#TanyaJawabMBDC: Kenapa Bapak-bapak Kalo Bonceng Motor Pegangannya di Pundak

Jumpa lagi di #TanyaJawabMBDC, tempatnya MBDC menjawab segala macam pertanyaan yang mungkin akan diremehkan oleh para anggota DPR. Nah, pertanyaan random hari ini datang dari @mencerahkan:

Wah, pengamatan yang sungguh luar biasa. Memang seringkali bapak-bapak kalo boncengan itu pegangannya di pundak yang boncengin atau kalo gak ya pegangan di belakang jok. Kenapa sih sebenernya? Itu karena:

Biar Bro Banget

Kalo kamu bro banget, kamu kan pasti suka megang pundak orang kan. "Hey bro! Wassup!" sambil nepuk pundak temen kamu dengan kenceng. Nah, demikian juga halnya dengan pegangan di pundak saat boncengan. Boncengan boleh, tapi sikap ke-bro-an gak boleh luntur!

Biar Kalo Jatoh Barengan

Mungkin kamu berpikir, "Kan mereka bisa pegangan di belakang jok aja! Kenapa harus di pundak?!" Nah ini dia. Kalo mereka pegangan di belakang, kalo misalnya mau jatoh, jatoh sendiri dong? Nah, kalo pegangan di pundak kan jatoh-nya bisa barengan. Pas mau jatoh langsung aja tarik pundak si orang yang nyetir motor! Jatohnya barengan deh. Malunya juga bareng. "Lho, trus kenapa gak pegangan di perut aja gitu? Peluk dari belakang? Kan juga bisa jatoh bareng??" begitu pikir kamu. Nah, itu dia poin ketiganya...

Gengsi Dong

Ya gengsi lah. Ini kita ngomongin bapak-bapak lho, orang yang (biasanya) menjadi tulang punggung keluarga, bekerja keras mencari nafkah demi menghidupi anak-istrinya. Biasanya bapak-bapak kan garang gitu. Moso bonceng motor meluk depannya sih? Kalo yang ngeboncengin cewek masih rada gak papa deh, bisa sok-sok romantis gitu ceritanya. Tapi kalo dia ngojek trus supirnya cowok? Meluk cowok lain, di pinggang, dari belakang kan agak-agak...kurang jantan gitu sepertinya.

Ya gitulah. Ada alasan lain menurut kamu kenapa bapak-bapak kalo boncengan suka pegangan di pundak? Silakan share di comments.