MBDC Travel: Tokyo - Transportasi & Akomodasi

Jadi beberapa waktu yang lalu, penulis/editor MBDC, @JHadiprojo, berkesempatan jalan-jalan ke Tokyo, Jepang. Ini liburan pribadi sih sebenernya, gak dibayarin sama MBDC juga. Tapi demi mendapatkan ijin jalan-jalan, jadi dia harus membuat artikel ini sebagai gantinya. Nah, minggu lalu, MBDC sudah membahas tentang persiapan yang dibutuhkan kalo mau pergi ke Jepang. Nah, kali ini MBDC akan membahas masalah transportasi dan akomodasi di Tokyo.

Transportasi Menuju Tokyo

Untuk pergi ke Tokyo, kamu harus naik pesawat. Ya iyalah. Bisa aja sih naik kapal. Tapi lama. Lama banget. Jadi mendingan naik pesawat kali ya? Akur? Kur! Nah, pesawat apa yang bisa membawa kamu ke Tokyo? Ada banyak banget. Garuda Indonesia, Japan Airlines, Singapore Airlines, Malaysia Airlines, atau AirAsia semuanya menawarkan jasa penerbangan dari Jakarta menuju Tokyo. Mana yang paling murah? Susah bilangnya, karena gak ada yang mutlak paling murah. Semua itu tergantung musim dan promo yang berlaku aja. Waktu MBDC ke Tokyo kemaren, MBDC sih naik AirAsia dan dapet tiket yang sungguh murah karena lagi promo, seharga kurang lebih Rp. 3jutaan, pulang pergi. Nah, baru-baru ini Garuda Indonesia juga baru ada promo. Jakarta-Tokyo, pulang-pergi kalo gak salah sekitar Rp. 4,6 jutaan. Itu juga murah banget tuh. Intinya sih rajin-rajin cari tiket promo ajah. Oh sama rajin menabung juga. Karena percuma juga kalo ada tiket promo tapi kamu gak punya duit.

Transportasi di Tokyo

Tokyo adalah salah satu kota yang transportasi umumnya paling maju di dunia. Transportasi umum yang paling populer di sana adalah kereta. Kereta di Tokyo itu super efektif sampe-sampe kalo kamu baru pertama kali ke sana, kamu pasti kagok. Mungkin kamu berpikir, "Ah! Gue udah pernah ke Singapura! Pasti gak bakal susah-susah amat di Tokyo!". Kalo cuma ngomongin bentuk kereta sih kamu pastinya gak bakalan kagok. Tapi masalah navigasi...Ya gini aja deh. Ini peta MRT-nya Singapore:

Ini adalah peta keretanya Tokyo:

Dan itu baru peta kereta yang ada di atas tanah. Yap, kereta di Tokyo itu ada dua: di atas dan di bawah tanah. Mau liat peta kereta bawah tanah Tokyo? Nih:

Sama ribetnya kan? Kebayang kan gimana kalo peta kereta atas sama bawah digabungin? Pasti ribet banget. Makanya peta kereta atas sama bawah di Tokyo itu dipisahin. Pokoknya hampir semua daerah di Tokyo itu dilewatin sama kereta, jadi kamu gak perlu khawatir sama sekali deh kalo jalan-jalan di Tokyo.

Saran MBDC sih, kamu konsentrasi aja ke jalur-jalur yang populer. Untuk kereta yang di atas (JR Line) kamu cukup konsen di Yamanote Line. Untuk kereta bawah tanah (Tokyo Metro) kamu konsen aja di Hibiya Line. Atau kalau kamu punya satu tujuan yang spesifik, kamu bisa lihat website ini. Dia bakal ngasih tau kamu rute kereta yang bisa diambil kalo kamu mau menuju suatu tempat.

Cara Beli Tiket

Beli tiket kereta sebenernya gak sulit, tapi mungkin kamu bisa panik pertama kali, karena semua petunjuknya bahasa Jepang. Tapi jangan khawatir, karena sesungguhnya ada menu dalam bahasa Inggris. Nah, di video singkat berikut, MBDC akan menunjukkan cara beli tiket kereta di Tokyo.

Mudah kan? Intinya sih cuma:

  1. Pilih mau beli berapa tiket
  2. Pilh harga (semakin jauh tempat tujuan kamu, semakin mahal harganya)
  3. Masukin duit, bisa koin, bisa uang kertas. Dan alatnya canggih, kamu bisa masukin uangnya banyak sekaligus, gak perlu satu-satu.
  4. Ambil tiket.

Gampang! Nah, tapi gimana kalo kamu gak tau persis kamu mau turun dimana? Kamu harus bayar berapa? Nah, itulah gunanya Fare Adjusment.

Fare Adjusment

Masalah gak tau harus bayar berapa ini bukan cuma masalah bagi para turis ajah. Saking rumitnya jalur kereta di Tokyo, orang-orang yang tinggal di sana pun suka bingung kalo mereka naik di jalur yang gak biasa mereka naikin. Problemnya, kalo kamu bayarnya kurang, kamu gak bisa keluar dari stasiun. Nah, inilah dia gunanya Fare Adjustment Machine.

Pada dasarnya, kegunaan alat ini adalah untuk menyesuaikan bayaran kamu yang kurang. Jadi katakanlah kamu pergi ke sebuah tempat yang biayanya harusnya ¥150, tapi kamu cuma beli tiket yang harganya ¥120. Nah, kamu tinggal masukin tiket kamu di sini, trus nanti mesinnya bakal ngasih tau kamu kurang bayar berapa. Canggih banget!

Jadi, kalo kamu di Tokyo dan gak yakin harus bayar berapa pas mau pergi ke suatu tempat, beli ajah tiket yang paling murah. Ntar sampe tujuan tinggal bayar kekurangannya di Fare Adjustment Machine ini.

Transportasi Umum Lain

Di Tokyo ada transportasi umum lain seperti bus dan taksi. Tapi waktu di sana, MBDC gak nyobain naik bus. Yang jelasnya busnya sih bagus banget. Nah, kalo taksi MBDC sempet nyobain naik sekali. Dan sesuai dengan legenda, naik taksi di Tokyo (dan Jepang) itu MAHAL. Sekali duduk itu ¥ 700. Yes, Rp. 70ribuan sekali duduk. GILA ITU SIH UDAH DARI SENAYAN SAMPE KELAPA GADING! Tapi taksi di Tokyo super canggih. Pintunya bisa ngebuka sendiri, trus semua taksi dilengkapi GPS. Jadi supir taksi di sana gak mungkin nyasar atau gak bisa nemuin alamat.

Akomodasi

Yup, penginapan di Tokyo itu mahal. Mahal gila. Kalo kamu anaknya lumayan manja dan maunya nginep di hotel-hotel gitu...ya selama kamu kaya gak papa sih. Soalnya hotel tuh mahal banget di Tokyo. Saran MBDC sih kamu nginep di hostel-hostel aja. Di Tokyo itu ada beberapa hostel yang emang terkenal sebagai tempat penginapan murah, seperti misalnya Khaosan yang ada lumayan banyak dan tersebar di Tokyo. Kamu bisa cek hostel dan harga-harganya di website hostelworld.com.

Tapi MBDC punya rekomendasi tersendiri. Namanya Aizuya Inn.

Aizuya Inn ini terletak di daerah perumahan gitu, lumayan jauh dari hingar bingar kota Tokyo. Tapi biarpun begitu, Aizuya Inn ini deket sama stasiun (Minami Senju Station, Hibiya Line & JR Line). Untuk ukuran hostel, sebenernya Aizuya Inn bisa dibilang lumayan mahal. Untuk kamar yang isi berdua (gak share sama orang lain) harganya itu ¥ 5,900 alias sekitar Rp. 670ribuan. Tapi dengan harga begitu, kamu bisa dapet kamar kayak gini:

Waaa kamar tatami! Yup, biarpun agak mahal, tapi kamu bisa ngerasain tidur kayak Nobita gitu, pake lantai tatami dan kasur yang digelar. Dan sekedar info aja: ini nyaman banget loh.

Selain itu, interior Aizuya Inn ini juga homey dan nyaman banget.

img_2769

Picture 5 of 5

Nyaman kan?! Tapi ya jangan ngarepin free breakfast atau yang sejenisnya di sini. D sini mandi juga bayar. Iya beneran. Mandinya pake mesin koin gitu. ¥100 untuk 5 menit. Tapi tenang aja, 5 menit itu cuma diitung kalo airnya nyala. Kalo airnya mati, timernya juga mati. Jadi 5 menit mah cukup.

Nah, jadi kalo kamu mau ke Tokyo dalam waktu dekat, penginapan yang satu ini bolehlah kamu coba nginep di tempat yang satu ini. Menyenangkan lho.

Nah, kayaknya sih segitu dulu mengenai transportasi dan akomodasi di Tokyo. Berikutnya, MBDC akan membahas mengenai makanan-makanan di Tokyo! Asik! Oh iya, kalo ada yang mau ditanyakan atau ditambahkan silakan langsung ditulis di comment ajah. Atau boleh juga sih kalo mau nanya langsung via twitternya @JHadiprojo.

Other Post