MBDC Travel: Leeds - Random Things

Seperti yang sudah kamu ketahui, salah satu kontributor MBDC, @gsidharta sekarang lagi melanjutkan sekolahnya ke negerinya Ratu Elizabeth. Tepatnya di Leeds, West Yorkshire. Nah ketika berangkat, beliau diberi pesan oleh editornya supaya bikin artikel tentang kota-kota yang ditinggali dan dikunjungi selama masa studi.

Sejauh ini, MBDC udah ngebahas tentang Leeds, dari segi akomodasi & transportasi, makanan, dan tempat-tempat menarik yang ada disana. Kali ini MBDC bakal ngebahas hal-hal unik dan random yang ditemui di kota Leeds.

Aksen

Seperti yang kamu ketahui, orang-orang di Inggris aksennya berbeda dengan aksen yang biasa kita dengar di Indonesia, yaitu aksen Amerika. Dan di Inggris pun, masih banyak variasi dari aksen Inggris dari setiap daerahnya.

Kalo di Leeds, aksennya daerahnya adalah aksen Yorkshire. Aksennya gimana? Rada susah ya kalo di tulis. Pokoknya rada beda gitu, terutama pada pengucapan huruf O, U dan kata-kata berakhiran R. Kayak gini nih:

Biasanya yang aksennya susah di cerna itu adalah orang-orang tua gitu. Kalo yang anak-anak mudanya sih gak terlalu aneh aksennya. Kalo kamu kurang pede sama kemampuan bahasa Inggris kamu, pake bahasa tarzan aja juga bisa kok. Asal apa yang kamu maksud jelas, biasanya bule-bule bakal mau nolongin kamu.

Jalan Cepet

Ini juga sebenernya harusnya udah pada tau sih, kalo orang-orang di negara barat itu kalo jalan cepet. Banget. Kalo kamu pikir kamu jalannya cepet, jangan jumawa dulu. Orang-orang disini jalannya cepet-cepet banget, mau itu di jalan yang rata, tanjakan, atau lagi hujan sekalipun. Mungkin karena disini mereka kemana-mana jalan, dan buat ukuran bule, jalan 20 menit itu masih deket.

Oh iya satu lagi, jangan meleng terutama di tempat rame. Apalagi jalan sambil main HP/BBM-an gitu-gitu. Nanti nabrak. Serius. Kecuali kamu lincah, pandai bermanuver dan punya refleks bagai ninja, pasti kamu bakal nabrak kalo jalan sambil mainan HP.

Safe Sex 

Leeds ini punya populasi mahasiswa yang banyak banget, dan karena mereka berbudaya barat (ya iyalah ya), kamu tau lah apa yang bisa terjadi ketika bule-bule labil tinggal jauh dari orang tuanya untuk pertama kali, dan bertemu lawan jenis (atau sesama jenis) yang menarik bagi mereka.

Nah untuk mencegah hal yang tidak diinginkan terjadi, universitas-universitas disini kampanye safe sex-nya kenceng banget. Di depan toilet student union-nya, MBDC nemu alat beginian.

Vending Kondom Leeds

Selain itu, pada Fresher's (sebutan buat mahasiswa barunya) Week, student union disini juga bagi-bagi kondom gratis. MBDC juga dapet. Jadi ceritanya MBDC lagi lewat depan gedung Union, terus ada mbak-mbak bule yang nyodorin tas kanvas gitu, sambil ngomong "Free Stuff?" Karena MBDC doyan yang gratisan, tentu saja langsung MBDC sikat. Dan sesampainya dirumah, pas diperiksa ternyata isi tas itu adalah brosur-brosur dan kupon diskon restoran serta:

Kondom Gratis

Lumayan dapet kondom gratis 6 biji. Sekarang tinggal perkara gimana makenya aja nih. Fufufu...

Menyeberang Jalan

Ini mungkin hal remeh, namun cukup vital bagi keselamatan disini. Karena disini kemana-mana jalan kaki, cepat atau lambat kamu pasti bakal harus nyebrang jalan. Dan disini kalo nyebrang gak ada zebra cross-nya. Di setiap lampu merah emang ada traffic light buat para penyeberang jalan, tapi tempat buat jalannya cuma ditandain seperti ini.

Tempat nyebrang leeds

Terus seperti biasa, ada juga tombol buat kamu pencet kalo mau nyebrang. Sebenernya ini gak ngaruh apa-apa sih. Kalo lampunya merah ya tetep merah biarpun kamu pencet. Gunanya cuma buat ngasi tau kamu, apakah kamu boleh jalan apa enggak. Kalo lampunya merah dan kamu pencet tombol, nanti ada tulisan WAIT gitu nyala, yang tandanya kamu musti nunggu sampe lampunya ijo.

Satu hal yang menarik, MBDC kira bule-bule disini orang-orangnya tertib dan disiplin. Jadi pada hari-hari pertama MBDC disini, kalo mau nyebrang jalan MBDC selalu nyari tempat penyeberangan yang disediakan, dan baru jalan setelah lampu ijo. Tapi ternyata setelah MBDC perhatiin, bule-bule disini pada cuek. Mau lampu masih merah, kalo gak ada mobil yang lewat, ya mereka bodo amat gitu nyebrang. Dan banyak juga yang asal jalan bukan di jalur penyebrangan. Akhirnya MBDC ikut-ikutan mereka deh nyebrang seenaknya.

Nah sekian dulu MBDC Travel edisi Leeds ini. Semoga hal-hal yang MBDC bahas disini berguna kalo kamu mau jalan-jalan ke Inggris, terutama ke Leeds. Kalo ada yang mau ditanya atau dibahas lebih lanjut, bisa langsung ke comment ya!