4 Alasan Kenapa Jadi Oom-Oom Itu Asik

Selama ini, apa sih yang kamu ketahui tentang Oom-oom? Mereka ngelawaknya garing. Mereka suka becanda mesum. Suka nanyain kamu "Kapan Kawin?" Terus, mereka biasanya berkumis, gendut. Paruh baya. Ya gitu-gitu deh, standar.

Yang kamu mungkin belom tau, jadi Oom-Oom itu asik lho sebenernya. Ah yang bener MBDC? Apa asiknya jadi Oom-Oom? Nih MBDC kasihtau, kenapa menurut kami jadi Om-Om itu asik!

Bisa Genit Seenaknya

Kalo kamu jadi Oom-Oom, kamu jadi kayak punya sebuah kartu membership khusus yang bisa membebaskan kamu untuk melakukan hal-hal yang gak bisa dilakukan sama orang biasa (baca: anak muda) secara sembarangan.

Yang pertama adalah, kamu bisa genit sama semua orang seenak jidat dan gak bakal ada yang protes. Coba ya misalnya, ada Oom-Oom genit sama mbak-mbak pelayan cafe gitu. Pasti si mbaknya cuma mesem-mesem aja. Kalo misalnya kamu yang genit sama si mbak, pengunjung cafe yang lain pasti bakal risih, terus kamu dipanggilin satpam dan diusir.

Bisa Mesum Seenaknya

Selanjutnya, Oom-Oom juga bisa mesum seenaknya. Entah ini becanda-becanda mesum gitu dengan rekan sesama Oom atau ya mesum beneran gitu. Kalo ada Oom-Oom yang nyeletuk mesum, pasti seisi ruangan tertawa dan memaklumi sifat kebinatangan si Oom tersebut. Coba kamu nyeletuk mesum. Pasti bakal di-judge macem-macem sama orang sekitar. Apalagi kalo ada ibu-ibu jilbab, pasti bakal disinisin kamu. Terus kalo ada gebetan kamu denger, nanti kamu dikira PK. Mampus.

Bisa Garing Seenaknya

Kalo kamu rajin baca MBDC, pasti udah familiar kan sama lawakan-lawakan garing khas Oom-Oom. Tapi entah kenapa, biarpun mereka garing, tetep aja kan semua orang bakal ketawa kalo si Oom ngelawak. Dan giliran kamu yang lagi garing, orang-orang bakal ngeliatin kamu, mendengus, dan menghina-hina kamu. Kamu pun hanya bisa terdiam sambil merasakan jiwa kamu yang sekarat sedikit demi sedikit.

Bisa Pacaran Sama Berondong 

Dan salah satu keuntungan dari punya kartu membership Om-Om, kamu bisa pacaran, dan bahkan menikah sama berondong, tanpa kena cela. Misalnya nih ada Oom-Oom umur 50, dia pacaran/nikah sama cewe yang umurnya 25, setengah dari umur si Om. Pasti semua orang bakal komentar "Ih kok mau sih nikah sama Om-Om ?" atau "Ih pasti cuma ngincer hartanya doang nih" tapi gak ada komentar negatif yang ditujukan pada si Om.

Sedangkan kamu, misalnya pacaran sama orang yang umurnya setengah dari umur kamu. Yaa taro lah umur kamu 25, terus pacar kamu umur 13. Men. Bisa di arak sama warga sekitar itu dikira pedofil.

Yah begitulah. Jadi Oom-oom itu sebenernya enak. Bisa melakukan hal-hal yang diluar batas norma kewajaran, tapi tetep di terima oleh masyarakat. Oh alangkah indahnya hidup menjadi Oom-oom...

Yang setuju dan pengen jadi Om-om, ayo komen!