Cara Menjadi Oom-oom

Kemarinnya MBDC kan udah membahas alasan-alasan kenapa jadi Oom-oom itu asik. Terus MBDC ngerasa bersalah. Karena kami merasa kami udah ngegantungin kalian semua. Buat apa kami ngebahas asiknya jadi Om-om tanpa ada follow up apa-apa? Karena sesungguhnya kami tahu artikel kemaren itu pasti udah membangkitkan keinginan tersembunyi kamu untuk menjadi Oom-oom.

Nah sekarang, kamu gak perlu bingung, gak perlu ngumpet dan gak perlu malu kalo mau jadi Oom-oom. MBDC bakal ngasi tutorial untuk jadi Oom-oom yang baik dan benar. Yuk mari.

1. Umur

Hal pertama yang harus kamu perhatikan kalo mau jadi Oom-oom tentu saja adalah umur kamu. Umur minimal untuk jadi Oom-oom itu biasanya sekitar 30 gitu deh. Tapi kalo kamu masih jauh dari umur segitu, ingat banyak jalan menuju Roma !  (Bukan Roma Irama ya –red)

Biarpun umur masih muda, kalo kamu mukanya tua bisa kok jadi Oom-oom! Supaya muka kamu keliatan tua, cara paling gampang adalah pake make up. Tapi kan males ya tiap kali keluar rumah musti pake make up Oom-oom. Cara lainnya yang lebih susah, adalah sering marah-marah dan sering stress. Kalo kamu tinggal di Jakarta, ini masalah gampang. Setiap keluar rumah pasti ada hal yang bikin kamu marah dan stress. Lakukan dengan rajin, dan kamu akan segera lihat hasilnya!

2. Ukuran Tubuh

Setelah masalah umur teratasi, langkah setelahnya adalah memilih ukuran tubuh. Kalo dulu Oom-oom identik dengan perut yang buncit, di era globalisasi ini banyak Oom-oom yang mencoba untuk merubah image Oom-oom, dengan rajin ke gym.

Nah kamu tinggal pilih tuh, mana yang lebih sesuai dengan gaya hidup kamu. Kalo kamu anaknya pemales, jadi Oom-oom buncit sepertinya lebih cocok. Kamu tinggal banyakin jumlah makan dan jam tidur kamu, serta kurangi jam kegiatan kamu. Tapi kalo kamu anaknya aktif, jadi Oo-oom fitness bisa jadi pilihan. Tapi inget, kalo mau jadi Oom-oom, kamu harus antara buncit, atau fit. Gak boleh ada ditengah-tengah. Buat pilihan ini dengan bijak.

3. Rambut 

Kalo kamu mau jadi Oom-oom, potongan rambut kamu musti rapih. Gak boleh spike-spike aneh, gondrong-gondrong gak pernah keramas, atau kayak artis korea.

Supaya aura Oom-oomnya keluar, rambut kamu musti potongan barbershop yang klimis, rapih dan terlihat dewasa. Atau kalo mau lebih asik lagi, botak. Tapi bukan botak plontos, tapi botak-botak Om-om gitu lho, yang di bagian atas kepala doang, tapi di samping-sampingnya masih ada rambutnya.

4. Kumis

Selain rambut, ada bulu yang gak kalah penting dalam transformasi kamu menjadi Oom-oom, yaitu rambut dibawah hidung, alias kumis. Selain untuk meramaikan wajah, kumis pada Om-om bisa menjadi penunjuk status sosial. Semakin bagus dan terawat kumisnya, semakin tinggi derajat ke-Oom-oom-annya. Kalo kumis kamu gak jelas bentuknya dan balapan sama bulu idung, bakal dipandang sebelah mata di dunia Oom-oom.

Kalo menurut MBDC, kumis Oom-oom yang oke itu adalah yang gak terlalu tebel, gak terlalu tipis, tapi mantap dan bisa diputer-puter. Kurang lebih kayak kumisnya Rano Karno atau kumisnya Pak Boy Surya deh. Kalo kumisnya Foke itu ketebelan menurut kami, apalagi kumisnya Mas Adam-nya Inul.

5. Pakaian

Selanjutnya, kalo bentuk fisik kamu udah jadi Oom-oom banget nih, perlu pake pakaian bergaya Oom-oom juga dong. Rule of thumb dari pakaian Oom-oom itu adalah rapih, necis, tapi sok bergaya muda. Yang paling standar sih pake kemeja lengan pendek dan celana kain. Kemejanya kalo bisa sih batik yang mahal gitu. Kalo mau yang santai, bisa pake polo shirt dan jeans. Tapi polo shirt-nya dimasukin ke dalem celana, dan pake ikat pinggang kulit. Terus sekalian pake sepatu kulit. Hal yang sama juga berlaku kalo kamu pake kaos: pastikan bagian bawah kaos kamu dimasukin ke celana, sehingga kamu terlihat santai, namun tetap rapih. Kamu bawa handphone? Pastikan kamu memiliki tempat handphone khusus yang tergantung di ikat pinggang kulit kamu, sehingga semua orang bisa melihat bahwa kamu lagi bawa handphone.

6. Sikap

Nah kalo bentuknya udah Om-om, terakhir kamu juga musti bersikap seperti Oom-oom.

Caranya gimana MBDC ?

Lho kan kemarin udah dibahas! Kalo kamu jadi Oom-oom itu kamu bisa ngapa-ngapain sesuka kamu, dan semua orang akan maklum! Kamu mau mesum, mau garing, mau godain mbak-mbak, terserah! Selama gak melanggar hukum, semua bisa kamu lakukan! Dunia ada di tangan kamu, Oom!

Begitulah. Semoga artikel ini bisa mewujudkan mimpi kamu yang selama ini terpendam. Bilang apa sama MBDC?