Tempat-tempat Untuk Meperin Upil

Di suatu siang yang cerah, kamu lagi menikmati hari kamu. Tiba-tiba hidung kamu berasa gak enak, seperti ada yang menyumbat gitu, napas jadi tersendat, pikiran pun memadat. Gundah gulana menyerang. Kamu pun tidak tinggal diam. Dengan semangat, kamu angkat jari kamu, dan mencobloskannya ke lubang hidung tersebut. Jari kamu pun bermain indah layaknya seorang pemusik, menggeliat dengan berani di dalam hidung, bagaikan mencari harta karun.

Jari kamu pun berhenti, bagaikan macan telah menemukan mangsanya. Kamu keluarkan jari kamu dari hidung, dan disitu tertempel kotoran-kotoran yang menyumbat pernapasan. Udara serasa lebih segar. Tapi masalah tidak berhenti sampai disitu. Kamu bingung, itu upil mau ditaro dimana ya? 

Tenang, MBDC punya solusinya! Inilah beberapa tempat yang bisa kamu manfaatkan dalam situasi seperti ini.

Tisu

Ini sih yang paling bener. Upilnya kamu peperin ke tisu, terus tisunya kamu buang. Kalo misalnya gak ada tempat sampah, kamu kantongin dulu tisunya, sampe nemu tempat sampah. Jangan dibuang sembarangan ya. Nanti kalo kamu nyampah sembarangan, bisa menyumbat saluran pembuangan air, dan bikin banjir deh. Kalo udah banjir, nanti kamu dimarahin lho sama Ahok. Mau?

Cuci Tangan

Upil kan jorok ya. Kalo abis ngelakuin hal yang jorok-jorok, sebaiknya kamu cuci tangan sih. Jadi upilnya gak kamu peperin kemana-mana, langsung dicuci aja pake air. Dan metode ini juga lebih ramah lingkungan, karena kamu gak buang-buang tisu cuma buat buang upil yang gedenya cuma sekiprit doang.

Bawah Kursi/Meja

Hmm ya.. MBDC gak bakal ngehakimin kamu kok, kalo kamu pernah atau bahkan sering meperin upil dibawah kursi ato meja gitu. Ini bukan hal yang aneh lagi, kayaknya semua orang pernah khilaf dan melakukannya. MBDC sendiri, hmm.. Kita gak bakal mengakui atau menyangkal kalo kita pernah melakukan hal ini. Tapi kalo kamu mau meperin di bawah kursi ato meja, terserah kamu aja. Asal gak ada yang ngeliat ya.

Tembok

Tembok juga tempat yang umum buat orang meperin upilnya. Kalo kamu mau meper di tembok, saran MBDC sih, liat-liat dulu temboknya. Apakah itu ditempat yang sering dilewati orang? Apakah ada yang suka sender-senderan di tembok tersebut? Temboknya baru dicat gak? Terus warna temboknya gelap apa terang? Selain pertanyaan-pertanyaan itu, posisi peperan juga musti kamu pikirkan. Jangan asal meper ditengah-tengah gitu yang semua orang bakal liat. Coba agak kebawah sedikit, ato di pojok-pojok gitu yang gak terlalu diliat orang.

Baju Musuh Kamu

Ya gitu deh. Jelas lah ya. Kalo ada kesempatan baik, langsung aja peperin disitu. Kalo sempet kamu toyor juga kepalanya. Terus baru deh kabur.

Emm ya gitu aja sih. Iseng aja lagi ngupil terus dapet ide buat artikel. Intinya sih, kalo mau meperin upil, kamu pun harus kreatif, tapi tetep waspada dengan keadaan sekitar. Kalo kamu pernah meperin upil di tempat yang lebih absurd lagi, coba ceritain ke kita sini.