Bara Asmara bersama Neng Dara: Role Playing Versi Lokal

Tanya:

Neng, saya teh baru nikah. Tapi saya bingung. Kenapa si Aa teh sering sebelum bobo bareng, suka minta saya pura-pura jadi suster ya? Memang si Aa dulu pernah pacaran sama anak akademi keperawatan gitu, apa sebenarnya dia ngga cinta sama saya ya, Neng? Sampe-sampe ngebeliin baju suster segala. Tapi saya pernah denger juga tentang roleplay. Apa sebenarnya si Aa cuma pengen main-main aja ya? Tapi kenapa mesti suster sih ya, saya kan jadi cemburu. Dikit. – Euis

Jawab:

Euis geulis, ciee ciee yang baru nikah. Jadi sirik. Dikit. Ini maksudnya Aa kamu suruh kamu pura-pura jadi suster tuh bukan dalam rangka perawatan kesehatan gitu kan ya? Semoga sih Aa kamu sehat wal afiat. Kan kalian baru nikah, jeng. Masak udah butuh perawatan aja sih sebelum bobo-bobo bareng. Kurang rawr, begitu.

Kalo di bayangan Neng sih ya, pura-pura jadi suster itu yang wujudnya begini:

Ih gemes-gemes lucu gitu  jadinya. Malah jadi pengen main suntik-suntikan. Menurut Neng sih ini udah jelas jatuhnya role playing, Jeng. Aa kamu mungkin emang punya fantasi tersendiri terhadap suster-suster seksi gitu. Neng pernah juga punya pengalaman sama cowok yang suka minta Neng dress up pakai kostum-kostum tertentu, tapi bukan suster, melainkan zombie

Oh iya buat yang belum paham sama role playing, jadi ini tuh sebenernya variasi kegiatan perhoohan juga (yaiyalah kalo nggak ya ngapain dibahas di sini ya gak?). Tapi kegiatan perhoohan yang pada dasarnya sudah seru itu dibikin lebih seru lagi dengan melibatkan skenario-skenario tertentu. Supaya apa? Supaya makin serrserran dong. Lagian ya sebenarnya organ seksual yang paling penting itu adalah otak kok, you wanna drive someone crazy? Arouse his/her mind wildly and he/she’ll be yours.

Salah satu fantasi role-playing yang paling umum ya adalah fantasi suster-suster seksi gitu, Jeng Euis. Kalo menurut pengakuan seorang temen Neng yang gemar membayangkan suster-suster seksi tersebut, mereka merasa aroused karena  sosok suster itu terasosiasikan dengan sosok yang bersedia merawat, melayani, meladeni bagian-bagian tubuh mana pun yang membutuhkan perhatian! Apa lagi kalau susternya juga rela membiarkan dia baring dengan nyaman sambil menuntaskan hal-hal yang perlu dituntaskan, makin liar aja udah itu imajinasinya. Nah mungkin Aa-nya si Jeng juga tipe yang demikian. Bukan berarti dia masih ada feeling sama mantan pacarnya yang emang kebetulan suster loh, itu sih Neng gak tau.

Kalo Jeng Euis merasa kurang sreg melakukan kegiatan perhoohan sambil mengenakan pakaian suster yang dikarenakan oleh rasa cemburu-dikit yang Jeng miliki, coba lah dibicarakan dulu dengan si Aa. Siapa tahu dia bisa berubah pikiran. Kalo Jeng Euis merasa nggak enak mengaku cemburu-dikit, mungkin bisa Jeng Euis sampaikan pada si Aa bahwa sejak kejadian Suster Ngesot ditendang satpam, Jeng merasa kurang nyaman berpura-pura menjadi suster. Takut ditendang, begitu. (Ngomong-ngomong apa kabarnya sih itu kasus? Neng udah lama gak nonton tipi deh)

Lagi pula, objek-objek role playing bukan cuma suster-susteran aja kok, Jeng. Mungkin inilah saatnya Jeng Euis berkreasi dan memperkenalkan objek-objek role-playing lain kepada si Aa, agar si Aa jadi punya fantasi baru. Fantasi objek-objek role-playing lain yang juga umum disukai lelaki di antaranya adalah sekretaris seksi, anak sekolahan yang sok innocent, French maid, polwan, pemandu sorak, dan masih banyak lagi. Dicobain aja Jeng, satu-satu, ntar pasti nemu yang si Aa suka deh.

Atau Jeng Euis bisa lebih kreatif lagi dan mencoba menciptakan objek-objek role-playing yang baru. Kalau Neng mah kepikirannya bisa macem-macem banget, dan bahkan bisa dibikin selokal mungkin begitu. Yang lokal-lokal kan biasanya malah jarang diolah tuh, Jeng. Soalnya kita keburu keseringan terpaku sama segala sesuatu yang berbau luar negeri. Padahal bisa jadi semakin lekat ke negeri sendiri, semakin dekat di hati (dan selangkangan)!

Contoh objek-objek role-playing lokal yang bisa Jeng Euis coba adalah:

Babu / Pelayan Seksi

Ya iya lah ya. Tanya aja sama @inemsipelayan, majikan mana coba yang nggak senang kalo di-service total-totalan. Pokoknya, di saat kamu sedang memainkan peran babu/pelayan seksi ini, kuncinya adalah apa pun perintah majikan, harus siap kamu layani dengan baik dan memuaskan. Kostumnya pun sederhana, cukup cari kutang yang siap menampung tumpahan dan kain batik yang mampu membalut kebahenolan kamu.

Mbok Jamu Centil

Ada yang inget tokoh Juminten di sinetron Lika Liku Laki-Laki jaman baheula gak sih? Nah, kalo si Juminten itu rada-rada rebek, namun tetap semlohey, cobalah kamu bikin versi Juminten yang lebih centil. Gak usah teriak-teriak setiap saat juga. Yang terpenting adalah, sebagai mbok jamu centil dan mempesona, kamu harus bisa merayu dia untuk membeli jamu kamu dong! Bisa lewat lirikan manja, goyangan menggoda, atau pijit-pijit dikit. Kostumnya juga mudah, Jeng, pake kebaya yang ketit-ketit transparan gitu, kain, plus rambut yang dicepol tapi sedikit berantakan gitu ya. Seksi deh.

Inang-Inang Dominatrix

Nah kalo ini sebenernya Neng terinspirasi oleh sosok inang-inang (kadang di terminal, kadang juga di pasar) yang sangat tangguh sekali, Jeng. Neng kagum banget sama mereka, they know what they want, and no one could ever mess with them! Cocok banget Jeng buat menyalurkan aura dominatrix Jeng Euis! Kostum nggak begitu penting untuk yang satu ini, tergantung kreasi Jeng aja, yang terpenting adalah attitude! Terkam dia dan paksa si dia melakukan hal-hal yang kamu inginkan. Semaking rawr kamu, semakin hongke, Jeng!

Yak demikian ide-ide Neng Dara seputar role-playing ini. Yang baca punya ide lain gak nih? Neng mau juga dong denger ide-idenya, sapa tau seru kalo Neng terapkan sama pasangan. Trus ntar Neng ceritain deh lewat rubrik ini… hihihi… yuk aaah!

Other Post