Cara Memberikan Brief yang Baik & Benar

Jadi mungkin ceritanya kamu baru aja dipromosikan menjadi bos. Atau mungkin kamu baru aja punya perusahaan sendiri? Pokoknya sekarang kamu punya anak buah yang bisa disuruh-suruh deh. Nah, ketika kamu mau nyuruh-nyuruh anak buah kamu, tentu kamu harus ngasih yang namanya brief ke mereka dong, supaya mereka tau harus ngapain. Tapi kamu gak tau caranya! Nah, supaya kamu bisa jadi bos yang baik, hari ini MBDC bakal ngasih tau: Cara memberikan brief yang baik dan benar!

1. Kasih Tahu Apa yang Harus Dikerjakan

Ya iyalah, ini penting banget kalo kamu mau nyuruh anak buah kamu mengerjakan sesuatu. Kamu harus kasih tau mereka secara jelas apa yang harus dikerjakan. Jangan nyuruh anak buah kamu ngerjain sesuatu yang kamu aja gak tahu apa yang harus dikerjain, seperti misalnya, "Eh tolong bikinin sesuatu buat PT. XYZ dong". Ya sesuatunya itu apa?? Yang jelas dong. Bikinin poster? Flyer? Surat? Kartu pos? Apa? Ini kan bakal bikin anak buah kamu bingung dan proses pengerjaan jadi lebih lama lagi.

2. Kasih Tau Background Pekerjaan

Mungkin kamu berpikir, "Ah buat apa anak buah gue tau latar belakang kerjaannya? Mereka mah tinggal ngerjain aja!" Ya ada benernya juga sih. Pada dasarnya kamu gak perlu ngasih tau backgroundnya secara detil, tapi sebenernya akan sangat membantu kalo kamu bisa ngasih tau secara garis besar aja. Misalkan kamu mau nyuruh anak buah kamu bikin poster karena kamu mau ada kerja sama dengan PT. XYZ untuk ngadain sebuah acara. Kan kamu bisa bilang ke anak buah kamu kalo kalian bakal ada kerja sama dengan PT. XYZ untuk ngadain acara dan dengan demikian butuh poster. Kan lebih enak juga dan anak buah kamu juga jadi lebih ngerti latar belakangnya.

3. Kasih Tau Poin-Poin Pentingnya

Mungkin ketika kamu nyuruh anak buah kamu ngerjain sesuatu, kamu belum punya gambaran 100% tentang apa yang kamu mau. Tapi sebagai seorang bos, harusnya kamu tau dong apa-apa aja yang harus ada di sebuah hal yang akan dikerjakan sama anak buah kamu itu? Misalkan kamu mau nyuruh anak buah kamu untuk kirim email ke Pak Burhan di PT. XYZ, minimal kamu tau dong apa-apa aja yang mau kamu omongin? Gak mungkin kan kamu bilang ke anak buah kamu, "Kirimin email ke Pak Burhan dong...terserah deh apa isinya"? Nah, pastikan anak buah kamu itu tau poin-poin penting yang pengen kamu ungkapkan. Sisanya revisi aja belakangan.

4. Beri Info Sejelas-jelasnya

Sementara, kalo kamu udah tau persis apa yang kamu mau anak buah kamu kerjain, pastiin kamu kasih info sejelas-jelasnya. Jangan ngasih info gak jelas, ngarep anak buah kamu ngerti maksud telepati kamu, trus marah-marah di belakang. Mending kan kamu makan sedikit waktu untuk menjelaskan apa maksud kamu di awal, daripada ntar revisi lagi di belakang dan bikin makin lama. Tapi info yang gak jelas itu seperti apa MBDC? Informasi yang gak jelas itu misalnya:

Eh, tolong bikinin poster dong. Gue maunya posternya agak biru gitu warnanya, trus ada kayak -setsetset- gitu trus kayak [gerakan tangan gak makna] gitu gitu, trus lo tambahin kayak...gitu gitu. Ngerti kan ya? Tolong ya.

Kalo sampe anak buah kamu ngerti maksud kamu, saran MBDC sih kamu naikin gajinya 400%.

Nah demikianlah. Mudah-mudahan bisa membantu kamu menjadi bos yang lebih baik. Anak buah kamu tetep gak ngerti-ngerti brief kamu juga? Ya udah salahin aja mereka. Kan kamu bosnya. Ha!