Skill yang Dibutuhkan Ketika Merantau

Pada suatu hari, kamu merasa kalau hidup kamu sekarang itu sudah membosankan dan udah mentok. Kamu bingung mau diapain lagi hidup kamu itu. Kerjaan udah mandek, dan kayaknya gak bakal maju-maju. Hidup udah gak enak, gak punya temen akrab lagi, semua udah sibuk sama urusan masing-masing. Kamu pun akhirnya memutuskan untuk cabut dari tempat tinggal kamu dan merantau.  

Alesan dan tujuan orang-orang buat ngerantau itu macem-macem. Ada yang mencari peruntungan di kota lain. Ada yang menuntut ilmu. Ada yang mau membuat lembaran baru dengan lari dari masa lalu. Ada yang mencari cinta. Ada yang karena budaya. Ada juga yang karena mau ngajar Sile' Harimau di ibukota.

Nah apa pun alasan dan tujuan kamu merantau, ada beberapa skill yang hakiki dan wajib kamu kuasai selama kamu merantau. Ini nih yang menurut MBDC wajib kamu punyai sebagai seorang perantau.

1. Memasak

Kalo kamu lagi ngerantau, masak adalah skill utama yang harus kamu kuasai, karena manfaatnya banyak banget. Yang pertama, dengan masak kamu bisa makan dan bertahan hidup. Terus dengan memasak, kamu bisa menekan biaya hidup kamu. Coba kalo tiap hari kamu makan diluar mulu, biar pun ibu wartegnya udah kenal dan boleh ngutangin, tetep aja musti dibayar kan. Semurah-murahnya makan di warteg, lebih murah lagi kalo kamu masak indomi di kosan. Terus dengan memasak, kamu bisa dapet temen, atau mungkin jodoh. Misalnya kamu jago banget nih masak, dan murah hati. Kamu seneng masak buat orang, dan akhirnya kamu terkenal sebagai si jago masak, dan kamu pun sering diajak buat ngajarin dan masak bareng. Kamu pun kenal banyak orang, dan siapa tau ada yang jadi jodoh kamu.

2. Bersih-bersih

Waktu kecil, kamu pasti diajarin sama mama untuk menjaga kebersihan. Waktu kamu merantau, ini adalah skill yang penting banget. Bersih-bersih ini banyak banget soalnya, dari cara nyapu yang bener, sampe nyuci dan nyetrika baju. Mungkin kalo kamu ngeliat mama kamu atau si bibik bebersih, itu kerjaan sepele yang gak perlu ilmu.

KAMU SALAH. Banyak hal yang perlu kamu ketahui dalam bebersih. Misalnya cara menyapu dan mengepel yang benar. Cara make vacuum cleaner, dan kantong debunya. Cara nyuci baju, kalo baju putih, baju berwarna, bahan-bahan tertentu, pakaian dalam, pake air panas atau dingin, mana yang boleh dimasukin mesin, mana yang enggak. Nyetrika juga gimana caranya. Terus kalo nyuci piring. Seberapa sih sabun yang dipake. Terus mana yang boleh disikat pake sisi kasar spons, mana yang pake yang halus. Wajan teflon boleh dicuci pake spons kawat apa enggak. Minyak goreng abis dipake, diapain.

Banyak kan. Ribet kan. Makanya jangan ngeremehin. Sana terimakasih dan peluk mama kamu. Kalo gak ada, si bibik aja kamu peluk.

3. Nyari dan Ngatur Duit

Yang namanya orang ngerantau, apalagi kalo belom punya kerjaan jelas, atau ngerantau buat kuliah gitu, pasti duitnya terbatas. Sebagai anak rantau, kamu harus pinter-pinter nyari kesempatan untuk mendapatkan keuntungan secara finansial, baik secara langsung maupun secara gak langsung.

Kalo secara langsung itu, ya kamu jualan, ato ngasi jasa, ato ya kerja dan dapet duit. Jelas. Kalo secara gak langsung, adalah hal-hal yang bisa kamu lakukan dan memberikan dampak pada keuangan kamu. Misalnya, gimana caranya kamu bisa makan tapi gak keluar duit, dan tenaga atau waktu yang berharga. Atau kamu bisa nebeng sama temen, buat ngemat ongkos transport. Gitu-gitu deh pokoknya.

4. Ngatur Waktu

Ketika kamu merantau, segala sesuatu musti kamu kerjakan sendiri. Hal-hal yang kita disebutin diatas, kalo di rumah sendiri biasanya kan udah tersedia. Kalo laper, ada mama kamu atau si bibik yang siap masakin kamu tanpa diminta. Baju-baju kotor juga taro aja di keranjang, besokannya secara ajaib bakal bersih kembali.

Nah pas merantau, hal-hal seperti ini musti kamu atur baik-baik waktunya, biar idup kamu gak berantakan, dan tujuan awal merantau kamu gak keganggu sama hal-hal yang keliatannya pritil tapi penting banget.

5. Basa Basi

Kalo di tempat asal kamu, kamu pasti udah punya temen-temen akrab yang udah kenal seluk beluk, busuk dan baik-baiknya. Sama mereka, kamu bisa jadi diri kamu sendiri dan santai aja kalo mau kentut sembarangan dan saling ngeceng-cengin.

Kalau di perantauan, kamu gak punya kemewahan itu, paling enggak awal-awal kamu ngerantau. Kamu musti berkenalan sama orang-orang baru dari berbagai macam latar belakang, watak, sifat, kelakuan dan juga orientasi. Kamu gak bisa seenaknya kentut sembarangan di depan mereka, apalagi ngegeplak tanpa sebab kayak sama sahabat-sahabat kamu di kampung halaman.

Kamu perlu mengenal mereka dulu, dan memilih mana yang baik dan mana yang bakal ngutangin kamu dan gak balikin lagi. Sebelom itu, kamu musti kenalan dulu dong. Nah pas kenalan itu kamu perlu basa basi. Jadi kamu musti ngelatih skill basa-basi kamu, sekaligus banyak-banyak baca koran atau nonton infotainment biar kamu selalu ada bahan buat diomongin.

6. Pencitraan

Berhubungan dengan poin diatas, pencitraan itu penting banget kalo kamu mau ngerantau. Kenapa? Karena pas kamu ngerantau kamu bakal ketemu orang-orang baru.

Oke, taro lah kalo di kampung halaman, kamu terkenal sebagai orang yang jarang mandi, makannya banyak dan doyan ngutang. Kalo reputasi itu kamu bawa ke perantauan, kamu gak bakalan sukses, dan orang bakalan males sama kamu. Nah pada saat memulai perantauan itulah saat kamu untuk menebar pencitraan-pencitraan positif tenang diri kamu, sehingga orang-orang mau temenan sama kamu, dan mudah-mudahan bakal mempermudah hidup kamu selama merantau.

Tapi jangan terlalu ekstrim juga, dan jagalah pencitraan kamu baik-baik. Jangan sampe kamu mencitrakan diri sebagai anak desa lugu yang baik-baik, tapi kalo diajakin clubbing kamu yang paling hot jogetnya dan juga yang paling wasted. Ketauan boongnya kan kalo gitu.

Setelah kamu kuasai skill-skill ini, MBDC yakin kamu bisa sukses dalam perantauan. Kalo menurut kamu masih ada skill yang kurang, coba ditambahin di comment!