Mengenali Jenis Lelucon Khas Oom-oom

Tahukah kamu apa yang dimaksud dengan lelucon khas oom-oom? Tidak? Oh, kami tidak heran sama sekali. Lelucon khas Oom-oom memang biasanya cukup menimbulkan kadar trauma dan denial yang cukup mendalam. Sering pula muncul dalam tingkat kegenggeusan yang begitu akut sampai-sampai membuat kamu ingin secepat kilat menghapus lelucon tersebut dari batin dan sanubari segera setelah mendengarnya. Akibatnya ya gitu, meskipun jenis-jenis lelucon khas Oom-oom ini kerap wara-wiri dalam kehidupan kamu, lelucon-lelucon ini biasanya tidak serta merta tersimpan di dalam otak kamu. Terlalu traumatis untuk bisa terekam dalam ingatan. Terkecuali kalau kamu memang beneran oknum Oom-oom penyebar lelucon tersebut tentunya.

Mengapa jenis-jenis lelucon tersebut dikategorikan sebagai lelucon khas Oom-oom? Apakah tante-tante tidak mungkin mengeluarkan lelucon-lelucon semacam itu? Bagaimana dengan mas-mas? Mbak-mbak? Aki-aki yang kebetulan sering asyik sendiri? Ah, ternyata hal ini hanyalah salah satu bukti penamaan yang berasal dari penggeneralisasian semata, wahai para pembaca. Karena, pada kenyataannya, meski bisa dikeluarkan oleh siapa saja tanpa mengenal batas usia, jenis-jenis lelucon khas Oom-oom ini 90% dikeluarkan oleh Oom-oom yang hendak mencoba menjadi lucu dan terlihat asik, sambil diulang-ulang pula berkali-kali. Gak percaya? Tanya aja keabsahannya sama Pak Boy Surya, deh!

Selama seminggu terakhir, demi membuat artikel ini, redaksi MBDC mencoba bergaul sesering mungkin dengan beberapa Oom-oom yang terkenal sering mengeluarkan lelucon-lelucon khas Oom-oom. Kami berhasil mengumpulkan dan mengarsipkan sejumlah lelucon Oom-oom tersebut yang selama ini selalu kita usir jauh-jauh dari ingatan kita. Semoga bisa dimanfaatkan demi kemaslahatan kita bersama.

Lelucon Oom-oom #1

Oom-oom: Eh kamu habis liburan ke Bali ya?

MBDC: Iya, Oom.

Oom-oom: Ke gua gajah, nggak?

MBDC: Er… iya, Oom.

Oom-oom: Ih seru dong, banyak gajahnya.

MBDC: …..

Lelucon Oom-oom #2

Oom-oom: Itu ponakan Oom dari kemarin sibuk banget belajar fisika. E= MC2 katanya. Ngaco banget.

MBDC: Er… kok ngaco sih, Oom? *ragu-ragu bertanya*

Oom-oom: Ya ngaco lah! Yang bener itu E2=MCK.

MBDC: Ng… maksudnya apa ya Oom… *semakin kuatir*

Oom-oom: Ya iyalah! Kalau kamu E-E emangnya di mana? Ya di MCK lah!

MBDC: …. *menyesal*

Lelucon Oom-oom #3

Oom-oom: Temen Oom ada yang kerja di RSJ loh. Kemarin cerita sama Oom katanya ada pasiennya yang punya kebiasaan nyemplungin panadol ke dalem kopi.

MBDC: Iya ya, Oom?

Oom-oom: Iya! Kamu tahu nggak kenapa? Tahu nggak? *semangat 45*

MBDC: Eng… enggak Oom… Emangnya kenapa ya, Oom?...

Oom-oom: Kata si orang gilanya, supaya panasnya cepat turun. HAHAHAHA. Benar juga ya? Supaya cepat turun panasnya. Hahahaha. Tinggal minum. Hahahaha.

MBDC: ……

Lelucon Oom-oom #4

Oom-oom: Kamu tahu nggak kenapa orang Sunda nggak boleh tetanggaan sama orang Betawi?

MBDC: Er… saya… saya harus tahu ya, Oom?

Oom-oom: Oh perlu banget! Tahu nggak, kamu?

MBDC: … Nggak, Oom.

Oom-oom: Soalnya pernah ada kejadian ada orang Sunda jatuh ke sumur. Pas mau ditolongin sama tetangganya yang orang Betawi, si orang Sunda malah teriak-teriak: Tarajeeee… tarajeee. Ya nggak jadi ditolongin sama orang Betawi. Dikirain dia bilang Ntar Aje. Padahal taraje itu artinya tangga, bahasa Sunda.

MBDC: Oh, terus, Oom?

Oom-oom: Udah gitu doang.

MBDC: …..

Lelucon Oom-oom #5

(kebetulan si Oom yang ini orang batak dan logatnya masih lumayan kental, - red)

Oom-oom: Eh, kau dari tadi ngobrol zama ponakan Oom, kau tahu tidak zapa nama Oom?

MBDC: Waduh… iya Oom, belum kenalan… nama Oom siapa ya?

Oom-oom: Zoba lah kau tebak! Nama Oom dimulai dari R.

MBDC: Ruhut Oom?

Oom-oom: Zalah!

MBDC: Richard, Oom?

Oom-oom: Bukan!

MBDC: Rian? Rahmat? Randy? Siapa dong, Oom…?

Oom-oom: ERnest! Nama Oom adalah ERnest! HA-HA-HA-HA.

MBDC: ………..

Lelucon Oom-oom #6

Oom-oom: Masuk aja. Tidak usah dilepas kamu punya sandal. Kebetulan Oom ini penggemar sandal.

MBDC: Er… emangnya sandal saya mau diapain, Oom? *kuatir*

Oom-oom: Ah, sandal kamu mah nggak bakal Oom apa-apain. Oom sukanya sandal terasi! Hahahaha. Hahahaha. Hahahaha. Hahahaha. Hahahaha.

MBDC: ….. Baik, Oom…

Demikianlah lelucon Oom-oom yang berhasil MBDC kumpulkan selama seminggu ini bergaul dengan Oom-oom. Sebenarnya masih banyak, tapi ini penulis sudah gemeteran nulisnya plus panas dingin saking nggak kuatnya. Jadi marilah kita simpan saja untuk artikel lelucon Oom-oom tahap #2. Kamu-kamu yang punya pengalaman pernah kenal dengan Oom-oom yang suka membuat lelucon-lelucon semacam ini silakan dishare yah! Kadang berbagi itu bisa meringankan beban pikiran loh.