Stalker: Dulu vs Sekarang

Jadi akhirnya kamu memutuskan untuk tidak menggubris peringatan MBDC tentang konsekuensi dari stalking dan memutuskan untuk tetap menguntit mantan kamu. OK terserah sih. Mendingan sekalian MBDC kasih pengetahuan baru deh.

Stalker atau bahasa Indonesianya Penguntit, udah ada dari jaman dulu. Tapi sejak maraknya social networking di internet, dunia per-stalker-an berubah. Nah, mungkin kamu bisa mencoba membandingkan stalker jaman dulu vs stalker jaman sekarang untuk memutuskan mana jenis stalking yang lebih cocok dengan kepribadian kamu.

Stalker Dulu

Yang dibutuhkan :

  • Nekat
  • Kendaraan
  • Topi dan Kacamata item (buat nyamar)
  • Koran yang ada bolongnya buat ngintip
  • Waktu yang banyak, bisa sampe berminggu2.

Stalker jaman dulu, emang bener-bener stalker dalam arti sebenarnya. Kamu bener-bener nguntit sang target buat liat dia ngapain aja, ketemu sama siapa aja, kebiasaan-kebiasaan apa yang dia punya. Buat dapetin hasil yang maksimal, kamu nggak bisa cuma nguntit sekali. Harus berkali-kali buat dapetin gimana kebiasaan dia. Dan kamu juga musti esktra ati-ati, kalo sampe ketauan, jangankan buat kenalan, bisa-bisa kamu dilaporin polisi.

Stalker Sekarang

Yang dibutuhkan :

  • Seperangkat komputer dengan akses internet (Smartphone juga bisa)
  • Account social networking yang lagi hip (facebook, twitter)
  • Waktu senggang kamu

Stalker jaman sekarang sih gampang! Kamu tinggal buka facebook atau twitter si target, dan voila! Semua informasi yang kamu butuhkan sudah tersedia. Abis ngapain ya dia? Abis darimana ya dia? Abis makan apa ya dia? Disitu dijamin ada semua. Kalo beruntung, si target nge-link account foursquare-nya ama twitter-nya. Wih. Kamu bisa tau sekarang dia lagi ada dimana, tanpa harus repot-repot. Pokoknya semuanya gampang deh jaman teknologi gini. Semua informasi yang kamu pengen bisa didapet tanpa kamu harus keluar dari kamar.

Nah, yang manakah yang lebih cocok sama kepribadian kamu?