7 Hal yang Tidak Boleh Kamu Lakukan Saat Mengirim CV

Salah satu hal paling penting ketika mau ngelamar pekerjaan tentunya adalah mengirim CV. Banyak orang yang berpikir bahwa mengirim CV adalah hal yang sungguh simple dan anak SD pun bisa melakukannya. Ini sungguh salah. Mencari pekerjaan itu sulit dan akan lebih sulit lagi kalau kamu tidak mengirim CV dengan benar. Berikut adalah hal-hal yang harus kamu hindari saat mengirim CV.

1. Salah Sebut Nama Perusahaan

Ini fatal banget ya. Katakanlah kamu mau ngelamar ke MBDC. MBDC itu singkatan dari Malesbanget Dot Com. Nah, tapi kamu ngirimnya:

Kepada HR MBDC dot Com

Atau mungkin:

Kepada HR MBCD (malesbanget com dot?)

Atau paling parahnya:

Kepada HR Males.com (ini website gay porn)

Ini langsung menimbulkan kesan bahwa kamu gak riset sama sekali tentang perusahaan yang mau kamu lamar dan kamu sungguh gak teliti. Ya perusahaannya pasti udah males duluanlah mau manggil kamu.

2. Ngirim CV ke Banyak Perusahaan Sekaligus Dalam Satu Email.

Nah ini juga tai nih. Ya MBDC ngerti sih, terkadang kamu asal kirim CV ke banyak perusahaan dengan harapan banyak dipanggil juga. Tapi kalau kamu mau ngirim banyak CV ke banyak perusahaan, ya jangan dikirim sekaligus dalam satu email kaleeee.

Kayak gini kan perusahaan jadi dapet kesan kalo kamu gak serius dan gak butuh-butuh amat. Ini juga nunjukin kalo kamu tuh males, ngirim email aja maunya sekaligus.

3. Cuma Ngirim CV, tanpa keterangan apa-apa

Ini juga sering banget kejadian. Ngirim email lamaran ke sebuah perusahaan, tapi gak ada babibu, isinya cuma CV doang. Lah, terus kita taunya kamu mau ngelamar jadi apa gimana? Ya perusahaan bisa aja ngeliat CV kamu terus mempelajari kamu spesialisasinya apa, tapi yang butuh kerjaan di sini kan kamu. Kecuali emang si perusahaan yang naksir sama kamu, kamu wajib banget memberikan cover letter yang isinya adalah ringkasan siapa kamu, apa keunggulan kamu, serta kamu tuh mau ngelamar jadi apa. Nah, ngomong-ngomong soal cover letter, kamu juga harus menghindari...

4. Ngirim Cover Letter yang Belum Diedit

Mungkin banyak orang yang menganggap nulis cover letter itu merepotkan. Emang iya juga sih. Sebenernya gak papa juga kamu ngirim cover letter yang template gitu, ASAL DIEDIT & DISESUAIKAN. Katakanlah kamu mau ngelamar di MBDC, tapi cover letter kamu tulisannya:

Kepada HR PT. Apple Media

Lah, mau ngelamar kemana sih sebenernya? Lagi-lagi ini bukti kalau kamu tidak teliti.

5. Ngirim Lamaran yang Diforward

Nah ini lebih parah lagi. Mungkin terkadang kamu pengen cepet aja trus kamu memutuskan untuk langsung nge-forward email lamaran kamu yang dulu-dulu ke tempat baru. Gak ngerti lagi sih kalo kamu sampe melakukan ini.

6. Gak Ngirim Portfolio

Kalo kamu adalah graphic designer atau web developer, ngirim portfolio adalah sebuah kewajiban. Nilai kamu saat kuliah dan les-les yang kamu ikutin itu gak ngaruh sama sekali. Orang cuma mau lihat hasil karya kamu. Problemnya, ternyata ada banyak graphic designer dan web developer yang memutuskan bahwa ternyata ngirim ijazah dan hasil tes LIA itu lebih penting ketimbang portfolionya. Lah terus kita tahu kemampuan kamu darimana? Nilai itu sama sekali gak menggambarkan kemampuan lho. Nah, ngomong-ngomong soal portfolio...

7. Ngirim Attachment Gede-gede

Ngirim portfolio sih ngirim. Tapi besar filenya 100Mb. Mendingan sekalian kamu kirimin kita link Rapidshare buat donlod satu film.

Eh, ngomong-ngomong kamu soal ngelamar kerjaan, ngelamar di MBDC gih. Seru abis lho kerja di sini.