Cara Menjadi Penebeng yang Baik

Hidup di kota besar yang macetnya gak ketebak seperti Jakarta, kadang bikin kita pusing kalo mikirin transport. Kalo mau pake kendaraan pribadi, belinya mahal, terus ngerawatnya repot, belom lagi nyetirnya cape. Mau naik angkutan umum, desek-desekannya pake taruhan nyawa. Belom lagi macetnya dan orang-orang yang mencari kesempatan dalam kesempitan. Taksi? Mahal ah. Terus belom tentu supirnya tau jalan. Lagian ngeri diculik ah.

Sebenernya ada satu solusi yang sangat mudah, yang pasti bisa diakses oleh semua orang: Nebeng. Dengan nebeng, kamu bisa menghemat BBM, menurunkan polusi, dan mengurangi kemacetan. Perjalanan komuter juga lebih menyenangkan, karena ada teman di perjalanan.

Tapi sayangnya, gak semua orang tau tata cara menebeng yang baik dan benar. Tidak jarang, pihak yang ditebengi merasa dirugikan oleh para peneneng, sehingga si tebengan males nebengin orang lain. Jadi kali ini MBDC mau berbagi sedikit tips, gimana cari penebeng yang baik.

1. Akrabkan Diri Dengan Tebengan

Langkah pertama buat jadi tebengers sudah jelas menemukan tebengan. Kalo kamu baru masuk lingkungan baru/kenal orang baru, jangan ragu buat mencari tau apakah ada yang pulang-perginya sejurusan sama kamu. Sukur-sukur rumahnya satu komplek.

Setelah nemuin seorang calon tebengan, kamu musti mengakrabkan diri dengan dia. Tapi jangan terlalu akrab, gak perlu nanya dia lagi ngapain atau udah makan atau belum. Kamu mau dapetin tebengan, bukan gebetan (Kalo akhirnya mau digebet juga terserah sih). Satu hal yang paling penting, kamu musti buat dia tau kalo rumah kamu dan dia deketan atau sejurusan.

2. Tunggu Ditawarin, Jangan Minta (Untuk Nebeng Pertama Kali)

Setelah menemukan calon tebengan dan udah mulai akrab, tunggu dia menawarkan diri buat nebengin kamu, buat pertama kali. Kalo dia baik hati, pasti cepat atau lambat bakal ditawarin deh. Sebenernya gapapa kalo kamu mau minta nebeng duluan, tapi kayaknya gak asik aja, nanti kamu bisa digosipin kalo kamu bertemen cuma karena butuh tebengan aja. Kan gak asik. Gengsi dong.

Kalo misalnya dia gak nawarin juga setelah beberapa lama, gunakan teknik-teknik pasif agresif atau pancingan-pancingan kayak orang lagi PDKT gitu. Misalnya lagi ujan atau udah malem, kamu bisa pura-pura bingung pulangnya gimana, atau pura-pura ajak dia pergi atau mampir ke tempat asik yang ada di deket rumah kamu.

3. Cocokkan Jadwal

Agar hubungan tebeng-menebeng makin rukun dan bermanfaat, coba pelajari jadwal tebengan kamu itu. Terutama jam dia pulang dan jam dia berangkat sih. Lalu coba untuk sedemikian rupa, samakan jadwal kamu dengan jadwalnya. Niscaya hubungan tebeng menebeng akan menjadi lebih efektif dan efisien.

4. Jadi Penebeng Yang Asik 

Ini nih yang paling penting. Gimana orang mau nebengin kamu terus-terusan kalo kamunya gak asik dan kurang ajar. Beberapa hal yang sebaiknya kamu hindari ketika menebeng, antara lain: Kentut sembarangan, ngupil terus dipeperin ke jok, ngotak ngatik radio mobil, gak mau patungan bayar tol dan tidur seenaknya sehingga tebengan kamu berasa jadi supir.

Jadilah penebeng yang asik. Ajak ngobrol si tebengan. Atau main apa gitu kek di jalan, kayak tebak-tebakan, bikin dialog mobil sebelah, atau ngitung nomer plat mobil lain. Kalo misalnya lagi ada lagu sampah di radio, tapi sepertinya tebengan kamu menikmati, coba alihkan perhatian dengan nanya CD apa yang dia punya, atau bawa CD sendiri, dan tawarin buat dipasang di mobil dia.

5. Balas Budi 

Nah kalo yang ini gak usah sering-sering, tapi penting juga dilakuin. Selain ngucapin terima kasih setiap kali abis ditebengin, lebih asik lagi kamu ngasi tanda terima kasih yang ada bentuknya sekali-sekali. Bentuknya macem-macem, bisa kamu bayarin bensin, traktir makan, bawa snack buat di jalan, sampe ke beliin audio baru buat mobilnya atau cariin pacar.

Kalo kamu sampe ngasi balesan kayak gitu, kamu bakal jadi penebeng teladan deh. Kalo kamu butuh apa-apa di masa depan, si tebengan pasti dengan senang hati bakal memberikan pertolongan.

Gitu aja sih sebenernya. Gampang kan! Kalo kamu punya tips lebih lanjut atau punya pengalaman tebeng menebeng, silakan dishare juga lho.

*Mau bahas artikel ini lebih lanjut? Bahas di forum aja yuk!