Persamaan Sedih & Lapar

Akhir-akhir ini, kegiatan ‘sedih’ memang sedang ngehits banget di kalangan muda-mudi tanah air. Buka twitter, isinya orang-orang sedang mencurahkan kesedihannya, buka facebook isinya rentetan manusia yang mengeluh atas betapa menyedihkannya hidup mereka. Anehnya, MBDC tuh jarang banget sedih. Kami jauh lebih sering mengalami kelaparan daripada merasakan kesedihan.

Berangkat dari perbedaan tersebut, MBDC melakukan research dan menemukan banyak kesamaan antara sedih dengan lapar:

1. Males Ngapa-ngapain

Orang yang sedang bersedih itu notabene suka suka males ngapa-ngapain. Maunya di kamar doang gitu, nangis dipojokan. Murung gitu deh. Nah ternyata sama dengan orang laper! Orang laper itu bawaannya males ngapa-ngapain, pengennya cuma guling-gulingan di lantai dan berharap Tuhan mengirimkan nasi bungkus dari khayangan.

Namun di poin ini, ada sedikit perbedaan dari sedih dan lapar. Kalau seseorang laper dan diem aja karena males banget ngapa-ngapain, orang tersebut bisa mati. Nah, kalau orang sedih diem aja dan males ngapa-ngapain nggak bisa mati, mentok-mentok cuma galau akut.

2. Pengen Diperhatiin

Salah satu alasan kenapa orang bersedih adalah karena ketika seseorang bersedih, mereka cenderung lebih diperhatikan. Terutama cewek ya.. Pasang status “:(“ di facebook/twitter/status bbm aja pasti banyak banget cowok yang merespon “eh kamu kenapa? Jangan sedih dong, Aa’ hibur di ranjang malam ini, mau?”

Orang laper juga gitu! Paling seneng dengan pertanyaan “eh, kamu kenapa?” dengan harapan kelak sang penanya akan menawarkan makanan.

3. Marah-marah

Ketika kamu sedih, emosi kamu semakin tidak terkontrol, istilah kerennya, boiling point kamu makin rendah gitu. Dikit-dikit marah. Ditanyain sedih kenapa, malah ngamuk. Ditoyor kepalanya pake garpu, eh malah ngajakin berantem. Sebagai pihak yang sering mencoba menenangkan teman yang sedih, MBDC sampai saat ini masih sering merasa kesulitan.

Berdasarkan penelitian MBDC dari sinetron-sinetron yang disiarkan, marah-marah juga merupakan aksi yang sering dilakukan oleh aktor/aktris (biasanya ibu-ibu atau pemuda galak) ketika sedang lapar. Marah-marah ke pembantu niscaya dapat memberikan akselerasi ekstra dan pada akhirnya makanan akan tersedia di meja dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Hebat kan?

4. Pengen Makan Orang

Sedih karena dikecewakan oleh seseorang itu bisa menjadi pemicu keinginan untuk menelan orang tersebut hidup-hidup. Contoh yang paling konkrit, mantan pacar kamu yang sampai detik ini belum berhasil kamu lupakan itu kan baru aja jadian tuh sama orang lain yang jauh ‘lebih’ segala-galanya dibanding kamu. Kamu bisa jadi sedih banget dan pengen makan pacar barunya doi.

Kalau orang laper banget. Bener-bener laper banget ya ini, bukan cuma rada laper doang, naluri kita sebagai binatang akan muncul dan kita bisa jadi bertendensi untuk memakan orang lain, jika dia adalah satu-satunya objek yang bisa di makan di sekitar kamu. Ini beneran lho.

5. Menyerah dan Tidur

Nah yang ini udah masuk ke fase ‘menyerah’. Karena kamu sedih banget atau lapar banget, kamu akhirnya memutuskan untuk ‘ya udah lah ya’ sambil menghela nafas panjang kemudian tidur.

Siapa yang suka nangis di kasur ampe ketiduran dan guling-guling dikasur ampe ketiduran juga waktu kelaperan? Absen dulu di comment box!