Teori Demand-Supply dalam Percintaan

Kamu waktu sekolah dulu pernah belajar Ekonomi dong. Pasti pernah belajar tentang Demand and Supply dong. Mungkin dulu waktu belajar, kamu berpikir "Apaan sih ini. Gak ada gunanya buat kehidupan gue kelak." Dan setelah itu kamu cabut sekolah buat maen CS.

Tapi menurut MBDC, Teori Demand-Supply selain dalam urusan ekonomi, teori ini bisa bisa di aplikasikan ke dalam kehidupan percintaan. Kayak gimana tuh MBDC? Kayak gini nih..

Demand

Demand atau permintaan dalam percintaan adalah hubungan antara seberapa tinggi nilai diri kamu dalam dunia pencarian jodoh dan orang-orang yang menurut kamu pantas menjadi pacar kamu. Semakin tinggi nilai kamu, maka semakin sedikit orang-orang yang menurut kamu pantas buat kamu (Bisa jual mahal gitu).

Supaya lebih jelas, kita pake grafik ama contoh kasus aja deh ya.

Natasha adalah cewe jomblo umur 23 tahun. Cantik, tinggi, badannya oke. Lagi nyelesein S2, ngambil mikrobiologi di Amrik. Hobinya masak sama ngelukis. Kalo lagi senggang, dia suka baca buku-buku berat dan nonton film item putih. Manis, baik hati dan humoris.

Sedangkan Dodi adalah cowo jomblo umur 24 tahun. Muka pas-pasan, mandi kalo mau pergi doang. Boro-boro kerja, S1 aja belom kelar. Hobinya tidur, sama main gaple. Urakan, sembarangan, kalo ngutang suka gak bayar.

Dari kedua contoh diatas, ketauan kan mana yang nilainya lebih tinggi. Nah, Natasha sebagai individu yang memiliki nilai tinggi, kalo nyari pacar tentunya pengen yang selevel dong. Terus orang yang selevel dan pantas buat dia berapa sih? Dikit kan. Taro paling lah 5 gitu.

Sedangkan si Dodi, dengan atributnya yang kayak gitu pasti nilainya gak oke lah ya. Karena dia tau diri, dia gak pasang standar tinggi-tinggi lah kalo cari pacar. Dia nyari yang mau menerima dia apa adanya aja. Nah karena dia gak pasang standar tinggi, dia pikir banyak nih yang bisa masuk. Jadi taro lah ada 20 gitu gitu.

Cukup jelas lah ya. Oke sip. Lanjut.

Supply

Kalo Supply atau Penawaran dalam dunia percintaan, adalah hubungan gimana orang-orang menilai diri kamu, dan berapa orang yang mau pacaran sama kamu. Semakin tinggi nilai kamu, semakin banyak orang-orang yang mau pacaran sama kamu.

Kita liat kurvanya biar lebih jelas ya.

Lanjut dari contoh yang tadi, Natasha dengan segala ke-oke-annya dia itu, pasti dianggep sebagai High Quality Jomblo. Karena dia super oke, banyak yang naksir sama dia dan pengen jadi pacarnya. Ya taro lah ada 20 gitu.

Sedangkan si Dodi, karena kualitasnya dia yaa.. Segitu doang, siapa sih yang mau sama dia. Dikit doang kan. Misalnya kita taro angka 5 gitu.

Ngerti ya sampe sini. Lanjut.

Equilibrium 

Titik equlibrium adalah titik dimana demand dan supply bertemu. Kalo dalam percintaan ya ibaratnya "Gayung Bersambut" lah. Apa yang kamu cari pas dengan yang mencari kamu. Cie.

Natasha sama Dodi, titik Demand sama Supply-nya kan ga ketemu tuh. Artinya apa ? Ya artinya mereka masih jomblo. Natasha sih yang naksir banyak, tapi dia jual mahal gitu, gimana mau jadi. Sedangkan si Dodi, dia sih anaknya obralan, tapi gak ada yang mau sama dia. Akhirnya ya gak ada yang jadi juga.

Jadi saran MBDC nih, kalo misalnya kamu ngerasa oke tapi masih jomblo juga, ya jangan terlalu picky deh jadi orang. Dan kalo kamu gak laku-laku, coba introspeksi diri, kamu oke gak? Kalo kurang oke coba usaha gimana caranya biar jadi oke.

Gimana, Ngerti kan ya? Teori asal-asalan gini doang pasti kamu ngerti lah ya. Tapi kalo kamu punya pertanyaan, kritik, masukan atau bantahan yang konkrit mengenai teori ini, isi comment ya.

DISCLAIMER: Tokoh-tokoh yang kami gunakan sebagai contoh dalah fiksi belaka. Jika ada kesamaan nama dan kondisi, maka itu hanyalah kebetulan. Atau keajaiban. Kalo kamu merasa kamu adalah Natasha, harap segera hubungi MBDC. Mungkin ini pertanda.