Alasan Kenapa Kosan Kamu Sebaiknya Tidak Dijadikan Tempat Nongkrong

Bisa dibilang ngekos adalah impian para bujangan urban. Belajar hidup sendiri dan mandiri, yang berarti adalah kebebasan. KEBEBASAN! Gak ada jam malam (oh kecuali kamu ngekos di asrama yang jam 9 malem pagernya udah dikunci) gak ada orang tua yang harus dijaga perasaannya dan dipatuhi peraturannya (eh kecuali ibu/bapak kostnya resek dan sensitif), yah pokoknya somehow, ngekos itu lebih bebas lah dari di rumah sendiri. Nah tapi, tapi kemudian saking nyamannya dan bebasnya kos-kosan kamu, mulai deh dijadiin base-camp tempat nongkrong anak-anak kampus. Seru sih. Tapi kalo menurut MBDC sih jangan. Kenapa? Karena:

Gak ada privacy

Intinya kamu keluar dari rumah dan tinggal sendiri kan supaya kamu memiliki kebebasan melakukan hal-hal pribadi yang mungkin akan sangat canggung dan janggal kalau dilakukan seatap sama orang tua kamu. Kayak misalnya, nonton bokep, gejol ama pacar maupun bukan pacar, tidur seharian tanpa disuruh makan-nyapu-nyuci-temenin-mama-ke-supermarket, dsb. Tapi kalau kamar kamu dijadiin tempat nongkrong, bisa dipastikan kamar kamu tidak akan pernah sepi dari teman-teman. Apalagi kalau kosan kamu deket sama kampus, ada aja yang ngetok untuk numpang nunggu jam kuliah lah, numpang nitip barang, numpang tidur, numpang nunggu macet, nunggu hujan, sampai nginep berhari-hari. Iya bisa sih ngunci pintu naro kaos kaki di gagangnya, tapi kan males kalo ditengah percolian atau pergejolan atau tidur siang hujan-hujan ada yang ngetok-ngetok ngajak main.

Selalu berantakan

Beda ya kalau diberantakin sama orang lain dengan berantakan sama diri sendiri. Lebih gak rela gitu rasanya. Apalagi kalau pada sembarangan pinjem gelas, piring, sendok terus gak dicuci abis dipake. Bete. Tempat tidur baru diberesin udah ada yang ngedeprokin, nidurin, bantal guling kamu jadi berbau berbagai macam iler, buku-buku gak pernah ada yang balik ke rak, belum abu rokok dimana-mana, rambut rontok, ketombe dan sel kulit mati. Heuuuuhhh.

Makanan cepet abis

Wiken pulang ke rumah, terus dibekalin makanan macem-macem sama si mamah, rendang paru buat sebulan, keripik-keripik untuk nemenin ngerjain tugas, mie, kopi, teh, susu, roti, keju dan lain lain untuk bertahan hidup, lumayan untuk ngirit uang makan, bisa langsung kandas dalam sehari kalau lagi ada anak-anak nongkrong.

Barang-barang banyak yang hilang

Ok mungkin bukan hilang, tapi berpindah tempat. Dari meja kamu ke kantong temen kamu. Yaaa kadang-kadang kan suka pada pinjem pinjem gitu kalo liat kamu punya barang baru, terus lupa dibalikin dah. Asem. Ya resiko ini sih bisa terjadi kalo tinggal di rumah juga, cuman kalo kamu ngekos dan tinggal sendiri, kan biasanya temen-temen gak merasa terlalu canggung untuk minjem-minjem.

Ya pokoknya gitu deh. Remeh temeh sih, tapi lumayan ngeselin lah kalau kamu lagi bad mood. Tapi kadang-kadang hal-hal diatas gak selalu sebanding dengan keseruan begadang ampe pagi di malam libur kuliah sama teman-teman kamu, turnamen catur dan capsa, pesta kimia, dan membakar tumbuh-tumbuhan pelipur lara sehabis ujian akhir semester. Mantep. Oh ada ide lain? Tambahin ya di comments.