Playboy cap Hefner yang bisa juggling 10 cewek sekaligus di masa keemasan kamu. Setelah semua orang tau ke-playboy-an kamu, kamu mau cari korban selanjutnya pun susah. Lalu kamu pun mencoba mencitrakan kalo kamu sekarang adalah seorang playboy insaf yang akan setia pada pasangannya.

Nah usaha ini bisa gagal kalo ada korban kamu di masa lalu yang masih dendam kesumat dan menyebarkan berita kalo kamu masih seorang playboy dan jangan sampe ada yang tertipu muslihat kamu, karena kamu seperti ular berbisa.

Musuh Kamu

Ya namanya juga musuh bro, dia pengennya kamu gagal dong. Jadi usaha apapun yang kamu lakukan, termasuk pencitraan ini, dia bakal mencoba menggagalkan kamu. Kenapa? Ya gak taulah. Kamu pernah punya dosa apa sampe orang mau musuhin kamu? Pasti ini sebenernya salah kamu deh.

Diri Kamu Sendiri

Tentu saja, seperti dalam kehidupan dan usaha-usaha untuk mencapai kesuksesan lainnya, musuh utama kamu adalah diri kamu sendiri dan batasan yang kamu punya *hazigh*

Bisa aja kamu tiap hari rajin pencitraan di internet kalo kamu orangnya asik banget, padahal sebenernya kamu gak asik dan gak ada yang mau temenan sama kamu di dunia nyata. Tapi sepandai-pandainya tupai meloncat, pasti akan jatuh juga. Begitu juga sama kamu. Satu hari kamu bakalan ceroboh dan semua kebohongan kamu akan terkuak.

Nah demikianlah. Kalo menurut kamu, siapa lagi yang bisa menggagalkan pencitraan kamu? Coba silakan tambahin di comment.