Hal-hal yang Kurang Layak di-Tweet Saat Ada Musibah

Kali ini MBDC mau nulis sesuatu yang agak serius nih. Eh salah deng, ini serius banget. Awalnya berasal dari keprihatinan MBDC melihat begitu banyaknya musibah alam yang sering terjadi di Indonesia, namun kali ini disertai dengan fakta bahwa negara kita ini sangatlah akrab dengan dunia perkicauan alias twitteran. Dari sekian banyaknya spesies pengguna Twitter di Indonesia, MBDC  sempat menilik beberapa kebiasaan-kebiasaan yang kurang anggun dilakukan di Twitter saat ada musibah. Nih dia!

1. Bikin Lawakan

Entah kenapa masih cukup banyak yang gak paham kalo musibah nasional itu gak layak dan gak akan pernah layak dijadikan bahan becandaan. Kenapa? Karena itu hanya akan membuat kamu garing dan terkesan tidak sensitif, lalu diospek oleh orang sekampung Twitter. Udah gitu kamu jadi harus bikin permohonan muuph ke publik deh. Kayak gini:

Kalo emang harus banget kamu ngelawak pas lagi ada musibah, pastikan musibah itu hanya menimpa diri kamu sendiri, atau kalo pun menimpa orang lain, levelnya yang sekelas nginjek tokai di jalan atau dikejar orang gila. Bukan yang sampe kehilangan nyawa atau anggota badan. Musibah kehilangan pacar masih gak papa deh, masih bisa kita ketawain dan sorakin rame-rame. 

2. Minta di-RT

Kalau sedang ada musibah, yang paling penting untuk kamu lakukan ya tentunya adalah waspada, dan siap-siap menyelamatkan diri dan juga orang-orang di sekitarmu. Bukannya malah minta di-RT dong. Ini hanya akan membuat kamu kelihatan seperti pengen nebeng tenar aja.

Nebeng tenar kok sama musibah, sama selebtwit aja mendingan, kayak si @BoySuryaPakar, gitu.

3. Nyebar Berita yang Bikin Panik

Era twitter memang membuat penyebaran informasi menjadi lebih cepat dan efisien. Ini berguna banget nih untuk saling ngabarin informasi yang bermanfaat di saat terjadi musibah. Seperti jalur evakuasi, penyebaran dan penggalangan bantuan, bahkan kondisi saat musibah berlangsung. Tapi sayangnya banyak informasi yang belum shahih adanya bisa tersebar dengan mudah karena orang maen RT seenaknya tanpa ngecek kebenarannya.

Pastikan selalu kamu hanya nyebarin informasi dari pihak-pihak  yang udah jelas kredibilitasnya, lagi-lagi daripada diospek orang sekampung di Twitter. Jaman sekarang orang-orang di Twitter tu ganasnya lebih parah dari senior SMA kamu yang paling galak!

4. Malah Minta Musibah

Kalo yang ini MBDC udah gak ngerti lagi sih nih. Apa jangan-jangan selera humor orang-orang yang ngetweet minta musibah aja nih yang lebih advanced dari selera humor MBDC?

Daripada minta musibah mending minta dikasih jodoh aja, bro. Lebih tenang hati kita. Ya gak?

Nah ada lagi gak hal-hal yang menurut kamu gak tepat untuk ditweet saat lagi ada musibah? Share di sini ya!