Cara Mengemudikan Mobil Manual

Kalau kamu tinggal di kota besar semacam Jakarta, dimana angkutan umum sudah tak bisa diharapkan, terlebih karena sebuah alat transportasi berwarna orange yang tidak berkeprimanusiaan ini, udah pasti adalah suatu kewajiban bagi kamu untuk memiliki dan mampu menyetir kendaraan pribadi, walaupun sesungguhnya ini memang bikin Jakarta makin penuh.

Kali ini MBDC yang keren dan baik hati ini akan memberikan kalian langkah-langkah mengemudikan mobil manual. Kenapa mobil? Dan kenapa manual? Soalnya kita pengen aja sih. Lagian ini emang perlu diajarin sih. Kalo mobil automatic kan tinggal injek-injek aja. Gak seru ah tutorialnya. Baiklah, mari kita mulai!

1. Nyalakan Mesin Mobil

Kita gak akan sedetil itu ngasih tau kamu step by step banget ya. Gak perlu lah kita kasih tau kamu buat nyalain mesin mobil itu kamu harus buka pintu mobil bagian supir dulu, terus duduk di kursi supir, masukin kunci ke lobangnya yang ada di bawah setir mobil, dan seterusnya. MBDC berasumsi kamu sudah cukup dewasa dan cukup sering liat orang nyalain mesin mobil ya.

2. Injak pedal kopling lalu pindahkan gigi mobil kamu

Mesin udah nyala nih, terus kamu tau bahwa di bawah kaki kamu sekarang ada 3 jenis pedal, dari kiri disebut kopling, tengah rem, dan kanan gas.

Pedal

Sesuai instruksi, injak pedal kopling dan mulai gerakin gear shift yang ada nomernya itu.

Ini lho gearnyaIni lho gearnya

Kalau dari posisi diam, dan gear shift kamu ada di tengah, tandanya kalau mau maju kamu pindahin ke gigi 1.

3. Seimbangkan antara kopling dan gas

Gear shift kamu udah di posisi gigi 1, tapi mobil kamu belum jalan? Tenang aja, itu karena kamu belum nginjek gas nya. Biar gampang, kita menganalogikan kopling dan gas itu kayak jungkat-jungkit.

Buat yang gak tau, ini namanya jungkat jungkit.Buat yang gak tau, ini namanya jungkat jungkit.

Ketika gas mau di tekan, kamu harus angkat kopling kamu pelan-pelan. Ini biasanya bagian paling susah buat pemula. Kalau kamu injek gas kekencengan dan koplingnya belum diangkat, dijamin mobil kamu bersuara kasar gitu. Sementara kalau angkat kopling nya kecepetan, kemungkinannya ada dua, bisa mesinnya mati atau mobil kamu jalannya gak enak, semacam mau terbang tapi gak jadi gitu deh.

4. Siap siaga rem ketika gas sudah stabil

“Hore, akhirnya mobilnya jalan!” nah kamu jangan kegirangan sendiri dulu, kaki kiri kamu harus selalu standby di pedal kopling, sementara kaki kanan kamu pindah-pindah deh antara rem dan gas. 

Ketika mobil udah lancar jalan, kamu gak perlu lagi injek kopling, kamu cuma perlu siapin kaki kamu buat injek gas atau injek rem. Lumayan kan kaki kiri kamu istirahat sejenak.

5. Ulangi langkah nomer 2 dan 3 untuk menambah atau menurunkan kecepatan

Inget, setiap mau pindah gigi, baik naik ataupun turun gigi, kamu harus selalu injek kopling dan inget prinsip jungkat-jungkit tadi.

"Wah, gini doang? Gampang banget! Berarti aku udah bisa nyetir mobil dong MBDC?!" begitu tanya kamu. Ya bisa sih. Kalo udah gini berarti kamu udah siap untuk...

6. Jadi Supir Angkot

"Lho kok jadi supir metro mini sih MBDC?! Aku gak mau jadi supir metro mini! Aku mau menyetir kendaraan pribadiku!" begitu teriak kamu dalam hati. Ya abis gimana dong. Kalo kamu baru bisa injek kopling sama gas terus maunya langsung nyetir di jalan mah kamu pantesnya emang jadi supir angkot. Ya iyalah. Jadi pengemudi yang baik itu bukan sekedar nginjek kopling-rem-gas doang. Kamu harus tau aturan lalu lintas dan kamu harus ngambil SIM dulu. SIM-nya juga jangan nembak. Males? Ya udah, emang paling bener kamu jadi supir angkot. Lumayan kan, cari kerja sekarang susah.

Nah demikianlah. Ada yang mau nambahin? Silakan tambahin di comments!

Other Post