Tipe Siswa di Kala Ujian

Seberapa kenal sih kamu sama temen-temen sekelas kamu? Paling kamu kenal deket sama orang-orang yang duduk deket sama kamu. Sisanya, paling ada si pelawak, si siswa teladan, si tukang telat, gitu-gitu deh. Semuanya punya kebiasaan masing-masing.

Nah tapi kalo masa ujian dateng, semuanya bakal berubah. Temen kamu yang biasanya cengengesan bisa jadi serius. Yang biasanya selalu beredar kemana-mana, tau-tau ngilang. Yang biasanya bolos mulu, malah nongol. Ini semua karena menurut pengamatan MBDC, pas ujian itu para siswa punya kepribadian khusus, yang bakal kita dijelasin dibawah ini.

Si Pasrah

Sesaat sebelom ujian, dia duduk sambil bolak balik buku bahan ujian, tapi cuma diliat sekilas tanpa dibaca. Mukanya lempeng. Sedikit-sedikit liat jam, kayak gak sabar pengen ujian dimulai. Pas ditanya udah belajar apa belom, jawabannya gak jelas, apakah dia udah belajar apa belom. Pas soal dibagiin, dia bolak balik kertas soalnya, terus menghela napas.

Gak lama setelah waktu ujian dimulai, tiba-tiba dia udah berdiri, jalan ke pengawas, dan ngumpulin ujiannya. Semua orang di ruangan pun kaget, ada yang udah ngumpulin padahal baru sebentar. Dia pun keluar dari ruangan dan menghilang entah kemana.

Pas kamu selese dan ngumpulin jawaban, kamu pun penasaran. Kamu ngintip-ngintip sedikit kertas jawabannya dia. Ternyata yang dia tulis cuma nama, nomer ujian, dan soal ujiannya.

Si Kompetitif

Kalo yang ini biasanya tipe-tipe yang masa depannya cerah nih. Biasanya sih. Gak mesti juga. Si kompetitif sebulan sebelom ujian udah mulai nyicil-nyicil belajar. Terus kalo ada tugas, biasanya dia yang nyerahin paling awal, dan makalahnya paling tebel sendiri. Kalo orang lain nanya batas minimalnya berapa dan ngumpulin tugasnya yang penting memenuhi batas tersebut, si kompetitif ini bakal nanya apakah ada batas maksimal, karena dia bakal mengerahkan semua kemampuannya untuk semua tugas yang ada.

Gak cukup sampai disitu, gak jarang si kompetitif ini adalah anak kesayangan guru/dosen/asisten dosen. Karena hubungan dengan para pengajar baik, kadang-kadang dia bakal dapet bocoran. Tapi sayangnya, bocoran itu digunain buat keuntungan dia sendiri, gak dibagi-bagi. Dalam kasus ekstrim, si kompetitif ini sampe tega ngelaporin temen sendiri kalo ada yang nyontek. Motto dia adalah : "Gak cukup gue berhasil, orang lain juga musti gagal"

Si Siap

Dia datang 15 menit sebelum ujian dimulai. Berbeda dengan muka temen-temennya yang teler abis begadang, dia terlihat percaya diri, mantap, dan penuh energi. Ketika orang-orang sibuk membolak-balik halaman buku/catatan/fotokopian di menit-menit terakhir dengan harapan ada yang nyangkut, dia duduk tenang sambil dengerin musik, atau membaca sebuah kertas rangkuman. Ketika orang-orang ribut bikin tanya jawab sendiri, dia hanya diam sambil menyimak. Orang sebelahnya pun bertanya "Lo udah belajar banget ya ? Udah siap banget kayaknya", lalu dia menjawab dengan asiknya "Yah.. mudah-mudahan bisa deh nanti." Semua orang pun berdecak kagum.

Tapi kalo mata kamu jeli, kamu bisa lihat dia udah siap dengan segala contekan yang disembunyikan dengan cermat.

Si Jenius 

Seminggu sebelom ujian, dia masih cabut bareng kamu. 2 hari sebelom ujian, yang ceritanya mau belajar bareng, dia masih main PS bareng di rumah kamu sampe malem. 1 hari sebelom ujian, kamu, dia dan temen-temen lainnya pada jumpalitan kesana kemari berusaha masukin semua bahan ujian ke kepala. Satu jam sebelom ujian, kalian semua terbangun, kaget gara-gara ada alarm yang bunyi, dan pada buru-buru berangkat setelah tidur seadanya, tanpa mandi. 5 menit sebelom ujian, kalian nangis bareng. Di dalem ruangan ujian, dia sama aja kayak kamu, garuk-garuk kepala. Panik. Keluar ruangan ujian, dia bilang "Aduh gila susah banget. Gak bisa gue tadi. Mampus nih mampus." Kamu pun setuju.

Tapi pas hasil ujian keluar, nilai kamu jeblok, nilai dia tertinggi seangkatan. Asu.

Nah gitu hasil pengamatan MBDC. Ada temen kamu yang kelakuannya beda lagi pas ujian? Yuk di share di comment!