Kepribadian Seseorang Dilihat dari Kebiasaan Shopping

Halo teman-teman. Kembali lagi dengan hasil penelitian MBDC tentang kemanusiaan. Kemaren-kemaren ini kan lagi banyak sale ya, ada Jakarta Great Sale, terus ada di Singapur juga ada great sale, dan ada sale lebaran juga. Nah MBDC menggunakan kesempatan tersebut untuk mengadakan penelitan tentang hubungan kepribadian seseorang dengan kebiasaan belanjanya.

Dan hasilnya akan kami jelasin dibawah ini. Semoga bermanfaat ya bagi teman-teman semua. Oh ini ngomong-ngomong belanjanya belanja baju, sepatu gitu-gitu ya, bukan belanja bulanan buat kebutuhan rumah tangga.

Nyetok

Orang kayak gini biasanya belanja 1-3x dalam setahun, tapi sekali belanja langsung beli banyak gitu. Nanti setelah setahun berlalu, baju-bajunya yang udah lama biasanya sih bakal disumbangin buat ngosongin lemari, sebelom dia mulai kebiasaan nyetoknya itu. Pada umumnya, MBDC nemuin orang-orang yang suka nyetok sih cowo gitu, kalo cewe jarang.

Nah orang-orang yang suka nyetok, menurut MBDC adalah orang-orang yang sangat memegang teguh prinsip dan nilai-nilai yang dianut oleh para leluhurnya. Kenapa bisa begitu? Ya jelas aja. Hobinya nyetok barang kan? Kamu tahu siapa lagi yang suka nyetok barang? Homo Erectus. Kebiasaan food-gathering Homo Erectus sampai sekarang masih dilestarikan oleh keturunannya, yaitu para Homo Nyetokus.

Kalo Perlu Aja

Dari namanya udah jelas kan ini. Si doi belanja kalo lagi ada perlunya aja. Misalnya baju-bajunya udah pada sempit ato belel, baru beli yang baru. Mau pergi ke daerah yang dingin, baru beli jaket. Diterima kerja, baru bikin jas. Gitu-gitu deh pokoknya. Si Kalo Perlu Aja gak suka buang-buang duit dan waktu buat beli barang yang belom tentu bakal dia pake, cuma gara-gara barang itu keliatan bagus ato lagi diskon.

Kalo menurut MBDC sih orang-orang kayak gini tuh tipe-tipe konservatif gitu. Mereka gak suka sama perubahan. Kalo barangnya gak rusak, mereka gak bakal beli yang baru tuh. Mereka sebisa mungkin pake barang yang lama, sampe titik darah penghabisan. Bodo amat deh mau tambal sulam gitu, yang penting masih bisa dipake. Kalo dalam percintaan, orang-orang kayak gini biasanya susah move on dari mantannya.

Rutin

Kalo yang ini, mereka belanja emang udah ada jadwalnya. Bisa sebulan sekali, bisa setiap 2 minggu, atau mungkin tiap minggu belanja udah kayak belanja ibu-ibu ke supermarket. Ya gak salah juga sih, kan duit punya dia juga. Mereka biasanya udah menyiapkan budget sendiri buat belanja, dan ada jadwal yang udah disiapin. Pokoknya teratur deh.

Si rutin ini, jelas orang yang rapih, sistematis dan terorganisir. Gak jarang dia punya jadwal tetap buat kehidupan sehari-harinya, bahkan untuk weekend sekalipun, dan dia mengikuti jadwalnya denga relijius. Orang-orang jenis ini cocok untuk posisi manajemen di perusahaan, atau minimal jadi sekertaris deh.

Kalo Ada Diskon

Bukan. Ini bukan iklan terselubung buat website portal yang isinya tentang informasi diskon-diskon yang ada. Tapi kalo adminnya baca terus mau kerjasama ama MBDC boleh aja sih, hubungin kita aja!

Anyway, orang tipe ini jelas belanja kalo lagi ada diskon atau promo doang. Kalo udah musim-musim diskon, seperti taun baru, lebaran, natal, great sale ini itu, dia pasti bisa ditemuin di mall-mall terdekat. Apalagi kalo ada semacam midnight sale atau promo gadget/sepatu yang (katanya) harganya miring, pasti dia ngantri paling depan.

Orang-orang kayak gini menurut MBDC adalah orang-orang yang oportunis. Mereka melihat ada kesempatan untuk mendapatkan sesuatu dengan lebih murah, jadi kenapa enggak! Perihal barangnya bakal kepake apa enggak, yang penting mereka untung dulu deh. Tapi kadang-kadang, orang-orang kayak gini sebenernya gampang dikibulin juga sih sama trik-trik marketing. Sering kan kamu lagi liat-liat barang, judulnya sih diskon, tapi tetep aja mahal. Nah orang-orang kayak gini nih yang jadi target merchant-merchant di luar sana.

Setiap Ada Kesempatan

Kalo yang ini, kayaknya emang hobi belanja deh. Baru aja gajian, duitnya langsung abis buat belanja. Bonus juga sama. Baru dapet arisan juga duitnya pasti lari buat belanja. Pergi sama bokap nyokap, ujung-ujungnya minta belanja, lumayan kan soalnya dibayarin. Pergi sama pacar juga gitu, apalagi kalo pacarnya baru dapet duit. Pokoknya tiap ada uang lebih yang bisa dipake buat belanja, bakal dipake. Kalo gak ada duit juga bisa sih, kan ada credit card.

Ini sih Shopaholic. Abisan doyan banget belanja. Ya sebenernya gapapa sih. Kan duitnya duit dia juga. Kalo pake duit orang, asal orang lainnya rela juga gapapa. Kita gak nge-judge gimana-gimana juga. Cuma mau ngingetin, masih banyak orang-orang diluar sana yang mau makan sehari sekali aja susah, sementara kamu bisa berfoya-foya beli barang yang paling cuma dipake sekali dua kali aja. Ya gitu doang sih. Kthxbai.

Begitulah hasil penelitian MBDC mengenai kebiasaan orang dilihat dari kebiasaan shopping-nya. Apakah kamu punya teori lain ? Coba jelasin ke kita dan temen-temen semua di comment ya.