5 Hal yang (Mungkin) Membuat Ibu Kartini Geleng-Geleng Pada Perempuan Jaman Sekarang

Jadi sampai ibu yang satu ini dijadikan pahlawan nasional dan diperingati hari lahirnya setiap tahun, pastinya bukan tanpa alasan dong. Pemikiran-pemikiran beliau yang terlalu jauh di depan untuk wanita di jamannya, jelas bikin banyak yang tepuk tangan. Selama bertahun-tahun dari semenjak surat-suratnya diterbitkan, Ibu Kartini sudah menginspirasi banyak banget perempuan jaman dulu. Naaaaah, kalau jaman sekarang, kira-kira gimana? Menurut MBDC sih, ada 5 hal yang mungkin bakal bikin ibu Kartini geleng-geleng sama kelakuan cewek jaman sekarang. Apa ajakah itu?

1. Malas Belajar

Gini, jaman beliau kan agar cewek bisa belajar baca aja, bu Kartini harus ngirim puluhan surat kemana-mana, curhat sana sini. Nah cewek jaman sekarang? Dari bayi mau sekolah, juga bisa kalau mampu. Berangkat sih ke sekolah, duduk manis di kelas, tapi belajar? Ntar dulu. Gak semua cewek sadar kalau belajar dengan baik dan benar di sekolahan itu penting, banyak yang berpikir masa wajib belajar 12 tahun itu cuma fase yang harus dilewati. Mau gak mau, dan kalau bisa mendingan home schooling aja, terus jadi artis. Kalau semua orang jadi artis, yang jadi ilmuwan siapa?

2. Malas Bekerja

Okelah banyak cewek lulus jadi sarjana, foto pake toga dan punya ijasah. Tapi kenapa malahan dijadiin modal buat nyari calon suami yang kaya, bukannya buat nyari kerjaan? Supaya bisa leyeh-leyeh aja di rumah, arisan dan belanja kesana sini? Aduh bu Kartini bisa meringis gigit-gigit konde nih kalau cita-cita dia supaya perempuan bisa keluar dari rumah ternyata hanya sampai keluar ke mal doang.

3. Galau

Oh tapi ini masih gapapa sih, soalnya kan bu Kartini juga galau makanya dia nulis surat kesana sini. TAPI KAN DIA GALAU AKAN NASIB DAN MASA DEPAN BANGSA! Lah cewek jaman sekarang galaunya apa? Eh tapi lagi, kalau galau nya berfaedah dan sampe bisa menang grammy sih gapapa juga sebetulnya. Iya pokoknya gitu, kalau mau galau harus yang bermanfaat bagi khalayak ramai.

4. KDRT

Ini nih yang lumayan sering ditemui. Cewek-cewek yang masih bertahan sama pasangannya padahal udah sering disakiti secara fisik. Aduuuh hari gini, itu komnas perlindungan perempuan dan lembaga swadaya masyarakat berserakan dimana-mana, tinggal lapor kalau emang gak berani melawan balik sendiri. Bu Kartini itu nulis surat sampe ke Belanda bukan cuma supaya cewek-cewek bisa pada sekolah loh ya, tapi juga supaya bisa berani bersuara dan dihargai harkat dan martabatnya. Ah sedap.

5. Minta Dikawinin

Yaoloh mbak, harga diri kalii, kok maksa maksa minta dikawinin gitu sih. Bu Kartini aja pernah menulis begini di salah satu suratnya,

"Menikah? ah! kata ‘kutukan’ saja terlalu halus untuk mewakilinya!".

Terus lanjutannya dia bilang begini,

“Aku merindukan kebebasan untuk jadi orang yang mandiri, tak harus tergantung siapapun, untuk...tak pernah harus menikah.”

Tuuh kaaan, jadi kalau kamu termasuk cewek-cewek yang pada geragasan minta dinikahin cuman supaya bisa menggantungkan hidup pada lelaki, tutupin aja mukanya pake ember. Jangan sampai dunia bisa melihat kamu. Malu-maluin.

Yaaa kurang lebih demikian deh. Selamat Hari Kartini!