Kenapa Orang Suka Ribet Banget Nyari Colokan Buat Ngecharge?

Dengan perkembangan teknologi yang makin canggih, ternyata orang-orang makin ketergantungan dengan gadgetnya, khususnya smartphone. Sekarang, di tempat umum makin banyak orang nyolok buat ngecharge handphonenya. Malahan ada tempat-tempat khusus yang menyediakan loker plus charger sesuai jenis handphone. Kenapa sih orang pada ribet amat ngecharge handphone melulu? Emang gak bisa ya hidup tanpa handphone beberapa jam aja? Nah, berdasarkan pengamatan MBDC, inilah alasan-alasan kenapa orang suka ribet banget nyari colokan buat ngecharge:

1. Lagi Janjian Sama Orang

Hari gini paling susah kalau janjian di tempat umum sama orang terus handphone low batt. Masa harus pakai panggilan yang bunyinya kedengaran seantero mall atau gedung sih? Pengalaman MBDC manggil orang via information sih gak ada gunanya ya. Biarpun suaranya kedengeran segedung, tapi kayaknya jaman sekarang orang udah gak ada yang dengerin pengumuman via information deh. Makanya ribet deh kalau nggak ada colokan pas lagi janjian sendirian.

2. Lagi Deal Bisnis Penting

Ini nggak kalah penting. Bayangin misalnya di tengah-tengah deal yang penting handphone mati. Bisa-bisa tender milyaran melayang nih. Belum lagi email-email penting yang harus dibalas demi kelangsungan bisnis dan karier kamu di kantor. Kamu gak mau kan nyesel seumur hidup cuma karena HP mati pada saat ngurusin bisnis.

3. Lagi Matgay

Alasan yang ini sih penting-nggak-penting. Misalnya kamu lagi nunggu TransJakarta yang antreannya nggak kira-kira atau lagi di acara yang super ngebosenin. Eh tiba-tiba handphone kamu mati karena abis batere! Padahal handphone itu senjata anti matgay kalau lagi terjebak di situasi nggak asyik, meskipun itu berarti cuma lihat update twitter atau ngecek recent updatenya temen-temen kamu. Tapi ya lumayan kan ada yang diliat.

4. Punya Pacar Posesif

Kalau ini urusannya agak-agak hidup dan mati! Kalau pacar kamu posesif biasanya pesan pertama kalau kalian lagi nggak barengan adalah “Handphonenya aktif terus ya..”. Ini bisa jadi pesan atau ancaman sih. Misalnya mendadak handphone abis batere, bisa-bisa si pacar ngamuk karena dianggap kamu selingkuh dan sengaja matiin handphone. Padahal si pacar memberlakukan wajib lapor tiap kamu angkat pantat pindah posisi dan lokasi, walaupun kamu cuma ke WC di kantor atau lagi dipanggil dosen di ruang jurusan. Ribet kan kalau tiba-tiba pacar nggak bisa hubungi kamu? Kalau ini masalahnya, daripada ribet cari colokan sepanjang kamu pacaran, mending cari pacar baru. Habis perkara. Hidup lebih tenang.

Nah, menurut kamu apalagi yang bikin orang-orang suka ribet nyari colokan buat ngecharge? Kasih pendapat kamu di comments!