Tips Mengirim Contoh Artikel Ke MBDC

Beberapa hari yang lalu, MBDC bikin sebuah posting yang menyatakan bahwa kita mau kamu untuk jadi kontributor MBDC. Ternyata sambutannya luar biasa. MBDC menerima banyak sekali contoh artikel, sampe-sampe kita bingung. Banyak yang keliatannya cukup berpotensi, tapi rupanya masih banyak juga jiwa-jiwa yang masih kebingungan di luar sana. Nah, melalui artikel ini, MBDC mau memberikan tips bagi kamu-kamu yang masih kebingungan. Mudah-mudahan membantu dalam proses pengiriman artikel. Ini dia tips mengirim contoh artikel ke MBDC.

1. Baca Dulu MBDC

Ya iyalah, ini standart tapi penting banget. Yang namanya mau nulis buat MBDC ya kamu harus tau dong MBDC itu kayak apa. "Tau kayak apa" di sini itu lebih dari sekedar tahu bahwa MBDC itu website komedi ya. Kamu juga harus tahu gaya tulisan kita kayak apa, apa yang kita bahas, dan model becandaan kita. Kenapa kamu harus tahu hal-hal semacam ini? Ya supaya kamu bisa nulis dengan gaya MBDC dong.

2. Kirim ARTIKEL

Sekali lagi, ARTIKEL ya. Bukan kultwit, bukan pantun, bukan prosa, ataupun cerpen. Inilah pentingnya kamu baca MBDC dulu sebelum kamu mulai ngirim sesuatu ke MBDC. Kamu gak pernah liat tiba-tiba di MBDC ada puisi kan? Karena emang bukan itu segmentasi kita. Kalo pun sampe ada puisi di artikel MBDC, itu pasti tujuannya untuk mendukung artikelnya sendiri.

Ketika kita bilang kita minta contoh tulisan kamu, bukan berarti kita minta contoh tulisan random yang pernah kamu tulis ya. Kita minta contoh tulisan kamu yang memang seolah ditulis untuk MBDC. Karena kalo kamu ngirim tulisan random, gimana kita bisa tahu kalo kamu bisa nulis untuk MBDC? Seperti yang sudah pernah kita bilang, nulis buat MBDC itu gak gampang. Keliatannya emang remeh, tapi percaya deh, gak gampang.

3. Kasih Subject

Ini kesannya hal remeh ya, tapi ternyata ada banyak banget yang ngirim email ke kita gak pake subject sama sekali. Lah terus gimana kita tau itu artikel kamu sih? Bisa kita kira email spam dong? Kasih subject lah. Subjectnya bebas kok. Sesimpel "Kontributor" atau "Mau Jadi Kontributor Dong" juga boleh kok.

4. Gak Perlu Berusaha Asik

Beberapa orang terlihat sekali berusaha asik dengan ngirim email pengantar yang...sok asik, kayak:

Yo MBDC! Wazzap bro?! Gue denger-denger lo lagi cari kontributor yach?! Kayaknya sih gue orang yang tepat banget nih brow! Kalo gak percaya, baca aja dech artikel gue!

Hm. Kita menghargai usaha kamu. Tapi di mata MBDC, keasikan kamu itu diukur dari artikel kamu. Kalo artikel kamu bisa bikin kita senyum-senyum dikit gitu, berarti kamu udah cukup asik. Biarpun email pengantar kamu cuma sesimpel:

Hai MBDC, ini contoh artikel aku. Silakan dilihat. Terima kasih.

Tapi kalo tulisan kamu OK banget menurut kita, itu berarti kamu udah asik banget.

5. Format File yang Dikirim

Bebas! Masih banyak aja yang takut-takut dan bertanya, "Yang dikirim formatnya apa ya? Apakah harus .doc?". Sekali lagi bebasss! Boleh .doc, .docx, .pdf, atau .pages bebas. Tapi jangan WordStar dong. Masih ada gak sih yang nulis di WordStar? Mau tulis langsung di body emailnya? Boleh. Pasti kita baca juga. Nah tapinya, akan lebih enak buat kita kalo tulisan itu langsung ada di email ya (baik di body maupun di attachment) bukan di-link ke sebuah website/blog. Sebenernya gak papa juga sih, tapi lebih enak buat kita kalo semua ada di email itu.

6. Becandaan yang Kita Suka

Kalo kamu sering baca MBDC, tentu kamu tahu bahwa becandaan kita sungguhlah random. Kita membahas mulai dari kehidupan sehari-hari, kehidupan di kota, pop-culture, percintaan, hubungan pertemanan, dunia kerja, nostalgia, sampe politik. Intinya sih gak ada satu tema khusus yang kita sukain. Yang jelas, semua artikel di MBDC harus memiliki sudut pandang yang unik dan ketika dibaca menimbulkan kesan "bener juga siih..."

7. Gak Perlu Minta No HP

Seseorang bener-bener minta nomer HP sama kita. Yap, minta nomer HP MBDC. Ini gak perlu ya. Kamu bisa bertanya sama MBDC via contact form kita atau via email ([email protected]). Ngapain kamu minta nomer HP kita? Mau ngirim SMS kredit tanpa agunan? Jangan ah.

Nah demikianlah. Mudah-mudahan artikel ini bisa membantu kamu dalam proses pengiriman contoh artikel ke MBDC. Masih ada yang mau ditanyakan? Silakan tanya via kolom comment di bawah atau via email. Ditunggu loh artikel-artikelnya.