Bara Asmara bersama Neng Dara: Panduan Plesir ke Stripper Bar Biar Gak Malu-Maluin

Kabar gembira saudara-saudara! Kembali lagi jumpa dengan Neng Dara nih, maap yaa Neng sempat ngilang. Yaaa abis gimana dong, Neng abis dapet beasiswa singkat kursus kamasutra. Gak mungkin dilewatkan dong yah! Maka Neng pun kembali dengan balas dendam! (back with a  vengeance - red) atau kira-kira semacam itu lah.

Nah kali ini Neng akan memberikan panduan jikalau kamu hendak plesir ke stripper bar. Info ini berguna kalau-kalau kamu selama ini belum pernah main-main ke stripper bar, biar gak malu-maluin aja gitu loh. Oh iya, stripper bar adalah sebuah bar atau club yang mana berisi perempuan (atau laki-laki) yang mencari nafkah dengan cara menari di atas panggung sambil melucuti pakaiannya. Umumnya sih tarian yang ditarikan adalah pole dancing, tapi variasi tarian yang lain juga cukup banyak kok.

Suasana sebuah strip bar. Kurang lebih.

Sepengetahuan Neng, di Indonesia gak ada bar yang murni stripper bar yang mana fungsinya khusus buat menampilkan para penari doang, adanya adalah bar-bar atau club yang kadang-kadang menyajikan hiburan berupa penari telenji seperti misalnya yang terkenal adalah Alexis dan Malioboro (bukan nama jalan di Jogja - red). Tapi bar-bar tersebut bukan jenis stripper bar yang Neng maksud di artikel ini. Yang Neng maksudkan adalah bar-bar yang asli menampilkan penari doangan, gak pake plus-plus (kamu pasti tahu apa plus-plus yang Neng maksudkan di sini, sedikit erat hubungannya dengan yang minus-minus).

Jadi, kalo suatu hari nanti tiba-tiba kamu ke luar negeri dan menyempatkan diri untuk plesir ke stripper bar beneran, sapa tau panduan ini berguna buat kamu!

Cover Charge

Biasanya strip bar atau strip club menerapkan cover charge buat pengunjungnya. Ini artinya kamu harus bayar sejumlah uang untuk bisa masuk. Jumlahnya sih biasanya gak mahal-mahal amat, tapi tergantung bar atau klubnya juga sih. Oh iya, ada juga beberapa bar atau klub yang ngegratisin cover charge-nya kalau kamu cewek.

Tempat Duduk

Namanya stripper bar, biasanya sih di dalamnya ada tempat (kadang-kadang berupa stage) yang khusus buat para dancernya menari-nari tentunya. Nah, di sekeliling stage ini biasanya ada tempat duduk. Kamu bisa milih duduk di situ kalau kamu pengen ngeliat jogedannya dengan jelas, kekurangan tempat duduk deket stage ini adalah biasanya para dancer jadi ngenalin muka kamu dan kadang-kadang kalo lagi gak nari suka nimbrung aja duduk nyamperin kamu dan kamu jadi gak enak kalo gak ngebeliin mereka minuman. Eh itu kekurangan apa kelebihan ya? Anyway, kalo pengen lebih terselubung sih kamu bisa milih tempat duduk yang di pojok-pojokan aja dan gak terlalu deket stage. Tetep keliatan jelas kok jogedannya.

Jogedan

Jogedan telenji adalah sajian utama stripper bar. Dengan kata lain, para dancers itu akan naik panggung dan jogedan sambil telenji (batas telenjinya ini tergantung bar/club yang bersangkutan, ada yang sebatas topless aja, ada juga yang sampai polos los los). Mereka bisa nari sendirian, berdua atau beramai-ramai. Ada juga yang make format duo gitu, ini artinya satu dancer dipasangkan dengan dancer lainnya, mereka tampil satu per satu, tapi dua kali jogedan. Di penampilan pertama biasanya mereka jogedan sampe topless, lalu mereka turun panggung dan dancer yang dipasangkan sama mereka gantian naik panggung. Tapi kamu jangan pulang dulu soalnya habis pasangannya selesai jogedan, mereka bakal naik panggung lagi dan jogedan sampe beneran polos.

Minuman

Biasanya sih ya, minuman di stripper bar itu harganya muahal banget. Nonton jogedan di stage-nya sih gratis (kan udah bayar cover charge), tapi minumnya mesti pelan-pelan kayaknya soalnya harganya bisa 3-4 kalinya harga minuman di bar/club biasa. Oh iya, seperti yang tadi udah dibilang, kadang-kadang kalo lagi gak nari, dancers-nya suka ikut nimbrung aja nyamperin kamu. Beliin minum ajah ga pa pa, kan asik bisa ngobrol-ngobrol.

The Booth

Kalau kamu suka sama jogedan yang kamu lihat diatas panggung, kamu bisa meminta dancer-nya untuk memberikan kamu private dance. Nanti kamu akan dibawa ke booth yang biasanya tersedia di belakang stage. Booth ini bentukannya basic banget, cuma ruangan kecil berisi 1 tempat duduk, nah kamu masuk deh ke situ trus duduk manis. Si dancer bakal nanya kamu mau berapa lagu dan kamu bisa pilih berapa lagu yang kamu mau. Harganya gak mahal-mahal amat, sekitar $10-$15/lagu, belum termasuk tip buat si dancer.

Kalo udah sepakat sama jumlah lagu, terus gimana dong? Tos-tosan sama modelnya? Minta diajarin jogedan? Ya nggak lah. Si dancer bakalan joged telenji buat kamu, dan khusus di booth ini kamu boleh berinteraksi sama si dancer. Peraturan tiap strip bar beda-beda, tapi yang umumnya sih, kamu boleh grepe sana sini kecuali ke bagian vajayjay si dancer. Spank-spank dikit juga boleh, tapi ada beberapa strip bar dan club yang gak membolehkan kamu untuk mencium atau menjilat si dancer. Di booth ini juga kamu gak boleh minta yang “lebih” dari si dancer, ini tempat jogedan bukan tempat bobo-bobo lucu (itu mah kasur kamuh!) Pastikan kamu ngerti dan tahu peraturannya, kalau bingung tanya aja langsung sama si dancer sebelum dia mulai jogedan. Daripada salah paham, ujung-ujungnya bisa berabe! Jangan sampai kamu mikir bisa berbuat gak sopan atau curi-curi melanggar aturan, Neng berani sumpah deh, bouncernya stripper bar itu biasanya serem-serem banget!

Kalau lagu dan jogedannya udah selesai, jangan lupa kasih tip buat si dancer, jumlahnya tergantung kepuasan kamu dong tentunya. Tapi ya biasanya sih starting from $10 gitu. Oh iya, kalau kamu beruntung dan si dancer suka sama kamu, biasanya dikasih satu lagu gratis! Cihuy!

Yak demikian dulu panduan plesir ke stripper bar-nya, ada yang punya pertanyaan gak? Hayo ngaceeeng! Eh ngacung, maksud Neng. Cupcupwawaw ah!