Topik Pembicaraan yang Bisa Kamu Gunakan di Berbagai Kondangan

Ada kalanya kamu terpaksa datang ke sebuah acara seorang diri. Biasanya sih karena kamu nggak enak sama yang punya hajat kalo nggak dateng, sedangkan kamu nggak tau musti ngajak siapa ke acara itu. Jadi deh kamu cengo sendiri di acara tersebut.

Celingukan, kamu akhirnya menemukan orang yang (mungkin) bisa diajak ngobrol. Targetnya udah ada, tapi kamu nggak tau musti ngomong apa! Nah, di artikel ini MBDC akan mencoba membantu kamu untuk memberi contoh-contoh topik obrolan yang sesuai dengan acara-acara tertentu!

1. Nikahan

Sebenernya absurd banget sih dateng ke nikahan tapi sendirian gitu. Kalau yang nikah itu masih saudara sama kamu, kamu harusnya kenal sama saudara kamu yang lain yang juga hadir di sana. Kalau yang nikah temen kamu, mustinya temen-temen kamu yang lain juga ada. Yah tapi namanya juga apes, bisa aja kamu dateng ke nikahan sendiri.

Di pesta pernikahan, basa basi yang paling basi sekaligus paling mutakhir adalah ngomongin makanan yang tersedia. Coba buka pembicaraan seperti “Eh kamu udah nyobain satenya belum? Beuh, enak banget! Gratis pula. Mwihihihi menyenangkan yah”. Niscaya pembicaraan akan mengalir.

Topik yang harus kamu hindari adalah ngomongin orang yang baru aja nikah. Kenapa? Karena kamu belum tahu siapa orang yang baru aja kamu ajak ngobrol ini. Bisa jadi dia kerabat/keluarganya yang baru nikah. Obrolan seperti: “Buset dah tu orang.. Dari jaman pacaran gue tungguin kaga putus-putus.. Eeeee, sekarang kawin.” Pokoknya jangan deh. Daripada ntar malah jadi awkward.

2. Sunatan

Sama absurdnya seperti dateng ke nikahan sendirian, dateng ke acara sunatan tanpa ditemani siapapun juga cukup aneh. Tapi tidak apa-apa! Siapa tau kamu akan terjebak di situasi ini kelak.

Sunatan merupakan simbol perubahan laki-laki menjadi seorang pria. Cie elah jantan bener. Nah, kalau mau ngomong sama orang di acara sunatan, kamu bisa membuka pembicaraan dengan kalimat seperti: “Hmm...Gue sama si Dadang (yang abis sunat) udah kaya sodara. Gak nyangka, cepet banget waktu berlalu, sekarang dia udah gede...”

Topik terburuk yang bisa kamu pilih adalah ngomongin peristiwa sunatannya itu sendiri. Kalimat kayak gini dilarang banget nih diomongin di acara selametan sunat: “Eh, kira-kira kulitnye yang dipotong kemaren mau dipake apa ya sama si Dadang? Dijadiin sate kulit lagi? Hihihihi"

3. Housewarming

Housewarming itu kalau di-bahasa-Indonesia-kan kira-kira artinya selametan rumah baru. Misalnya temen kamu ada yang baru pindahan gitu terus kamu diundang untuk acara selametan rumahnya. Di sana kamu mendapati kalau satu-satunya orang yang kamu kenal adalah temen kamu yang jadi tuan rumah. Doi juga sibuk ngeladenin semua tamu yang datang.

Topik yang bagus untuk digunakan dalam keadaan seperti ini adalah segala sesuatu yang bersifat mengagumi si tuan rumah. Misalnya kayak gini: “Wah, emang hebat banget si Tatang ini. Karirnya melesat dengan cepat, tapi tidak pernah melupakan teman-teman lamanya”.

Nah, yang nggak boleh kamu omongin di situasi seperti ini adalah topik-topik yang creepy gitu. Misalnya: “Eh kamu udah liat kamar tidurnya si Tatang? Udah ya? Kalau liat aku bugil di kamar tidurnya si Tatang belum kan? Mwihihihi”

Segitu dulu yah. Kamu punya masukan mengenai topik-topik obrolan yang bisa digunakan dalam acara-acara tertentu? Silakan lho dishare di comment.

Other Post