MBDC Travel: Hanoi – Persiapan

Kalau mendengar kata Vietnam, yang terpikir di benak kamu mungkin adalah film-film perang, mulai dari jaman-jamannya serial tivi Tour of Duty, sampai segala yang me love you long time.

Lantas kamu pun kepikiran untuk mengunjungi negara asal Pho tersebut. Tapi kamu bingung. Gimana caranya? Jangan-jangan karena kamu gak tau apa-apa, bisa-bisa sampai sana kamu disergap Vietcong? Udah gitu katanya kan Vietnam negara komunis? Nanti tau-tau kamu dianggap PKI lagi kalau main-main ke sana?

Hush. Jangan bodo gitu ah. Daripada berandai-andai yang bodo-bodo, lebih baik kamu baca artikel ini aja supaya kamu gak bingung-bingung lagi. MBDC mau ngasih tau kamu gimana caranya kalau kamu mau main-main ke Vietnam, khususnya Hanoi, dan apa saja yang perlu kamu persiapkan. Kan kemaren-kemaren kamu udah sempet jalan-jalan ke Leeds dan Tokyo tuh, sekarang giliran Hanoi!

Hanoi

Siapkan Uang

Masalah gimana cara ngedapetin uangnya itu MBDC serahkan pada kepribadian dan hati nurani kamu aja. Pokoknya, yang namanya mau jalan-jalan, ya udah pasti kamu mesti bawa uang dong ya. Nah, di Vietnam ini mata uangnya namanya Dong yang juga disingkat VND. Sebelum kamu berangkat, kamu tuker dulu Rupiah kamu di money changer. Tapi gak usah langsung dituker ke VND soalnya jarang juga sih yang nyediain VND. Kamu tuker uang kamu ke USD, dan nanti begitu sampe Hanoi kamu tukerin lagi USD kamu ke VND di money changer yang ada di bandara atau di pusat kota.

Jangan keburu ngambek karena ngerasa ribet. Begitu kamu nukerin uang kamu akan sedikit girang karena nilai VND ini setengahnya nilai Rupiah. Jadi kalau misalnya kamu punya duit dua juta Rupiah, kamu bisa dapet sekitar 4 juta Dong! Wuih! Dengan Dong sebanyak itu kamu bisa beli banyak Kedondong! Agak garing memang leluconnya, tapi sudahlah. Intinya, lumayan menyenangkan loh jalan-jalan ke tempat liburan yang nilai uangnya lebih kecil dari nilai uang negara asal kamu. Kayak ada ilusi-ilusi tajir mendadak, begitu.

Vietnam Dong

Di setiap helai Dong, kamu akan selalu menemukan wajah paman bermuka baik seperti suhu-suhu di film Kung Fu. Siapa lagi kalau bukan Uncle Ho!

Siapkan Visa

Buat kamu yang bertanya-tanya, ke Vietnam itu gak perlu bikin Visa dulu. Warga ASEAN, termasuk juga orang-orang Indonesia dikasih masuk bebas dan gretongan, sebulan gak usah pake bayar. Asik kan?

Tentukan Tiket Pesawat dan Tempat Menginap

Sebelum kamu nyampe di Hanoi, tentunya kamu harus beli tiket pesawat dulu. Sampai saat ini sih, belum ada kota-kota di Indonesia yang menyediakan rute langsung sampai ke Hanoi. Jadi, kalau kamu mau ke Hanoi, kamu bisa melipir dulu. Bisa di Singapura, Kuala Lumpur, Bangkok, atau lewat Ho Chi Minh City (HCMC).

Kebanyakan pelancong dari Indonesia sih singgahnya di HCMC dulu, soalnya memang ada budget airline yang punya rute langsung Jakarta – HCMC. Tapi perlu kamu ketahui, Hanoi itu jauh loh sama HCMC. Banyak yang salah soalnya, dikiranya HCMC – Hanoi cuma sepantaran Jakarta – Depok, padahal jarak aslinya tuh 1.141 km! Dua jam naik pesawat dan 56 jam kalo lewat jalur darat!

Jadi, kalau kamu memutuskan untuk ke Hanoi, lewat HCMC, bisa kamu rencanakan untuk naik pesawat lagi dari HCMC, naik kereta, atau naik bis terusan. Kalau tiket pesawat bisa kamu booking secara online, nah tiket kereta atau bis bisa kamu beli di tourist district HCMC (District 1). Gampang kok, banyak yang jual di mana-mana.

Bagaimana dengan tempat menginap? Perlu booking dulu gak? Bisa aja. Kamu bisa mampir ke situs-situs kayak Agoda.com dan cari aja tuh tempat nginep di Hanoi yang lagi diskon. Atau kalau kamu orangnya gemar berpetualang mah langsung aja ke tourist district dan nyari penginapan sendiri. Banyak kok dan murah-murah. Tapi hati-hati jangan sampe di tipu orang ya, soalnya…

Siapkan Mental

Ini salah satu hal yang perlu kamu persiapkan juga kalau mau main ke Vietnam, termasuk Hanoi. Siapkan mental supaya kamu gak gampang jadi sasaran tipu (scam) orang. Biasakan untuk selalu menanyakan harga sebelum kamu melakukan transaksi (makan, naik ojek, naik taksi, naik becak, dsb), gunakan taksi yang terpercaya (misalnya Mai Linh atau CP), jangan juga lengah dengan barang-barang kamu supaya kamu gak kecopetan. Yaaa pokoknya jangan planga-plongo dan bikin kamu kelihatan jadi sasaran empuk gitu lah, apalagi di tempat-tempat mangkal turis kayak di Old Quarter Hanoi.

Old Quarter HanoiMeskipun kayaknya adem, di Old Quarter harus selalu waspadalah waspadalah!

Kamu juga perlu menyiapkan mental kamu untuk menghadapi traffic di Hanoi yang sungguh rock n roll. Kalau di tempat asal kamu kerjaannya ngomelin motor-motor di jalan, mending gak usah ke Hanoi. Di Hanoi, motor-motor itu ibarat Rhoma Irama, sama-sama raja dalam dunianya, sama-sama tukang berisik juga.

Bunyi traffic di Vietnam. Sungguh rock n roll.

Kenali Cuaca

Cuaca di Hanoi tentunya tergantung musimnya. Nah, sebelum dateng ke Hanoi, kamu cari tahu dulu, di sana sedang musim apa. Soalnya gak kayak di HCMC, di Hanoi ada empat musim. Gak lucu banget kalau kamu udah nyiapin tangtop jala-jala dan hot pants pink gonjreng kalo ternyata di Hanoi-nya lagi musim dingin kan?

Musim dingin di Hanoi itu biasanya sekitar bulan Desember – Februari. Sekarang-sekarang gini ya udah masuk musim dingin. Matahari bakal jadi pemandangan langka jadi kamu gak usah repot-repot bawa kacamata item, yang ada ntar kamu nyasar di tengah kabut soalnya kalo lagi musim dingin gini, kabut di Hanoi bisa lumayan tebel.

Hanoi BerkabutIni bukan lagi ada penyemprotan nyamuk, ini emang berkabut beneran

Pas lagi musim dingin gini, perlu juga buat nyiapin segala baju hangat. Suhu paling dingin biasanya sekitar 4-5 derajat celcius. Emang gak sampe minus sih, dan justru gara-gara itu banyak banget yang jumawa. Mentang-mentang udah pernah ngerasain salju eropah, lantas ke Hanoi cuma bawa cardigans sebiji ama syal doang. Yang begini-begini biasanya sampe Hanoi langsung mimisan trus nangis minta pulang. Soalnya meskipun gak sampe minus, humidity level-nya bisa sampe 100%, jadi dinginnya menusuk ke tulang sumsum. Oke, itu berlebihan. Tapi beneran deh, mamang-mamang villa yang biasa kelilingan di puncak pun kalo ke Hanoi pas musim dingin harus nyiapin baju hangat berlapis!

Ya kira-kira itu aja sih yang perlu kamu persiapkan sebelum berangkat ke Hanoi. Kecuali kamu emang anaknya suka niat banget gitu dan butuh tantangan. Bisa aja sih kamu nyoba belajar bahasanya dulu. Lumayan, ntar kalo mau belanja bisa dikasih murah. Sekedar catatan, dialek Hanoi itu berbeda dengan dialek bahasa Vietnam yang ada di HCMC. Jadi kalo mau latihan belajar bahasanya, coba cari video-video yang ngajarin bahasa Vietnam dialek utara, bukan yang selatan.

Nah, video di bawah ini adalah contoh video yang salah karena dia ngomongnya pake dialek Vietnam selatan. Tapi tetep MBDC taruh di sini soalnya mbak-mbak yang ngajarinnya cakep.

Sampai di sini dulu yak, minggu depan bahasan tentang Hanoi-nya bakalan kita lanjutin lagi! Minggu depan kita mau ngomongin tentang Transportasi & Akomodasi di Hanoi. Ada yang mau ditanyain? Atau mau dikomentarin? Berbagi pengalaman? Silakan ditulis di comment.