MBDC Travel: Tokyo - Random Things

Seperti yang kamu sudah tahu, beberapa waktu yang lalu writer/editor MBDC, @JHadiprojo, berkesempatan untuk jalan-jalan ke Tokyo, Jepang. Ini merupakan jalan-jalan pribadi, tapi supaya dapet ijin cuti, dia harus nulis tentang perjalanannya ini atas nama MBDC. Nah, di artikel-artikel sebelumnya sudah dibahas mengenai persiapan, transportasi & akomodasi, makanan, sama tempat-tempat yang asyik. Harusnya sih itu udah semua ya. Tapi ada hal-hal kecil lain yang gak masuk 4 kategori tersebut, namun cukup menarik untuk kamu ketahui. Nah, ini dia hal-hal yang sebenernya gak begitu penting tapi kamu harus tahu!

Orang-orangnya Suka Membantu

MBDC gak tau sih ini berlaku di semua daerah di Jepang atau nggak, yang jelas orang-orang di Tokyo itu suka membantu lho. Biarpun seringkali terbentur masalah bahasa (bahasa Inggris mereka rata-rata kacau banget) tapi mereka kalo membantu itu gak setengah-setengah. Mereka akan berusaha mengerti maksud pertanyaan kamu dan sebisa mungkin mereka akan membantu. Bahkan kalo kamu nanya jalan dan mereka merasa kamu bakal susah nemuin tempat itu, mereka gak keberatan untuk nganterin kamu ke tempat itu lho. MBDC ngalamin ini sendiri ketika lagi nyari telepon umum di stasiun Shibuya. Pas MBDC nanya (pake bahasa tarzan tentunya) telepon umum ada dimana, eh dianterin langsung sampe tempatnya.

Kalo pun mereka beneran gak bisa membantu kamu, mereka pasti akan berusaha. Kadangkala mereka sampe nanya-nanya ke orang lain buat bantuin kamu. Jadi kamu gak perlu khawatir kalo mau nanya-nanya sama mereka. Rata-rata mereka itu ramah dan berusaha membantu kok. Selama di sana sih MBDC merasa terbantu sekali ya. Nah, masih berhubungan dengan masalah nanya-nanya --

Cara Bertanya

Jadi MBDC dikasih tau, katanya karena orang Jepang ini banyak yang gak bisa bahasa Inggris, jadi mereka suka takut duluan kalo kamu menyapa mereka dengan "excuse me". Bukannya mereka gak mau bantuin kamu, tapi mereka takut gak ngerti dan gak bisa bantuin. Jadi gimana dong? Nah, jadi kalo kamu mau nanya sesuatu sama orang Jepang, pastikan kamu menyapa mereka dengan "sumimasen" (済みません) yang artinya ya "permisi". Nah, kalo kamu udah bilang "sumimasen" selanjutnya sih tinggal pake bahasa tarzan aja. Tips dari MBDC sih mendingan kamu tulis dulu apa yang mau kamu tanyain, trus nanti tinggal tunjukin aja ke orang yang kamu tanya. Jadi misalkan kamu mau nanya Shibuya dimana nih, kamu tulis aja dulu 'Shibuya' di HP kamu, trus abis kamu bilang "Sumimasen" kamu tunjukin HP kamu sambil ngomong 'Shibuya' dengan nada bertanya. Gak usah ribet-ribet struktur bahasanya, yang penting sama-sama ngerti aja lah.

Rapat Kiri!

Jepang itu adalah negara yang sangat teratur. Kayaknya sih di sana itu apa-apa udah ada aturannya jelasnya. Bahkan saat kamu lagi naik eskalator. Di Jepang, kalo kamu naik eskalator, kamu harus rapat kiri. Jalur kanan itu khusus untuk orang yang mau buru-buru. Jadi biarpun kamu berdua, kamu gak boleh berdiri sebelah-sebelahan, melainkan harus depan-belakangan. Ya sebenernya gak bakal ada yang marahin kamu juga sih kalo kamu melanggar hal ini. Tapi kamu bakal diliatin gak enak gitu. Kan malu.

 Jalan Cepet & Jangan Berhenti Mendadak

Mungkin kamu udah pernah denger kalo orang Jepang itu jalannya cepet-cepet banget. Ini bener ya. Orang Jepang itu jalan normalnya beneran cepet, kayak selalu dikejer sesuatu. Nah, ini membuat kamu mau gak mau jalan cepet juga. Kalo kamu gak biasa jalan cepet, pastiin kamu selalu merapat ke kiri. Ini demi kebaikan kamu sekaligus supaya gak mengganggu orang yang mau buru-buru ini. Selain itu, kalo kamu lagi jalan di tempat yang orangnya pada jalan cepet-cepet, jangan berhenti mendadak. Kamu bisa ditabrak. Serius.

Vending Machine

Di Tokyo itu ada buaanyaaaaaaak banget Vending Machine. Kemanapun kamu pergi, pasti minimal kamu bisa nemuin vending machine untuk minuman. Menurut Wikipedia, Jepang itu emang memiliki vending machine paling banyak di dunia. Katanya ada 1 vending machine untuk setiap 23 warga. Hal ini katanya sih disebabkan oleh terbatasnya ruang, mahalnya tenaga kerja, sama tingkat vandalisme yang rendah. Selain itu, katanya orang Jepang itu gak suka ngerepotin orang lain untuk urusan-urusan yang sebenernya bisa mereka lakukan sendiri. Jadi di Jepang itu ada macem-macem vending machine, mulai dari makanan, minuman, kondom, pisang, iPod, sampe buku.

Uang Kembalian

Ini gak penting, tapi cukup menarik buat dibahas sih. Selama MBDC di Tokyo, yang MBDC perhatikan adalah bahwa semua orang jualan di sana itu selalu punya kembalian. Sebesar apapun uang kamu dan sekecil apapun kembaliannya, mereka selalu ada kembalian. Gak kayak di sini kan yang sering banget gak punya kembalian, minta duit kecilan, atau bahkan melakukan pembulatan seenaknya.

Yang menarik, di sana itu kalo ngasih kembalian ada semacam ritualnya. Mereka bakal naro kembalian uang kertas terlebih dahulu di sebuah wadah kecil gitu, trus uang koinnya bakal langsung ditaro ke tangan kamu. Nah, sambil naro kembalian itu, mereka sambil ngomong sesuatu gitu. Kayaknya sih itu sambil ngitungin kembalian. Tapi MBDC gak yakin juga sih.

Nah kurang lebih begitu deh. Mudah-mudahan cukup membantu kamu-kamu yang mau travelling ke Tokyo. Ada yang perlu ditambahin? Atau mau ditanyain? Silakan langsung tulis di kolom comment di bawah.