Cara Ngasih Nafas Buatan (CPR)

Jadi setelah kemaren kamu baca artikel tentang orang-orang yang kamu temuin di kolam renang, kamu pun pergi berenang. Lagi asik-asik berenang, tiba-tiba ada yang tenggelem! Kamu lihat kiri-kanan, cuma ada anak kecil doang lagi berenang sendirian, dan embaknya nungguin di pinggir kolam. Bahkan yang jagain kolam (lifeguard) pun gak ada. Waduh gimana ini?!

Naluri heroik kamu pun muncul, dan kamu langsung meluncur berenang untuk menolong orang tersebut dan kamu bawa ke pinggir kolam. Pas orang itu udah berhasil dikeluarin dari kolam, ternyata dia gak sadar. Wah. Kacau nih. Tapi untung kamu udah baca MBDC, karena kali ini MBDC bakal ngajarin kamu cara ngasi napas buatan (CPR) supaya kalo ada kejadian-kejadian kayak gini kamu tau musti ngapain.

1. Cari Pertolongan

Kan disitu ada si embak-embak tuh, nah suruh dia buat telepon ambulans atau cari penjaga kolamnya, pasti kan dia tau apa yang musti dilakukan. Ini penting banget, jadi biarpun kamu berhasil ngasi nafas buatan dan korbannya sadar, bisa langsung dirawat lebih lanjut gitu.

2. Cek Apakah Korban Bernapas atau Tidak

Caranya adalah kamu dekatkan kuping kamu ke mulut dan hidung si korban, dengerin dan rasain apakah ada dia napas ato enggak. Kalo napas berarti dia cuma pingsan doang. Nah kalo gak napas, berarti kamu musti lanjut ke langkah selanjutnya, yaitu --

3. Buka Jalur Pernapasannya

Rubah posisi kepalanya supaya agak ngedongak dikit gitu. Tujuannya adalah supaya udara bisa lewat ke jalur pernapasannya.

4. Tiupkan Udara Ke Mulutnya

Tutup hidungnya pake jari kamu, terus hembuskan napas sebanyak 2 kali lewat mulutnya si korban. mulut kamu sama mulut dia kayak orang ciuman gitu, biar udara yang kamu hembuskan gak kemana dan masuk ke jalur pernapasan dia.

5. Berikan Tekanan Ke Dadanya

Tekan-tekan dadanya, pas di tengah-tengah di tulangnya, sebanyak 30x dengan tempo yang cepat, sekitar 100 tekanan per menit. Tekennya pake 2 tangan ya, dan tekanan kamu musti sekitar 3-4 cm ke dalam. Tapi inget jangan napsu-napsu amat juga. Pokoknya tekanannya musti kuat tapi juga lembut.

Setelah itu, kamu balik lagi ke langkah 2, cek apakah dia napas ato enggak. Kalo masih belom juga, ulangi ke langkah selanjutnya, sampai bantuan datang.

Supaya lebih jelas, nonton video ini aja nih :

Jelas kan ya? Tolong diperhatikan dengan seksama video-nya. Kalo perlu nontonnya diulang supaya makin paham. Okesip.

Other Post